Review All New Honda Accord 2.4 VTI-L 2014

Mau review kendaraan yang ada? Silakan post disini...

Moderators: F 272, b8099ok, ginting, FRD, artoodetoo, y_anjasrana

Post Reply
User avatar
AD74YA
SM Specialist
SM Specialist
Posts: 9769
Joined: 13 Jun 2008, 02:51
Location: Pasar Minggu, Jakarta
Daily Vehicle: Toyota Alphard

Re: Review All New Honda Accord 2.4 VTI-L 2014

Post by AD74YA »

Jose wrote:Om helm,

Saya sedikit curious mengenai good chassis & stiff suspension, terutama pengaruhnya terhadap handling

Sebetulnya apa sih output yg langsung diasakan apabila suatu mobil menggunakan chassis yg bagus?

Parameter yg kita tau adalah :
- suspensi keras --> handling baik, stabilitas baik, kenyamanan berkurang
- suspensi empuk --> kenyamanan baik, handling & sabilitas berkurang

Parameter dari sisi level suspensi diatas biasanya langsung bisa diasakan pengemudi, naah klo dari sisi chassis ini yg masih rada samar cara mendeteksinya. Apakah langsung berpenaruh ke handling, stability & comfort?
Aduh euy... Saya paling gak suka pertanyaan kayak gini..... Soale pertanyaannya pendek... Jawabannya puanjangg.... Uwkwkwkwkwkwkk....... :big_slap:

Dijawab:

Intro: Apaan sih "Handling"? Handling secara general artinya adalah bagaimana karakter mobil dalam berubah haluan. The tricky bit is: ukuran handling yang baik seperti apa tidak bisa di kuantifikasi secara scientific dikarenakan handling sangat berpengaruh terhadap feeling, sedangkan selera, pengalaman, dan karakter driver berbeda-beda. Mobil-mobil yang berubah arah secara cepat dan stabil belum tentu dianggap lebih baik handlingnya ketimbang yang lebih lambat: contoh terbaik adalah Nissan GTR vs Porsche 911; secara fisika 911 ga akan bisa lebih kenceng dari GTR di tikungan, karena GTR punya AWD, dan itu membuat entry dan output cornering speed bisa lebih kencang dari 911. Tapi apakah handling GTR disebut lebih baik ketimbang 911? Tidak, karena 911 lebih memberikan feedback yang baik dan lebih menyenangkan karena efek oversteer.

Kenapa bisa begitu?? Karena ada sebuah hal yang menarik di dunia ini; meskipun semua pengalaman dan karakter driver berbeda dalam mengendarai mobil, ada sebuah fitrah yang diberikan Tuhan bahwa semua pecinta kecepatan menyukai oversteer.. Dan lucunya, semakin pengalaman seorang driver, semakin seleranya mirip satu sama lain dalam hal berkendara.. Oleh karena itu majalah mobil antara satu sama lain kalau bahas mengenai handling, kemungkinan besar jawabannya sama persis... Dan ini contoh salah satu hal yang tidak bisa di kuantifikasi oleh fisika, karena sangat berhubungan dengan perasaan..

NB: oversteer itu apa? coba googling saja ya.. nampak sudah sering dibahas disini... :upss:

Answer: Ok, sekarang apa aja seh yang mempengaruhi karakteristik handling?
Ane coba jawab de berdasar pengetahuan dangkal ane.... Beberapa faktor utama yang mempengaruhi karakteristik handling, diurut berdasarkan yang paling berpengaruh, menurut ane... Here goes:

1. Distribusi bobot dan center of gravity. Kenapa distribusi bobot dan center of gravity sangat berpengaruh ke handling? Karena dalam fisika ada yang namanya momen inertia. Momen intertia itu apaan seh? Secara "ilmu bodo" di dunia review bisa dibagi jadi 2: Angular; adalah ukuran momentum saat belok (rotating energy in axis), dan Kinetic; ukuran momentum saat berubah kecepatan (un-rotating energy). Naaahh... Momen inertia ini yang kemudian mempengaruhi weight transfer (transfer berat) pada kendaraan saat manuver...

Simpelnya gini; mobil saat belok, tumpuan beratnya tidak di tengah, melainkan menjalar ke bagian luar mobil itu berbelok; contoh; saat belok ke kanan, maka bobot kendaraan ada di kiri.

Nah, makanya distribusi bobot mobil yang baik adalah mendekati atau persis 50:50, biar beban mobil di depan dan belakang sama saat berbelok, mencegah berpindahnya bobot terlalu ekstrim.

Center of gravity sendiri jika rendah dan dekat dengan tanah maka akan semakin mengurangi roll angular inertia, yang mempercepat mobil untuk menjadi stabil lagi dan mudah dikendalikan.. Bahasa kite2nya ; body roll.

2. Suspension. Diantaranya ada faktor: spring rate, damping, chamber change, width, dan flexibility. Tentunya di bagian suspensi ini mudah dimengerti maksud-maksudnya untuk apa fungsinya. Nah agar suspensi ini bekerja dengan optimal di sebuah kendaraan, maka seringkali suspensi kiri kanan dihubungkan dengan alat tambahan (sway bar contohnya) agar bekerja dengan optimal dalam melakukan counter roll angular inertia mobil.. Nah... nanti hal ini akan berhubungan langsung dengan chassis mobil.

3. Axle track and Wheelbase. Axle track memberikan resistensi terhadap weight transfer dari kiri ke kanan mobil dan sebaliknya, sedangkan wheelbase memberikan resistensi terhadap weight transfer dari depan ke belakang.

4. Ban. Aduh... Ngerti lah ya... Istilah-istilah kayak grip, aquaplanning, slip angle kayaknya udah sering dibahas.

dan... last but not least:

5. Chassis. Nahhh... Akhirnya dah sampe kesini nih.... The big question is: bagaimana chassis berhubungan langsung sama handling. Chassis sangat berhubungan sama 2 faktor pertama; Weight and suspension. Kok bisa? Gini ceritanya; Saat mobil bergerak, menambah kecepatan atau berbelok, chassis akan mengalami sebuah pergerakan rotasi natural. Ada yang namanya: Pitch, Roll, dan Yaw. Roll itu sendiri merupakan rotasi longitudinal (longitudinal = axis badan mobil dari tengah moncong depan ke tengah ujung bagasi belakang). Pitch merupakan rotasi lateral (dari tengah-tengah antara pintu kiri ke tengah-tengah anatra pintu yang berada di kanan). Yaw adalah rotasi vertikal (tengah-tengah atap ke tengah-tengah lantai mobil).

Nahh.. Dengan banyaknya efek ini, maka akan terjadi yang namanya chassis flex and twisting saat bergerak. Silahkan bayangkan saat mobil menikung dengan kecepatan tinggi tapi tanpa dengan kekuatan pinggir chassis yang kuat, maka mobil secara langsung bisa terbelah menjadi 2... Oleh karena itu kenapa saat kecelakaan dengan kecepatan tinggi saat sedang berbelok, mobil sangat bisa terbelah menjadi 2, ya karena memang stress chassis terfokus untuk bagian tengah mobil. Chassis flex ini bergerak ke 3 axis (X, Y, Z),.. Apa kekurangannya jika flex ini terjadi terlalu besar? 1. Perpindahan bobot akan terasa ekstrim dan 2. kinerja suspensi jadi makin berat dikarenakan perpindahan bobot ini. Hasilnya adalah, akan makin susah untuk mengendalikan mobil, dan suffer handling.

Dengan suspensi yang stiff, flex ini sangat bisa di minimalisir. Karena chassis mobil menggunakan 1/3 dari bobot total kendaraan, maka suspensi yang lebih stiff memiliki kecenderungan lebih ringan karena menggunakan lebih sedikit sambungan antar chassis tapi memiliki kepadatan material lebih tinggi; artinya akan mengurangi pergeseran bobot dan lebih bisa mengatur center of gravity mobil. Selain itu, dengan flex yang minim, kinerja suspensi akan semakin ringan karena untuk counter force mobil saat berbelok bisa didistribusikan lebih merata.

Kadang jika mobil aslinya chassis nya nggak terlalu bagus, biasanya tuner akan memberikan beberapa tambahan seperti strut bar, under braces, atau bahkan roll cage.. Orang berpikir bahwa itu adalah ulikan suspensi kan? padahal bukan.. Itu adalah alat-alat untuk memperkaku chassis sehingga kinerja suspensi menjadi lebih mudah, dan mobil lebih mudah dikendalikan.

Sekian... Semoga bisa dimengerti dan CMIIW yaa.. :cupss:
Anda sudah TEST DRIVE belum?...
M90
Member of Senior Mechanic
Member of Senior Mechanic
Posts: 241
Joined: 06 Mar 2013, 15:59

Re: Review All New Honda Accord 2.4 VTI-L 2014

Post by M90 »

MANTAAF bener penjelasannya Bro Helm Putih. :mky_02: :off_good_job:



AD74YA wrote:
Jose wrote:Om helm,

Saya sedikit curious mengenai good chassis & stiff suspension, terutama pengaruhnya terhadap handling

Sebetulnya apa sih output yg langsung diasakan apabila suatu mobil menggunakan chassis yg bagus?

Parameter yg kita tau adalah :
- suspensi keras --> handling baik, stabilitas baik, kenyamanan berkurang
- suspensi empuk --> kenyamanan baik, handling & sabilitas berkurang

Parameter dari sisi level suspensi diatas biasanya langsung bisa diasakan pengemudi, naah klo dari sisi chassis ini yg masih rada samar cara mendeteksinya. Apakah langsung berpenaruh ke handling, stability & comfort?
Aduh euy... Saya paling gak suka pertanyaan kayak gini..... Soale pertanyaannya pendek... Jawabannya puanjangg.... Uwkwkwkwkwkwkk....... :big_slap:

Dijawab:

Intro: Apaan sih "Handling"? Handling secara general artinya adalah bagaimana karakter mobil dalam berubah haluan. The tricky bit is: ukuran handling yang baik seperti apa tidak bisa di kuantifikasi secara scientific dikarenakan handling sangat berpengaruh terhadap feeling, sedangkan selera, pengalaman, dan karakter driver berbeda-beda. Mobil-mobil yang berubah arah secara cepat dan stabil belum tentu dianggap lebih baik handlingnya ketimbang yang lebih lambat: contoh terbaik adalah Nissan GTR vs Porsche 911; secara fisika 911 ga akan bisa lebih kenceng dari GTR di tikungan, karena GTR punya AWD, dan itu membuat entry dan output cornering speed bisa lebih kencang dari 911. Tapi apakah handling GTR disebut lebih baik ketimbang 911? Tidak, karena 911 lebih memberikan feedback yang baik dan lebih menyenangkan karena efek oversteer.

Kenapa bisa begitu?? Karena ada sebuah hal yang menarik di dunia ini; meskipun semua pengalaman dan karakter driver berbeda dalam mengendarai mobil, ada sebuah fitrah yang diberikan Tuhan bahwa semua pecinta kecepatan menyukai oversteer.. Dan lucunya, semakin pengalaman seorang driver, semakin seleranya mirip satu sama lain dalam hal berkendara.. Oleh karena itu majalah mobil antara satu sama lain kalau bahas mengenai handling, kemungkinan besar jawabannya sama persis... Dan ini contoh salah satu hal yang tidak bisa di kuantifikasi oleh fisika, karena sangat berhubungan dengan perasaan..

NB: oversteer itu apa? coba googling saja ya.. nampak sudah sering dibahas disini... :upss:

Answer: Ok, sekarang apa aja seh yang mempengaruhi karakteristik handling?
Ane coba jawab de berdasar pengetahuan dangkal ane.... Beberapa faktor utama yang mempengaruhi karakteristik handling, diurut berdasarkan yang paling berpengaruh, menurut ane... Here goes:

1. Distribusi bobot dan center of gravity. Kenapa distribusi bobot dan center of gravity sangat berpengaruh ke handling? Karena dalam fisika ada yang namanya momen inertia. Momen intertia itu apaan seh? Secara "ilmu bodo" di dunia review bisa dibagi jadi 2: Angular; adalah ukuran momentum saat belok (rotating energy in axis), dan Kinetic; ukuran momentum saat berubah kecepatan (un-rotating energy). Naaahh... Momen inertia ini yang kemudian mempengaruhi weight transfer (transfer berat) pada kendaraan saat manuver...

Simpelnya gini; mobil saat belok, tumpuan beratnya tidak di tengah, melainkan menjalar ke bagian luar mobil itu berbelok; contoh; saat belok ke kanan, maka bobot kendaraan ada di kiri.

Nah, makanya distribusi bobot mobil yang baik adalah mendekati atau persis 50:50, biar beban mobil di depan dan belakang sama saat berbelok, mencegah berpindahnya bobot terlalu ekstrim.

Center of gravity sendiri jika rendah dan dekat dengan tanah maka akan semakin mengurangi roll angular inertia, yang mempercepat mobil untuk menjadi stabil lagi dan mudah dikendalikan.. Bahasa kite2nya ; body roll.

2. Suspension. Diantaranya ada faktor: spring rate, damping, chamber change, width, dan flexibility. Tentunya di bagian suspensi ini mudah dimengerti maksud-maksudnya untuk apa fungsinya. Nah agar suspensi ini bekerja dengan optimal di sebuah kendaraan, maka seringkali suspensi kiri kanan dihubungkan dengan alat tambahan (sway bar contohnya) agar bekerja dengan optimal dalam melakukan counter roll angular inertia mobil.. Nah... nanti hal ini akan berhubungan langsung dengan chassis mobil.

3. Axle track and Wheelbase. Axle track memberikan resistensi terhadap weight transfer dari kiri ke kanan mobil dan sebaliknya, sedangkan wheelbase memberikan resistensi terhadap weight transfer dari depan ke belakang.

4. Ban. Aduh... Ngerti lah ya... Istilah-istilah kayak grip, aquaplanning, slip angle kayaknya udah sering dibahas.

dan... last but not least:

5. Chassis. Nahhh... Akhirnya dah sampe kesini nih.... The big question is: bagaimana chassis berhubungan langsung sama handling. Chassis sangat berhubungan sama 2 faktor pertama; Weight and suspension. Kok bisa? Gini ceritanya; Saat mobil bergerak, menambah kecepatan atau berbelok, chassis akan mengalami sebuah pergerakan rotasi natural. Ada yang namanya: Pitch, Roll, dan Yaw. Roll itu sendiri merupakan rotasi longitudinal (longitudinal = axis badan mobil dari tengah moncong depan ke tengah ujung bagasi belakang). Pitch merupakan rotasi lateral (dari tengah-tengah antara pintu kiri ke tengah-tengah anatra pintu yang berada di kanan). Yaw adalah rotasi vertikal (tengah-tengah atap ke tengah-tengah lantai mobil).

Nahh.. Dengan banyaknya efek ini, maka akan terjadi yang namanya chassis flex and twisting saat bergerak. Silahkan bayangkan saat mobil menikung dengan kecepatan tinggi tapi tanpa dengan kekuatan pinggir chassis yang kuat, maka mobil secara langsung bisa terbelah menjadi 2... Oleh karena itu kenapa saat kecelakaan dengan kecepatan tinggi saat sedang berbelok, mobil sangat bisa terbelah menjadi 2, ya karena memang stress chassis terfokus untuk bagian tengah mobil. Chassis flex ini bergerak ke 3 axis (X, Y, Z),.. Apa kekurangannya jika flex ini terjadi terlalu besar? 1. Perpindahan bobot akan terasa ekstrim dan 2. kinerja suspensi jadi makin berat dikarenakan perpindahan bobot ini. Hasilnya adalah, akan makin susah untuk mengendalikan mobil, dan suffer handling.

Dengan suspensi yang stiff, flex ini sangat bisa di minimalisir. Karena chassis mobil menggunakan 1/3 dari bobot total kendaraan, maka suspensi yang lebih stiff memiliki kecenderungan lebih ringan karena menggunakan lebih sedikit sambungan antar chassis tapi memiliki kepadatan material lebih tinggi; artinya akan mengurangi pergeseran bobot dan lebih bisa mengatur center of gravity mobil. Selain itu, dengan flex yang minim, kinerja suspensi akan semakin ringan karena untuk counter force mobil saat berbelok bisa didistribusikan lebih merata.

Kadang jika mobil aslinya chassis nya nggak terlalu bagus, biasanya tuner akan memberikan beberapa tambahan seperti strut bar, under braces, atau bahkan roll cage.. Orang berpikir bahwa itu adalah ulikan suspensi kan? padahal bukan.. Itu adalah alat-alat untuk memperkaku chassis sehingga kinerja suspensi menjadi lebih mudah, dan mobil lebih mudah dikendalikan.

Sekian... Semoga bisa dimengerti dan CMIIW yaa.. :cupss:
iamwewe
New Member of Mechanic Engineer
New Member of Mechanic Engineer
Posts: 753
Joined: 14 Jun 2012, 10:39
Location: jakarta

Re: Review All New Honda Accord 2.4 VTI-L 2014

Post by iamwewe »

AD74YA wrote:
Jose wrote:Om helm,

Saya sedikit curious mengenai good chassis & stiff suspension, terutama pengaruhnya terhadap handling

Sebetulnya apa sih output yg langsung diasakan apabila suatu mobil menggunakan chassis yg bagus?

Parameter yg kita tau adalah :
- suspensi keras --> handling baik, stabilitas baik, kenyamanan berkurang
- suspensi empuk --> kenyamanan baik, handling & sabilitas berkurang

Parameter dari sisi level suspensi diatas biasanya langsung bisa diasakan pengemudi, naah klo dari sisi chassis ini yg masih rada samar cara mendeteksinya. Apakah langsung berpenaruh ke handling, stability & comfort?
Aduh euy... Saya paling gak suka pertanyaan kayak gini..... Soale pertanyaannya pendek... Jawabannya puanjangg.... Uwkwkwkwkwkwkk....... :big_slap:

Dijawab:

Intro: Apaan sih "Handling"? Handling secara general artinya adalah bagaimana karakter mobil dalam berubah haluan. The tricky bit is: ukuran handling yang baik seperti apa tidak bisa di kuantifikasi secara scientific dikarenakan handling sangat berpengaruh terhadap feeling, sedangkan selera, pengalaman, dan karakter driver berbeda-beda. Mobil-mobil yang berubah arah secara cepat dan stabil belum tentu dianggap lebih baik handlingnya ketimbang yang lebih lambat: contoh terbaik adalah Nissan GTR vs Porsche 911; secara fisika 911 ga akan bisa lebih kenceng dari GTR di tikungan, karena GTR punya AWD, dan itu membuat entry dan output cornering speed bisa lebih kencang dari 911. Tapi apakah handling GTR disebut lebih baik ketimbang 911? Tidak, karena 911 lebih memberikan feedback yang baik dan lebih menyenangkan karena efek oversteer.

Kenapa bisa begitu?? Karena ada sebuah hal yang menarik di dunia ini; meskipun semua pengalaman dan karakter driver berbeda dalam mengendarai mobil, ada sebuah fitrah yang diberikan Tuhan bahwa semua pecinta kecepatan menyukai oversteer.. Dan lucunya, semakin pengalaman seorang driver, semakin seleranya mirip satu sama lain dalam hal berkendara.. Oleh karena itu majalah mobil antara satu sama lain kalau bahas mengenai handling, kemungkinan besar jawabannya sama persis... Dan ini contoh salah satu hal yang tidak bisa di kuantifikasi oleh fisika, karena sangat berhubungan dengan perasaan..

NB: oversteer itu apa? coba googling saja ya.. nampak sudah sering dibahas disini... :upss:

Answer: Ok, sekarang apa aja seh yang mempengaruhi karakteristik handling?
Ane coba jawab de berdasar pengetahuan dangkal ane.... Beberapa faktor utama yang mempengaruhi karakteristik handling, diurut berdasarkan yang paling berpengaruh, menurut ane... Here goes:

1. Distribusi bobot dan center of gravity. Kenapa distribusi bobot dan center of gravity sangat berpengaruh ke handling? Karena dalam fisika ada yang namanya momen inertia. Momen intertia itu apaan seh? Secara "ilmu bodo" di dunia review bisa dibagi jadi 2: Angular; adalah ukuran momentum saat belok (rotating energy in axis), dan Kinetic; ukuran momentum saat berubah kecepatan (un-rotating energy). Naaahh... Momen inertia ini yang kemudian mempengaruhi weight transfer (transfer berat) pada kendaraan saat manuver...

Simpelnya gini; mobil saat belok, tumpuan beratnya tidak di tengah, melainkan menjalar ke bagian luar mobil itu berbelok; contoh; saat belok ke kanan, maka bobot kendaraan ada di kiri.

Nah, makanya distribusi bobot mobil yang baik adalah mendekati atau persis 50:50, biar beban mobil di depan dan belakang sama saat berbelok, mencegah berpindahnya bobot terlalu ekstrim.

Center of gravity sendiri jika rendah dan dekat dengan tanah maka akan semakin mengurangi roll angular inertia, yang mempercepat mobil untuk menjadi stabil lagi dan mudah dikendalikan.. Bahasa kite2nya ; body roll.

2. Suspension. Diantaranya ada faktor: spring rate, damping, chamber change, width, dan flexibility. Tentunya di bagian suspensi ini mudah dimengerti maksud-maksudnya untuk apa fungsinya. Nah agar suspensi ini bekerja dengan optimal di sebuah kendaraan, maka seringkali suspensi kiri kanan dihubungkan dengan alat tambahan (sway bar contohnya) agar bekerja dengan optimal dalam melakukan counter roll angular inertia mobil.. Nah... nanti hal ini akan berhubungan langsung dengan chassis mobil.

3. Axle track and Wheelbase. Axle track memberikan resistensi terhadap weight transfer dari kiri ke kanan mobil dan sebaliknya, sedangkan wheelbase memberikan resistensi terhadap weight transfer dari depan ke belakang.

4. Ban. Aduh... Ngerti lah ya... Istilah-istilah kayak grip, aquaplanning, slip angle kayaknya udah sering dibahas.

dan... last but not least:

5. Chassis. Nahhh... Akhirnya dah sampe kesini nih.... The big question is: bagaimana chassis berhubungan langsung sama handling. Chassis sangat berhubungan sama 2 faktor pertama; Weight and suspension. Kok bisa? Gini ceritanya; Saat mobil bergerak, menambah kecepatan atau berbelok, chassis akan mengalami sebuah pergerakan rotasi natural. Ada yang namanya: Pitch, Roll, dan Yaw. Roll itu sendiri merupakan rotasi longitudinal (longitudinal = axis badan mobil dari tengah moncong depan ke tengah ujung bagasi belakang). Pitch merupakan rotasi lateral (dari tengah-tengah antara pintu kiri ke tengah-tengah anatra pintu yang berada di kanan). Yaw adalah rotasi vertikal (tengah-tengah atap ke tengah-tengah lantai mobil).

Nahh.. Dengan banyaknya efek ini, maka akan terjadi yang namanya chassis flex and twisting saat bergerak. Silahkan bayangkan saat mobil menikung dengan kecepatan tinggi tapi tanpa dengan kekuatan pinggir chassis yang kuat, maka mobil secara langsung bisa terbelah menjadi 2... Oleh karena itu kenapa saat kecelakaan dengan kecepatan tinggi saat sedang berbelok, mobil sangat bisa terbelah menjadi 2, ya karena memang stress chassis terfokus untuk bagian tengah mobil. Chassis flex ini bergerak ke 3 axis (X, Y, Z),.. Apa kekurangannya jika flex ini terjadi terlalu besar? 1. Perpindahan bobot akan terasa ekstrim dan 2. kinerja suspensi jadi makin berat dikarenakan perpindahan bobot ini. Hasilnya adalah, akan makin susah untuk mengendalikan mobil, dan suffer handling.

Dengan suspensi yang stiff, flex ini sangat bisa di minimalisir. Karena chassis mobil menggunakan 1/3 dari bobot total kendaraan, maka suspensi yang lebih stiff memiliki kecenderungan lebih ringan karena menggunakan lebih sedikit sambungan antar chassis tapi memiliki kepadatan material lebih tinggi; artinya akan mengurangi pergeseran bobot dan lebih bisa mengatur center of gravity mobil. Selain itu, dengan flex yang minim, kinerja suspensi akan semakin ringan karena untuk counter force mobil saat berbelok bisa didistribusikan lebih merata.

Kadang jika mobil aslinya chassis nya nggak terlalu bagus, biasanya tuner akan memberikan beberapa tambahan seperti strut bar, under braces, atau bahkan roll cage.. Orang berpikir bahwa itu adalah ulikan suspensi kan? padahal bukan.. Itu adalah alat-alat untuk memperkaku chassis sehingga kinerja suspensi menjadi lebih mudah, dan mobil lebih mudah dikendalikan.

Sekian... Semoga bisa dimengerti dan CMIIW yaa.. :cupss:
Set dah penjelasannya top banget.. sampe harus baca 2-3x Utk bisa sedikit ngerti...........
User avatar
evolution21
Full Member of Mechanic Engineer
Full Member of Mechanic Engineer
Posts: 5770
Joined: 28 Aug 2008, 17:32

Re: Review All New Honda Accord 2.4 VTI-L 2014

Post by evolution21 »

mantap penjelasannya um helm
btw untuk chassis
yg paling umum kan terbagi ladder frame dan monokok
kalo utk monokok sendiri, sering kita denger, klaim pabrikan, mobil barunya lebih kaku, muncul baru lg lebih kaku n terus seperti itu
sebetulnya teknologi monokok itu sendiri perkembangannya udah sejauh mana ya?
bisa ga um dijelaskan dengan contoh dengan komparasi, misalnya
sama2 monokok, antara cx5 / crv / xtrail / forester / tiguan
atau antara civic / focus / golf / altis / lancer
chassis monokoknya masing2 perkembangan teknologinya gimana? dan siapa yg terbaik saat ini?
User avatar
Jose
Full Member of Senior Mechanic
Full Member of Senior Mechanic
Posts: 396
Joined: 02 Jan 2008, 12:19
Location: Southern Batavia
Daily Vehicle: Toyota Camry V6 35Q
Contact:

Re: Review All New Honda Accord 2.4 VTI-L 2014

Post by Jose »

AD74YA wrote:
Jose wrote:Om helm,

Saya sedikit curious mengenai good chassis & stiff suspension, terutama pengaruhnya terhadap handling

Sebetulnya apa sih output yg langsung diasakan apabila suatu mobil menggunakan chassis yg bagus?

Parameter yg kita tau adalah :
- suspensi keras --> handling baik, stabilitas baik, kenyamanan berkurang
- suspensi empuk --> kenyamanan baik, handling & sabilitas berkurang

Parameter dari sisi level suspensi diatas biasanya langsung bisa diasakan pengemudi, naah klo dari sisi chassis ini yg masih rada samar cara mendeteksinya. Apakah langsung berpenaruh ke handling, stability & comfort?
Aduh euy... Saya paling gak suka pertanyaan kayak gini..... Soale pertanyaannya pendek... Jawabannya puanjangg.... Uwkwkwkwkwkwkk....... :big_slap:

Dijawab:

Intro: Apaan sih "Handling"? Handling secara general artinya adalah bagaimana karakter mobil dalam berubah haluan. The tricky bit is: ukuran handling yang baik seperti apa tidak bisa di kuantifikasi secara scientific dikarenakan handling sangat berpengaruh terhadap feeling, sedangkan selera, pengalaman, dan karakter driver berbeda-beda. Mobil-mobil yang berubah arah secara cepat dan stabil belum tentu dianggap lebih baik handlingnya ketimbang yang lebih lambat: contoh terbaik adalah Nissan GTR vs Porsche 911; secara fisika 911 ga akan bisa lebih kenceng dari GTR di tikungan, karena GTR punya AWD, dan itu membuat entry dan output cornering speed bisa lebih kencang dari 911. Tapi apakah handling GTR disebut lebih baik ketimbang 911? Tidak, karena 911 lebih memberikan feedback yang baik dan lebih menyenangkan karena efek oversteer.

Kenapa bisa begitu?? Karena ada sebuah hal yang menarik di dunia ini; meskipun semua pengalaman dan karakter driver berbeda dalam mengendarai mobil, ada sebuah fitrah yang diberikan Tuhan bahwa semua pecinta kecepatan menyukai oversteer.. Dan lucunya, semakin pengalaman seorang driver, semakin seleranya mirip satu sama lain dalam hal berkendara.. Oleh karena itu majalah mobil antara satu sama lain kalau bahas mengenai handling, kemungkinan besar jawabannya sama persis... Dan ini contoh salah satu hal yang tidak bisa di kuantifikasi oleh fisika, karena sangat berhubungan dengan perasaan..

NB: oversteer itu apa? coba googling saja ya.. nampak sudah sering dibahas disini... :upss:

Answer: Ok, sekarang apa aja seh yang mempengaruhi karakteristik handling?
Ane coba jawab de berdasar pengetahuan dangkal ane.... Beberapa faktor utama yang mempengaruhi karakteristik handling, diurut berdasarkan yang paling berpengaruh, menurut ane... Here goes:

1. Distribusi bobot dan center of gravity. Kenapa distribusi bobot dan center of gravity sangat berpengaruh ke handling? Karena dalam fisika ada yang namanya momen inertia. Momen intertia itu apaan seh? Secara "ilmu bodo" di dunia review bisa dibagi jadi 2: Angular; adalah ukuran momentum saat belok (rotating energy in axis), dan Kinetic; ukuran momentum saat berubah kecepatan (un-rotating energy). Naaahh... Momen inertia ini yang kemudian mempengaruhi weight transfer (transfer berat) pada kendaraan saat manuver...

Simpelnya gini; mobil saat belok, tumpuan beratnya tidak di tengah, melainkan menjalar ke bagian luar mobil itu berbelok; contoh; saat belok ke kanan, maka bobot kendaraan ada di kiri.

Nah, makanya distribusi bobot mobil yang baik adalah mendekati atau persis 50:50, biar beban mobil di depan dan belakang sama saat berbelok, mencegah berpindahnya bobot terlalu ekstrim.

Center of gravity sendiri jika rendah dan dekat dengan tanah maka akan semakin mengurangi roll angular inertia, yang mempercepat mobil untuk menjadi stabil lagi dan mudah dikendalikan.. Bahasa kite2nya ; body roll.

2. Suspension. Diantaranya ada faktor: spring rate, damping, chamber change, width, dan flexibility. Tentunya di bagian suspensi ini mudah dimengerti maksud-maksudnya untuk apa fungsinya. Nah agar suspensi ini bekerja dengan optimal di sebuah kendaraan, maka seringkali suspensi kiri kanan dihubungkan dengan alat tambahan (sway bar contohnya) agar bekerja dengan optimal dalam melakukan counter roll angular inertia mobil.. Nah... nanti hal ini akan berhubungan langsung dengan chassis mobil.

3. Axle track and Wheelbase. Axle track memberikan resistensi terhadap weight transfer dari kiri ke kanan mobil dan sebaliknya, sedangkan wheelbase memberikan resistensi terhadap weight transfer dari depan ke belakang.

4. Ban. Aduh... Ngerti lah ya... Istilah-istilah kayak grip, aquaplanning, slip angle kayaknya udah sering dibahas.

dan... last but not least:

5. Chassis. Nahhh... Akhirnya dah sampe kesini nih.... The big question is: bagaimana chassis berhubungan langsung sama handling. Chassis sangat berhubungan sama 2 faktor pertama; Weight and suspension. Kok bisa? Gini ceritanya; Saat mobil bergerak, menambah kecepatan atau berbelok, chassis akan mengalami sebuah pergerakan rotasi natural. Ada yang namanya: Pitch, Roll, dan Yaw. Roll itu sendiri merupakan rotasi longitudinal (longitudinal = axis badan mobil dari tengah moncong depan ke tengah ujung bagasi belakang). Pitch merupakan rotasi lateral (dari tengah-tengah antara pintu kiri ke tengah-tengah anatra pintu yang berada di kanan). Yaw adalah rotasi vertikal (tengah-tengah atap ke tengah-tengah lantai mobil).

Nahh.. Dengan banyaknya efek ini, maka akan terjadi yang namanya chassis flex and twisting saat bergerak. Silahkan bayangkan saat mobil menikung dengan kecepatan tinggi tapi tanpa dengan kekuatan pinggir chassis yang kuat, maka mobil secara langsung bisa terbelah menjadi 2... Oleh karena itu kenapa saat kecelakaan dengan kecepatan tinggi saat sedang berbelok, mobil sangat bisa terbelah menjadi 2, ya karena memang stress chassis terfokus untuk bagian tengah mobil. Chassis flex ini bergerak ke 3 axis (X, Y, Z),.. Apa kekurangannya jika flex ini terjadi terlalu besar? 1. Perpindahan bobot akan terasa ekstrim dan 2. kinerja suspensi jadi makin berat dikarenakan perpindahan bobot ini. Hasilnya adalah, akan makin susah untuk mengendalikan mobil, dan suffer handling.

Dengan suspensi yang stiff, flex ini sangat bisa di minimalisir. Karena chassis mobil menggunakan 1/3 dari bobot total kendaraan, maka suspensi yang lebih stiff memiliki kecenderungan lebih ringan karena menggunakan lebih sedikit sambungan antar chassis tapi memiliki kepadatan material lebih tinggi; artinya akan mengurangi pergeseran bobot dan lebih bisa mengatur center of gravity mobil. Selain itu, dengan flex yang minim, kinerja suspensi akan semakin ringan karena untuk counter force mobil saat berbelok bisa didistribusikan lebih merata.

Kadang jika mobil aslinya chassis nya nggak terlalu bagus, biasanya tuner akan memberikan beberapa tambahan seperti strut bar, under braces, atau bahkan roll cage.. Orang berpikir bahwa itu adalah ulikan suspensi kan? padahal bukan.. Itu adalah alat-alat untuk memperkaku chassis sehingga kinerja suspensi menjadi lebih mudah, dan mobil lebih mudah dikendalikan.

Sekian... Semoga bisa dimengerti dan CMIIW yaa.. :cupss:
Superr sekali penjelasannya, benar2 memberikan pencerahan :D :beer:

Itulah sebabnya feel saat cornering dgn sedan2 seperti Accord CM5 / Galant ST jauh lebih enak dibanding pake mobil2 citycar spt Jazz/Brio...padahal suspensinya sama2 keras. Di citycar walaupun suspensi stiff, body roll masih berasa bgt. Ternyata pengaruh chassis

Thanks om helm :cupss:
Increase speed = increase Risk
User avatar
AD74YA
SM Specialist
SM Specialist
Posts: 9769
Joined: 13 Jun 2008, 02:51
Location: Pasar Minggu, Jakarta
Daily Vehicle: Toyota Alphard

Re: Review All New Honda Accord 2.4 VTI-L 2014

Post by AD74YA »

evolution21 wrote:mantap penjelasannya um helm
btw untuk chassis
yg paling umum kan terbagi ladder frame dan monokok
kalo utk monokok sendiri, sering kita denger, klaim pabrikan, mobil barunya lebih kaku, muncul baru lg lebih kaku n terus seperti itu
sebetulnya teknologi monokok itu sendiri perkembangannya udah sejauh mana ya?
bisa ga um dijelaskan dengan contoh dengan komparasi, misalnya
sama2 monokok, antara cx5 / crv / xtrail / forester / tiguan
atau antara civic / focus / golf / altis / lancer
chassis monokoknya masing2 perkembangan teknologinya gimana? dan siapa yg terbaik saat ini?
Sumpah tegaaa om evoo.....

Masa pagi2 ane ngasi kuliahan :big_chicken:

Sebenernya bahasan yang sangat menarik dan nggak sabar pengen share mengenai chassis juga jadinya.. Ada single-tube, CRFP, dll dll yang bisa di elaborate.. Soale sekaligus bisa jadi salah satu bukti kenapa supercar itu sebenernya bukan jual kecepatan, dan bisa counter argumen alay-alay yang selalu bilang Evo lebih baik dari Lamborghini karena di drag strip selalu lebih kencang dengan sedikit ulikan..

Tapi ntar ye.. Ane ada perlu dulu... Uwkwkwkwkwkw.....
Anda sudah TEST DRIVE belum?...
User avatar
artoodetoo
SM Moderator
SM Moderator
Posts: 5978
Joined: 26 Aug 2007, 10:43

Re: Review All New Honda Accord 2.4 VTI-L 2014

Post by artoodetoo »

Dibikin trit sendiri aja bro, ini sudah OOT dari review Accord :big_smoking:
Monggo mampir ke blog saya http://yahyakurniawan.net
User avatar
AD74YA
SM Specialist
SM Specialist
Posts: 9769
Joined: 13 Jun 2008, 02:51
Location: Pasar Minggu, Jakarta
Daily Vehicle: Toyota Alphard

Re: Review All New Honda Accord 2.4 VTI-L 2014

Post by AD74YA »

Saya ada sedikit salah pengetikan, tapi cukup krusial .. Mohon maaf sebelumnya.. Dibagian saya salah akam diperbaiki dengan capslock..
AD74YA wrote:

5. Chassis.
Dengan CHASSIS yang stiff, flex ini sangat bisa di minimalisir. Karena chassis mobil menggunakan 1/3 dari bobot total kendaraan, maka CHASSIS yang lebih stiff memiliki kecenderungan lebih ringan karena menggunakan lebih sedikit sambungan antar chassis tapi memiliki kepadatan material lebih tinggi; artinya akan mengurangi pergeseran bobot dan lebih bisa mengatur center of gravity mobil. Selain itu, dengan flex yang minim, kinerja suspensi akan semakin ringan karena untuk counter force mobil saat berbelok bisa didistribusikan lebih merata.

..

Sekian... Semoga bisa dimengerti dan CMIIW yaa.. :cupss:
Last edited by AD74YA on 28 Aug 2013, 12:28, edited 1 time in total.
Anda sudah TEST DRIVE belum?...
User avatar
Hansen
Member of Mechanic Master
Member of Mechanic Master
Posts: 16498
Joined: 03 Apr 2007, 21:24

Re: Review All New Honda Accord 2.4 VTI-L 2014

Post by Hansen »

Ruarr biasa master adjaya... :frm_salut: :frm_salut: :frm_salut:
Image
User avatar
AD74YA
SM Specialist
SM Specialist
Posts: 9769
Joined: 13 Jun 2008, 02:51
Location: Pasar Minggu, Jakarta
Daily Vehicle: Toyota Alphard

Re: Review All New Honda Accord 2.4 VTI-L 2014

Post by AD74YA »

@R2D2: haihhh kalau bikin tret bisa panjang dong,.. Sengklek ntar tangan ane...
Anda sudah TEST DRIVE belum?...
iamwewe
New Member of Mechanic Engineer
New Member of Mechanic Engineer
Posts: 753
Joined: 14 Jun 2012, 10:39
Location: jakarta

Re: Review All New Honda Accord 2.4 VTI-L 2014

Post by iamwewe »

Om djay, ane yg nubie ini mau nanya pertanyaan nubie ni. jgn diomelin yaa..

Kalo misal kita lagi nikung ekstrim dan kita ngerem, titik stres chasis kira2 dimana? Let's say nikung ke kanan ekstrim, lalu kita rem mendadak sampai berhenti, tentu ada efek gaya dorong juga kan. Nah kalo kaya gitu titik mana yg paling bekerja keras?
User avatar
doq
New Member of Mechanic Master
New Member of Mechanic Master
Posts: 9503
Joined: 10 May 2008, 19:09
Location: jkt-bdg-jkt-bdg definitely

Re: Review All New Honda Accord 2.4 VTI-L 2014

Post by doq »

iamwewe wrote:Om djay, ane yg nubie ini mau nanya pertanyaan nubie ni. jgn diomelin yaa..

Kalo misal kita lagi nikung ekstrim dan kita ngerem, titik stres chasis kira2 dimana? Let's say nikung ke kanan ekstrim, lalu kita rem mendadak sampai berhenti, tentu ada efek gaya dorong juga kan. Nah kalo kaya gitu titik mana yg paling bekerja keras?
tebakan ane fender depan kiri atau area sekita ban depan kiri

:ngacir: :ngacir:
Lets behave ourself
NO tolerance on SARA, Personal issue, Spam
WE are watching
Image

Click here to call Moderator
User avatar
Jose
Full Member of Senior Mechanic
Full Member of Senior Mechanic
Posts: 396
Joined: 02 Jan 2008, 12:19
Location: Southern Batavia
Daily Vehicle: Toyota Camry V6 35Q
Contact:

Re: Review All New Honda Accord 2.4 VTI-L 2014

Post by Jose »

AD74YA wrote:
evolution21 wrote:mantap penjelasannya um helm
btw untuk chassis
yg paling umum kan terbagi ladder frame dan monokok
kalo utk monokok sendiri, sering kita denger, klaim pabrikan, mobil barunya lebih kaku, muncul baru lg lebih kaku n terus seperti itu
sebetulnya teknologi monokok itu sendiri perkembangannya udah sejauh mana ya?
bisa ga um dijelaskan dengan contoh dengan komparasi, misalnya
sama2 monokok, antara cx5 / crv / xtrail / forester / tiguan
atau antara civic / focus / golf / altis / lancer
chassis monokoknya masing2 perkembangan teknologinya gimana? dan siapa yg terbaik saat ini?
Sumpah tegaaa om evoo.....

Masa pagi2 ane ngasi kuliahan :big_chicken:

Sebenernya bahasan yang sangat menarik dan nggak sabar pengen share mengenai chassis juga jadinya.. Ada single-tube, CRFP, dll dll yang bisa di elaborate.. Soale sekaligus bisa jadi salah satu bukti kenapa supercar itu sebenernya bukan jual kecepatan, dan bisa counter argumen alay-alay yang selalu bilang Evo lebih baik dari Lamborghini karena di drag strip selalu lebih kencang dengan sedikit ulikan..

Tapi ntar ye.. Ane ada perlu dulu... Uwkwkwkwkwkw.....
Wah setuju banget nih klo sampe dibikin thread khusus :D
Soalnya banyak banget abege2 yg begitu mendewakan mobil2 JDM tuner, yg paling parah sampe ada istilah "Evo king of Drag".....weww, tuh orang pasti blm pernah tau Top Fuel Class :D
Increase speed = increase Risk
User avatar
evolution21
Full Member of Mechanic Engineer
Full Member of Mechanic Engineer
Posts: 5770
Joined: 28 Aug 2008, 17:32

Re: Review All New Honda Accord 2.4 VTI-L 2014

Post by evolution21 »

:off_good:
haha abis iklan mobil2 selalu kan cuman ngomong makin baik n makin baik ya
kita ini orang awam ya percaya aja...
padahal ga tau apanya yg dibikin makin baik :big_slap:
User avatar
AD74YA
SM Specialist
SM Specialist
Posts: 9769
Joined: 13 Jun 2008, 02:51
Location: Pasar Minggu, Jakarta
Daily Vehicle: Toyota Alphard

Re: Review All New Honda Accord 2.4 VTI-L 2014

Post by AD74YA »

iamwewe wrote:Om djay, ane yg nubie ini mau nanya pertanyaan nubie ni. jgn diomelin yaa..

Kalo misal kita lagi nikung ekstrim dan kita ngerem, titik stres chasis kira2 dimana? Let's say nikung ke kanan ekstrim, lalu kita rem mendadak sampai berhenti, tentu ada efek gaya dorong juga kan. Nah kalo kaya gitu titik mana yg paling bekerja keras?
agak teknis jawabnya karena kalau kondisi gitu sebenernya depan belakang sasis ikut nahan bebannya.. Tapi teorinya link disekitar sasis fender depan yang nahan force paling besar saat high speed cornering braking

Ntar maleman deh coba ane jawab lebih baik.. Lg mobile soalee
Anda sudah TEST DRIVE belum?...
User avatar
AD74YA
SM Specialist
SM Specialist
Posts: 9769
Joined: 13 Jun 2008, 02:51
Location: Pasar Minggu, Jakarta
Daily Vehicle: Toyota Alphard

Re: Review All New Honda Accord 2.4 VTI-L 2014

Post by AD74YA »

Ternyata dah dijawab dog duluan..

Maap ya oom iamwewe
Anda sudah TEST DRIVE belum?...
User avatar
Xous
New Member of Mechanic Engineer
New Member of Mechanic Engineer
Posts: 1209
Joined: 16 Nov 2009, 13:20
Location: Surabaya

Re: Review All New Honda Accord 2.4 VTI-L 2014

Post by Xous »

@mod jay, mantap eui *bela2in sign in cm buat komen stlh rikuest d qm buat cptan buat trit.*
setuju ma om doq d page 2(tlsan sy bener kan namanya) kekurangannya cm kata pembuka khasnya saja kok g ada, " tiba2 ada yg nganterin ke garasi, ya sudah sy pinjam "
iamwewe
New Member of Mechanic Engineer
New Member of Mechanic Engineer
Posts: 753
Joined: 14 Jun 2012, 10:39
Location: jakarta

Re: Review All New Honda Accord 2.4 VTI-L 2014

Post by iamwewe »

doq wrote:
iamwewe wrote:Om djay, ane yg nubie ini mau nanya pertanyaan nubie ni. jgn diomelin yaa..

Kalo misal kita lagi nikung ekstrim dan kita ngerem, titik stres chasis kira2 dimana? Let's say nikung ke kanan ekstrim, lalu kita rem mendadak sampai berhenti, tentu ada efek gaya dorong juga kan. Nah kalo kaya gitu titik mana yg paling bekerja keras?
tebakan ane fender depan kiri atau area sekita ban depan kiri

:ngacir: :ngacir:
wah selamat om doq, anda benar :mky_02: :mky_02:

tq om doq dan om adjay :frm_tumbleft:
User avatar
doq
New Member of Mechanic Master
New Member of Mechanic Master
Posts: 9503
Joined: 10 May 2008, 19:09
Location: jkt-bdg-jkt-bdg definitely

Re: Review All New Honda Accord 2.4 VTI-L 2014

Post by doq »

yaayyyyyy :big_blushing:
hadiah pertama nya apaan nih oom? :big_blushing:
Lets behave ourself
NO tolerance on SARA, Personal issue, Spam
WE are watching
Image

Click here to call Moderator
Izark
New Member of Mechanic Engineer
New Member of Mechanic Engineer
Posts: 670
Joined: 17 May 2012, 23:30

Re: Review All New Honda Accord 2.4 VTI-L 2014

Post by Izark »

poto gratis all new honda accord 2.4 vti-l 2014 di halaman 1 :e-clap:
mau nulis apa ya...
User avatar
doq
New Member of Mechanic Master
New Member of Mechanic Master
Posts: 9503
Joined: 10 May 2008, 19:09
Location: jkt-bdg-jkt-bdg definitely

Re: Review All New Honda Accord 2.4 VTI-L 2014

Post by doq »

:ngacir:
Lets behave ourself
NO tolerance on SARA, Personal issue, Spam
WE are watching
Image

Click here to call Moderator
iamwewe
New Member of Mechanic Engineer
New Member of Mechanic Engineer
Posts: 753
Joined: 14 Jun 2012, 10:39
Location: jakarta

Re: Review All New Honda Accord 2.4 VTI-L 2014

Post by iamwewe »

tu om izark udh ksh hadiahnya hahahaha
vinovera
Member of Junior Mechanic
Member of Junior Mechanic
Posts: 35
Joined: 25 Jul 2013, 23:33

Re: Review All New Honda Accord 2.4 VTI-L 2014

Post by vinovera »

Wahh review om helm abu2 bner detail bgt ,mantap om lanjutkan review mobil lain , enak bgt baca review om helm abu2 ,maaf om mungkin helmna diganti tuu om sekali kali biar putih kembali
:big_peace: :wkkk:
[emo-mark-A]
xtr40rd1n4rym4n
Member of Mechanic Engineer
Member of Mechanic Engineer
Posts: 2084
Joined: 31 Dec 2005, 11:16

Re: Review All New Honda Accord 2.4 VTI-L 2014

Post by xtr40rd1n4rym4n »

mantap bener penjelasannya.
ternyata chassis berpengaruh besar disini ya..
:mky_02: :mky_02:
User avatar
P 13 QA
Full Member of Senior Mechanic
Full Member of Senior Mechanic
Posts: 323
Joined: 13 Dec 2012, 14:27
Location: Warehouse

Re: Review All New Honda Accord 2.4 VTI-L 2014

Post by P 13 QA »

seperti biasana... nice repiu dari om helm putih

mazda 6 udah.. accord udah...

request repiu camry XV50 hybrid dong om helm :mky_02:
Bonera: "Cassano? He said that above Inter there's only the sky, maybe at Parma he'll find the satellites." LOL !!!
Post Reply