2021 Hyundai SantaFe 2.2 CRDi Signature Quick Drive

Mau review kendaraan yang ada? Silakan post disini...

Moderators: F 272, b8099ok, ginting, FRD, artoodetoo, y_anjasrana

sh00t
New Member of Mechanic Engineer
New Member of Mechanic Engineer
Posts: 965
Joined: 18 Jan 2019, 17:39

Re: 2021 Hyundai SantaFe 2.2 CRDi Signature Quick Drive

Post by sh00t »

suryabaruna wrote: 22 May 2021, 17:52 sante fe skrg masih indenkah? belum ada diskon ya?😁
#masih galau antara santa fe bensin signature vs mazda cx-8 touring..mudah2an ada pencerahan disini dari suhu suhu🙏🏻
Mobil keluaran baru dimana" pasti diskonnya gak ada om. Ada pun juga paling mentok 10 juta.
sh00t
New Member of Mechanic Engineer
New Member of Mechanic Engineer
Posts: 965
Joined: 18 Jan 2019, 17:39

Re: 2021 Hyundai SantaFe 2.2 CRDi Signature Quick Drive

Post by sh00t »

sabhara wrote: 16 May 2021, 10:36 Om Chz, untuk performa kaca film smith bawaan pabrik apakah cukup memuaskan? Atau sebaiknya langsung diganti aja?
Sebagus"nya kaca film bawaan pabrik lebih bagus ganti sendiri om. Mana mungkin pabrik mau kasih kaca film yang mahal. Cuannya jadi kecil donk om. :upss: :big_biglaugh: :big_peace:
pengendiesel
New Member of Mechanic Engineer
New Member of Mechanic Engineer
Posts: 1193
Joined: 22 May 2016, 11:20

Re: 2021 Hyundai SantaFe 2.2 CRDi Signature Quick Drive

Post by pengendiesel »

Kebetulan lagi cari pandangan buat pengganti salah 1 penghuni garasi.
Jadinya kapan hari td mobil di judul ini, emang bener2 ya nih mobil :big_exellent:

Speedo n dashboard keren banget
Torsi n power maha dahsyat. Toel dikit mobil langsung ngajak ribut saat itu juga, beneran nggak berasa ada jedanya. 2gd sama 4n15 minggir aja ke laut.
Baca review suhu chz, ternyata dual clutch. Pantes tadi kagok2 sama mikir kok gak bisa alus sih. Tapi beneran tuh torsi sama power penyalurannya bisa gitu banget ya :big_exellent:
Fitur....haiiiizzz, terlalu banyak untuk diingat2 :big_slap:
Chasis enak, bantingan berasa firm, tapi firmnya berasa 'mahal'

Minus buat ane pribadi
1. Tampang depan. Untuk model lampu depan macam gini, dari dulu ane cuma doyan tampangnya nissan juke karena betul2 dikodokin semua samping dan belakangnya sekalian.
2. No biosolar. Dasar mental kere!!! Cari mobil 700jeti, bahan bakar maunya gocengan.
3. Harga sedikit di luar budget.

Jadinya terpaksa dicoret, terutama karena alasan no 2 di atas :big_weee:
Kemungkinan besar pilihannya balik lagi ke mobil2 boring macam anki anf anps, ah nasssiib mental kere ya gini ini. Blm siap sama harga pertadex :ungg:

Tapi buat om2 yang siap isi pertadex, mobil ini wwwooowww banget. Entah gimana reliabilitynya karena masih jarang yang review di mari.

*semoga ane kagak dicaci maki om kompre, td doang beli kagak :big_sorry:
yohanesw
New Member of Senior Mechanic
New Member of Senior Mechanic
Posts: 167
Joined: 08 May 2013, 14:45
Daily Vehicle: Santa DM 2014

2021 Hyundai SantaFe 2.2 CRDi Signature Quick Drive

Post by yohanesw »

pengendiesel wrote:Kebetulan lagi cari pandangan buat pengganti salah 1 penghuni garasi.
Jadinya kapan hari td mobil di judul ini, emang bener2 ya nih mobil :big_exellent:

Speedo n dashboard keren banget
Torsi n power maha dahsyat. Toel dikit mobil langsung ngajak ribut saat itu juga, beneran nggak berasa ada jedanya. 2gd sama 4n15 minggir aja ke laut.
Baca review suhu chz, ternyata dual clutch. Pantes tadi kagok2 sama mikir kok gak bisa alus sih. Tapi beneran tuh torsi sama power penyalurannya bisa gitu banget ya :big_exellent:
Fitur....haiiiizzz, terlalu banyak untuk diingat2 :big_slap:
Chasis enak, bantingan berasa firm, tapi firmnya berasa 'mahal'

Minus buat ane pribadi
1. Tampang depan. Untuk model lampu depan macam gini, dari dulu ane cuma doyan tampangnya nissan juke karena betul2 dikodokin semua samping dan belakangnya sekalian.
2. No biosolar. Dasar mental kere!!! Cari mobil 700jeti, bahan bakar maunya gocengan.
3. Harga sedikit di luar budget.

Jadinya terpaksa dicoret, terutama karena alasan no 2 di atas :big_weee:
Kemungkinan besar pilihannya balik lagi ke mobil2 boring macam anki anf anps, ah nasssiib mental kere ya gini ini. Blm siap sama harga pertadex :ungg:

Tapi buat om2 yang siap isi pertadex, mobil ini wwwooowww banget. Entah gimana reliabilitynya karena masih jarang yang review di mari.

*semoga ane kagak dicaci maki om kompre, td doang beli kagak :big_sorry:
hari gini masih biosolar om? Image

anyway saya TD tempo hari malah enak bener transmisinya baik macet/selow, sampe selesai TD berakhir baru inget itu dual clutch tapi koq alus amat ga berasa apa2 haha
2013 - Mitsubishi Mirage
2014 - Suzuki Ertiga GX
02/2018 - Mitsubishi Xpander Sport
02/2019 - Nissan Xtrail T32 2017
08/2019 - Nissan Livina VL
10/2019 - Hyundai Santa Fe CRDi 2014
vankryie
Visitor
Visitor
Posts: 4
Joined: 18 May 2016, 10:48

Re: 2021 Hyundai SantaFe 2.2 CRDi Signature Quick Drive

Post by vankryie »

Om, kl disuruh milih Civic Turbo atau SantaFe ini? :) Bole kasih alasannya 3 aja Om, selain kualitas,aftersales dan kenceng2an..
ChZ wrote: 22 Apr 2021, 09:48 Harus diakui, SantaFe adalah gebrakan Hyundai era modern yang paling signifikan sejak 2012. Tidak ada Hyundai Indonesia saat ini tanpa kehadiran SantaFe.

Saat itu, Hyundai Indonesia meluncurkan SantaFe generasi 3 berkode bodi DM. Publik begitu dikagetkan dengan tampilan SantaFe yang berubah total. Bisa dibilang saat itu publik belum terbiasa dengan gaya desain fluidic sculpture dari Hyundai. Lalu mobil ini 7-seaters (proper 7-seats!), dan bermesin 2.2 Liter Diesel dengan tenaga fenomenal : 197 hp / 445 Nm, yang bahkan diesel BMW X3 saja saat itu tidak memiliki performa sekuat ini.

Image

Mobil ini saat itu dijual sekitar 50 juta lebih mahal dari CR-V. sekitar 500 juta-an. Harga yang mungkin di headquarter HMI bikin protes divisi marketing ke divisi product planning, kurang lebih saya membayangkan kayak gini teriakan divisi marketing HMI saat itu, sama seperti rakyat Indonesia pada umumnya :

"yang bener aja, siapa yang mau beli sebuah mobil Korea 500 juta?"

Tapi angka penjualan membuktikan sebaliknya.

DM justru sangat diminati pasar, jauh di atas SM, CM, atau model Hyundai yang lebih murah seperti Tucson, i10, Grand Avega. Anggota SOCI (SantaFe Owners Club Indonesia) kurang lebihnya 70-80% adalah model DM.

Image

Berkat SantaFe DM pula brand image Hyundai naik kelas dari mobil second tier murah untuk yang tak mampu afford mobil Jepang, jadi mobil first tier bahkan premium, apalagi sejak muncul generasi penerusnya, SantaFe TM di 2018, dan SantaFe selalu jadi product Hyundai yang paling desireable. Nggak percaya ? Coba lah tanya di forum ini saja, kalau Venturer versus CR-V masih bikin galau, tapi begitu disodorin pilihan ketiga SantaFe TM tidak ada yang nolak tho :big_grin:

Lalu sampailah kita di tahun 2021, Hyundai kembali naik daun dengan mobil setrum. Walaupun ini ironis, karena Hyundai gencar promosi mobil listrik sampai sewa influencer, tapi yang laku justru malah SUV terbesarnya, Palisade :upss: terus terang saya kaget juga mobil seperti Palisade bisa laku, tapi karena memang mobil itu sangat "keindonesiaan" : 7-seaters proper, tak heran laku keras.

Image
Hyundai Palisade

Menyusul kemudian adalah SantaFe TM facelift, dan TM Facelift adalah model yang boleh dibilang sangat unik.

Meski tampangnya hampir mirip dengan TM pre-Facelift, tapi TM Facelift adalah mobil yang technically, nyaris berganti generasi. Mungkin sahnya ini adalah SantaFe generasi 4.5 saking banyaknya

Mobil ini duduk di atas all-new platform. Walau saya nggak ngerti alasannya tapi paling alasan pragmatisnya adalah karena KIA Sorento yang baru diluncurkan, dan tentu saja akan lebih efisien produksi 2 mobil kembar beda merek ini jika platformnya sama, bukan? :big_grin:

Image
2021 KIA Sorento

Image

Berkat ganti platform ini, SantaFe terbaru ini punya legroom 39 mm lebih lega, dan bagasi 32 liter lebih luas dibanding pre-facelift model. Ya saya nggak ngukur aslinya wong gak pernah naik TM pre-facelift. :upss: selain itu, mobil juga dibuat semakin ringan dengan banyaknya lightweight material, high tensile steel, ya apapun itu yang intinya : lebih ringan, lebih aman, dan tentu saja lebih mahal... :upss:

Kedua, powertrainnya baik engine dan transmission juga ganti total.

Model gasoline karena less favourite menjadi anak tiri dengan 2.5 Liter G4KM MPI "Smartstream" bertenaga 180 hp @ 6.000 RPM @ 232 Nm @ 4.000 RPM. Padahal di luar ada versi GDI G4KN 191 hp.

Model Diesel - tetap displacement 2.2 Liter, tetapi kali ini bukan mesin R2.2 lama tetapi adalah all-new D4HE "Smartstream" bertenaga 202 hp @ 3.800 RPM / 440 Nm @ 1.750 - 2.750 RPM (saya nggak ngerti kenapa di web Hyundai Indonesia tulisannya masih R2.2 padahal jelas-jelas ada tulisan "smartstream" di cover engine nya).

Image

Transmission jika SantaFe TM lama menggunakan 8-speed Automatic, di yang terbaru ini berganti menjadi Dual Clutch 8-speed (diesel) dan 6-speed (gasoline). Tapi tenang saja, karena DCTnya sistem wet-clutch, and it's not a German or an Indian poverty-pack version, jadi saya agak percaya diri powertrainnya cukup durable :upss:

Sayangnya tidak masuk versi Hybrid 1.6 Turbo. Tapi begini saja sudah harganya mengerikan. OTR 66x untuk tipe Prime dan 73x untuk Signature, belum AWD pula.

Jadi, seperti apa sebuah mobil Korea 700 juta ?

Unit pengujian adalah tipe tertinggi (Signature). Perbedaan utama Signature adalah banyaknya safety assist di dalamnya :
- DBC (Downhill Brake Control) a.k.a hill descent control
- FAC (Forward Collision Assist) - anti nabrak depan
- BCA (Blind Spot Avoidance Assist) - cegah tabrakan dari blind spot, entahlah ini fitur apa.
- BVM (Blind Spot View Monitor) - artinya mobilnya nyaris tak perlu spion, nanti saya lihatin di foto saja.
- LFA (Lane Follow Assist)
- LKA (Lane Keeping Assist)
- RCCA (Rear Cross Traffic Collision Avoidance Assist)
- DAW (Driver Attention Warning)
- Surround View Monitor
- dll

ya intinya 60 juta lebih mahal dari Prime untuk fitur yang membuat mobil lebih sering bunyi di traffic sehari-hari :upss: Oh ya, airbags. Hanya tipe Signature yang punya 6 airbags.

Proper Cars Sucks Air.... and It Sucks A HELL LOT.

Komentar pertama orang lihat SantaFe TM Facelift tentu saja adalah grillnya yang kini makin besar, makin lebar, mirip mulut ikan paus purba yang menelan apapun di jalurnya. Tapi somehow, tidak sulit kok menyesuaikan diri dengan bentuk grillnya, justru menurut saya malah tambah gagah dan keren.

Image

Ya, mobil yang proper itu punya grill... nggak polos kayak.... ah sudahlah nanti dibilang anti perubahan :big_weee:

Image

Image

Lampunya juga punya motif yang cakep, DRLnya terbelah mirip Palisade, biar nggak dikira ngikut-ikut MPV pabrikan sebelah uwkwkwkwk

Image

The rest is history. Lainnya tidak berubah, namanya juga facelift. Sampingnya lebih mengotak, kekar berotot karena salah satu pasar terbesarnya adalah USA. Dari belakang lampunya hanya ketambahan sambungan list warna merah, dan motif lampunya agak diubah.

Image

Image

Image

Sayangnya kenapa velgnya malah pakai yang ini.... :ungg:

Image

Image
Padahal ada velg yang versi ini....

Because Shift Knobs are Overrated.

Image

Perhatian saya tertuju pertama pada tidak hadirnya tuas dan digantikan tombol. Shift by wire. Mirip dengan mobil listrik IONIQ dan Kona EV. Honestly, I'm not a fan of it. Tidak terlihat seperti sebuah mobil yang pakai transmisi dual clutch.

Image

Tapi ya sudahlah, mau bilang apa. Ini sebuah SantaFe juga bukan i30N :upss:

Banyaknya tombol di mobil ini juga bikin rada pusing mau nyalain AC saja bingung cari tombolnya :ungg:

Instrument clusternya full layar semua karena terintegrasi dengan sistem lain, dan yang unik ketika kita nyalain sein salah satu sisi akan berubah jadi tampilan spion. Lucu sekali. Artinya mobil ini nyaris gak perlu spion. Cuma sayangnya sepertinya fitur begini lebih berguna kalau dipasang di head unit layar nongolnya seperti di Accord Turbo krn lebih eye-level dan lebih jelas.

Image

Image

Karena fun fact : kita nyetir itu jarang lihat instrument cluster kok :big_grin:

Saya sangat suka joknya, so comfy, besar, gak susah cari posisi nyetir yang nyaman. Kesan duduk di mobil ini adalah memang seperti akan jalan jauh lintas provinsi atau pulau yang sayangnya lagi-lagi karena covid tidak bisa terlalu bebas eksplorasi :upss:

seketika jok CR-V rasanya seperti mobil..... murah. Ya selisih 200 juta juga sih harganya.

Dan karena ini mobil yang cukup besar interior space dan cargo nya juga pasti besar. Berdasarkan pengalaman, 7-seatersnya cukup proper.

Image

Go Easy on It, This Thing "Bites"

Technical specsnya sudah seperti saya jelaskan di atas : 2.2 Liter CRDi Smartstream dengan tenaga 202 hp / 440 Nm.

Artinya ia naik sekitar 8 hp dari TM pre-facelift dan angka torsinya tetap sama. Dibanding DM tenaganya naik 5 hp dan torsinya turun 5 Nm.

And it's a d*mn good unit. di TM Facelift ini terasa lebih refined lagi, getarannya jauh lebih halus bahkan dibandingkan DM yang masih terasa kayak mesin diesel kuno yang suaranya berisik dan kasar banget walaupun cuma light throttle.

Tetapi pembeda paling utamanya adalah : 8-speed dual-clutch. Surprising mengingat TM pre-facelift saja masih pakai 8-auto biasa. Artinya ini mobil diesel paling advanced yang bisa kita beli saat ini, dan di bawah akan saya bahas mengapa 8-DCT sangat cocok untuk SantaFe Diesel.

OK let's go.

Visibility dari SantaFe TM sangat baik, tidak terasa seperti lagi mengendarai sebuah mobil yang lebarnya 1.9 meter. Ya SantaFe DM sendiri lebarnya sudah 1.8 meter sih... :big_slap:

SantaFe TM punya 4 mode berkendara ECO, COMFORT, SPORT, dan 1 lagi sepertinya individual, tapi saya kali ini karena terbatas waktu fokus ke COMFORT dan SPORT saja. Karena eco usually sucks.

Di awal saya tidak ngerti kalau mobil ini dual clutch. Sampai sales spv yang mendampingi saya bilang mobil ini pakai dual clutch....... ah pantes saja rasanya kok agak "nyantol-nyantol" macem dulu nyetir VW Golf - yang pernah bawa dual clutch pasti tau rasanya. Bedanya ini jauh lebih halus saja dan tersamarkan dengan early torque diesel.

Lalu karena ini adalah dual clutch yang slipnya minim dan lock-up nya cepat, gabungkan itu dengan mesin diesel bertorsi 440 Nm...

BOOM.

Lock-up yang cepat bikin tidak perlu 1/2 injakan gas - 1/4 injakan gas saja sudah bisa membuat SantaFe berdecit di tikungan. Ya, mungkin ini faktor ban KUMHO Cruger yang juga bukan ban jenis performa tinggi sehingga gripnya sedikit ampas. Ditambah, kombinasi 8-percepatan dan dual clutch bikin saya lupa ini adalah mobil diesel yang nafasnya pendek. Serius. Nggak terasa mobil ini redline nya nggak sampai 5.000. 8-speed dan nyaris sangat linear, nyaris tanpa terasa ada "jeda" powerloss di tiap perpindahannya.

Dibanding 6-speed di DM ? Jauh. By a far margin. Saya tidak menyangka dengan gearbox yang berbeda saja karakter mobilnya bisa jauh berbeda gini.

Pada SPORT Mode saya nggak terlalu rasain perbedaan signifikan, tapi yang jelas throttle lebih agresif dan shiftpoint lebih tinggi, dan ketika SPORT mode di Mazda meraung-raung nyebelin dan bikin nyentak nan kasar, di SantaFe software nya cukup bisa mengerti bahwa kita nggak perlu meraung-raung buat daily driving. Hanya decent increase in throttle response saja untuk menunjang kebutuhan overtaking dan akselerasi.

Tapi yang surprising buat saya adalah betapa tenangnya mobil di kondisi apapun. Mau di push seperti apapun SantaFe akan terasa sangat tenang. Saya nggak kerasa kehilangan grip walau ban sudah berdecit keras, nggak kerasa juga bodyroll atau goyangan unnecessary dari sasis depan-belakang mobil. Di jalan umum saya nyentuh 120 kph dengan percaya diri bahwa saya bisa ngontrol mobil ini dan bisa ngerem seketika jika diminta. Sepertinya semua engineer Hyundai saat merancang SantaFe TM disuruh nonton Spider-Man nya Tobey Maguire lalu disuruh ulang-ulang kata-kata Ben Parker : "Power is nothing without control" sebanyak 100x.

Image

Ini sebuah crossover. Ukurannya besar, dan balance chassisnya langit-bumi dengan predecessornya, SantaFe DM. Bahkan CR-V Turbo saja nggak terasa setenang ini.

Ya jelas dengan balance chassis sebaik ini punya konsekuensi ride yang agak firm. Tapi justru itulah mobil ini jadi whole package yang menyenangkan, dan terasa sekali rasa mobil premiumnya, pun seperti naik 1-2 kelas dari DM, yang dulu punya suspensi yang agak tidak jelas, cenderung wallowy dan redaman dampernya sedikit harsh.

Jika dibandingkan dengan competitornya : Mazda CX-9, terasa sekali platform CX-9 yang sudah outdated karena SantaFe bisa bikin overall package yang lebih baik tanpa compromise terlalu banyak di sektor kenyamanan. Dan SantaFe jelas lebih murah dari CX-9.

Minus side nya ?

Pertama saya belum terbiasa dengan shift-by-wire model tombol. Agak aneh karena di traffic saya punya kebiasaan netralin posisi gigi. Biasanya cuma tinggal geser ini mesti mikir dulu pencet-pencet.

Kedua adalah betapa paradoksnya sensor-sensor warning baik tulisan maupun bunyi yang malah bikin kita insecure dengan segala sesuatu di traffic. Saya nyaris gak ngerti ini bunyi dari mana tau-tau ada yang bunyi saking banyaknya warning. Ini kritikan saya terhadap banyak sekali mobil modern yang berusaha keeping us safe but in fact just makes us more and more insecure. Good thing nya, bunyi sensor di SantaFe tidak annoying.

Ketiga adalah it still feels like a Dual-clutch. Oke memang dia halus, jauh lebih halus dari di Golf MK6 saya dulu. Tapi tetap saja ada beberapa saat mobil ini terasa agak "nyantol-nyantol" dan akan terasa terlalu agresif jika drivernya nggak terbiasa. Apalagi ini monster dengan torsi 440 Nm bone stock, penggerak roda depan.

Bonus round : karena begitu parahnya kemacetan di jalan arteri soekarno-hatta semarang saya mesti terpaksa "nyemplungin" mobil yang kinyis-kinyis ini ke gundukan yang lumayan dalam dan diperparah dengan adanya genangan air. Pertama saya agak sayang, tapi lihat Kijang kapsul di depan mampu lewatin saya tergoda. Masak sih SantaFe kalah dengan Kijang tua ? Saya sedikit khawatir mobil akan mentok karena well, monokok, dan karena ada lobang air jadi ada risiko akan selip. Beberapa kali terasa ban belakang ngangkat dan saya pelan-pelan saja dengan light throttle nggak terjadi selip berlebih, not even triggering the traction control.

Tapi dengan kondisi slippery dan "sedikit" extreme seperti itu saja, SantaFe bisa lolos tanpa saya kesulitan ngendaliin. What a car. Mengingat dulu SantaFe DM adalah mobil yang susah banget dikendalikan sampai saya hampir nabrak pemotor karena jalan licin dan setirnya mendadak lari.

Do You Need the "Signature" Trim ?

Saya harus mengakui ini adalah mobil bagus, way better from its predecessor : modelnya intimidating, kualitasnya top notch, ride nya superb, tenaganya besar.

tetapi the bigger question : apa perlu beli tipe Signature yang sudah tembus 700 juta ?

Saya tak terlalu fancy dengan safety systemnya, tapi saya harus jawab : YA. Objectively. Karena kalau anda sudah kaya punya duit 700 juta untuk beli mobil, kenapa harus nanggung? Anda tak akan mikir lagi mobil ini value for money atau tidak, selisih 60 juta cuma berasa seperti a tickle in your pocket, 60 juta itu hanya 10% lebih mahal dari tipe tengah : "Prime" yang fiturnya jauh lebih..... miskin.

Dan 700 juta saat ini juga tidak dapat SUV entry level Eropa. Kalaupun dapat ya dapat yang speknya menyedihkan sekali dan naikannya saya jamin tidak akan lebih enak dari SantaFe, yah namanya juga mobil entry level walau brand Eropa pun. Lebih sempit, lebih keras, tidak bisa muat 7 orang. Been there done that.

Bahkan kompetitor terdekatnya, Mazda CX-9 juga harganya 800 lewat.

Kenyataan ini bikin SantaFe 700 juta jadi terasa murah sekali dibanding apa yang ditawarkan. Hanya jangan lupa : mobil ini ngisinya DEX. Jangan keenakan sebelumnya pakai Innova 2GD atau 2KD lalu ganti SantaFe pingin tetep isi BioSolar :big_weee:
Post Reply