Pengalaman 1 Tahun (41 Ribu KM) ANPS Dakar FL 2021

Mau review kendaraan yang ada? Silakan post disini...

Moderators: sh00t, akbarfit, avantgardebronze, Ryan Steele, r12qiSonH4ji

User avatar
Suryaputra
Full Member of Mechanic Engineer
Full Member of Mechanic Engineer
Posts: 6129
Joined: 30 Apr 2013, 14:10
Location: Bandung
Daily Vehicle: L15Z1

Re: Pengalaman 1 Tahun (41 Ribu KM) ANPS Dakar FL 2021

Post by Suryaputra »

ginting wrote: 23 Nov 2022, 23:44
Suryaputra wrote: 23 Nov 2022, 22:13
ginting wrote: 23 Nov 2022, 21:51

EGR kan tugasnya mencirculasikan kembali sebagian kecil gas buang ke intake.
supaya suhu ruang bakar sesudah dicampur gas buang tadi jadi menurun (dibanding semua pake udara segar.
efeknya adalah emisi NOX berkurang. NOX ini buang kerok Cancer, makanya negara maju sangat concerned dgn ini NOX.
(makin tinggu suhu combustion chamber maka makin banyak NOX).

Tapi EGR juga ada sisi jeleknya yaitu intake jadi lebih jorok (dibanding dengan EGR ditutup).
bayangkan aja kalau gas buang dimasukkan lagi ke dalam intake.

efek EGR ditutup adalah makin ngacir krn pembakaran lebih galak.
lbh cepat spool krn semua dibuang buat muter blade turbo.

sekian urun pendapat nubie.
Ya itu dia mudhorot long term...

Nutup egr = intake lbh bersih, tapi suhu kan naik, dan NOX increase + long term di mesin makin panas, efeknya ke seal karet lbh cepet klewer"

Buka egr sesuai std pabrik = intake lbh kotor, tapi.. sesuai std pabrik yg dah diriset minusnya lbh sedikit in long term
Nah, definisi "long term" nya ini yg agak tricky.
kita gak tahu persis umurnya makin pendek dari berapa tahun menjadi berapa tahun.
tapi secara empiris, kayaknya oom Turboman sudah sejak 6 tahun lalu posting perihal tutup EGR tapi so far gak ada issue sih sepanjang hal-hal lain diperhatikan.
saya juga MUX 2016 ditutup EGR , sampai dijual 5 tahun kemudian, gak ada apa apa.

Kalau saya melihat, yg significant merusak mesin itu adalah Remap yg abal abal tanpa memperhatikan safety mesin (yg penting sekian HP dan NM naeknya biar tuner makin laku dan user bahagia), dan perawatan.
dan terakhir yg tak kalah penting adalah faktor Sikill pengendara... :mky_07: :mky_07:
Ya maka dari itu diesel diban di bbrp negara.
Krn emg polutif banget, apalagi EGR ditutup.

Klo pas naik motor gtu, macet di blkg diesel, ampun itu parfum bisa berubah jd bau asap disel :big_biglaugh:

Bagus aja lah jinik bikin gebrakan sbg market leader di Indonesiah :ngacir:
*Colek me if I'm wrong
pengendiesel
Member of Mechanic Engineer
Member of Mechanic Engineer
Posts: 1455
Joined: 22 May 2016, 11:20

Re: Pengalaman 1 Tahun (41 Ribu KM) ANPS Dakar FL 2021

Post by pengendiesel »

Suryaputra wrote: 24 Nov 2022, 06:33
Ya maka dari itu diesel diban di bbrp negara.
Krn emg polutif banget, apalagi EGR ditutup.

Klo pas naik motor gtu, macet di blkg diesel, ampun itu parfum bisa berubah jd bau asap disel :big_biglaugh:

Bagus aja lah jinik bikin gebrakan sbg market leader di Indonesiah :ngacir:
Saya juga hepi zenix no disel.
Sudah eneg banget ngeliat anki disel lebay n ngebul,nyetirnya luar biasa tolol.
Yang beginian biasanya yang bawa abg2 alay setengah matang,yang beli mobil n duit modif masih dimodalin ortunya.
User avatar
Suryaputra
Full Member of Mechanic Engineer
Full Member of Mechanic Engineer
Posts: 6129
Joined: 30 Apr 2013, 14:10
Location: Bandung
Daily Vehicle: L15Z1

Re: Pengalaman 1 Tahun (41 Ribu KM) ANPS Dakar FL 2021

Post by Suryaputra »

pengendiesel wrote: 24 Nov 2022, 08:19
Suryaputra wrote: 24 Nov 2022, 06:33
Ya maka dari itu diesel diban di bbrp negara.
Krn emg polutif banget, apalagi EGR ditutup.

Klo pas naik motor gtu, macet di blkg diesel, ampun itu parfum bisa berubah jd bau asap disel :big_biglaugh:

Bagus aja lah jinik bikin gebrakan sbg market leader di Indonesiah :ngacir:
Saya juga hepi zenix no disel.
Sudah eneg banget ngeliat anki disel lebay n ngebul,nyetirnya luar biasa tolol.
Yang beginian biasanya yang bawa abg2 alay setengah matang,yang beli mobil n duit modif masih dimodalin ortunya.
:upss: :upss:
*Colek me if I'm wrong
User avatar
Rakean
New Member of Mechanic Engineer
New Member of Mechanic Engineer
Posts: 916
Joined: 31 Oct 2012, 10:49

Re: Pengalaman 1 Tahun (41 Ribu KM) ANPS Dakar FL 2021

Post by Rakean »

pengendiesel wrote: 24 Nov 2022, 08:19
Suryaputra wrote: 24 Nov 2022, 06:33
Ya maka dari itu diesel diban di bbrp negara.
Krn emg polutif banget, apalagi EGR ditutup.

Klo pas naik motor gtu, macet di blkg diesel, ampun itu parfum bisa berubah jd bau asap disel :big_biglaugh:

Bagus aja lah jinik bikin gebrakan sbg market leader di Indonesiah :ngacir:
Saya juga hepi zenix no disel.
Sudah eneg banget ngeliat anki disel lebay n ngebul,nyetirnya luar biasa tolol.
Yang beginian biasanya yang bawa abg2 alay setengah matang,yang beli mobil n duit modif masih dimodalin ortunya.
kaum2 ntuh banyak yg butthurt gegara innova zenix muncul... di HOI banyak banget :big_biglaugh:
Isuzu 4JA1-L Turbo Diesel Intercooler (2012 - 2016)
Nissan YD25DDTi VGS Turbo Diesel Intercooler (2016 - 2022)
Mitsubishi 4N15 VGT Turbo Diesel Intercooler (2022- Present)
psiturism
Full Member of Senior Mechanic
Full Member of Senior Mechanic
Posts: 323
Joined: 19 Sep 2015, 00:54
Location: Pagedangan
Daily Vehicle: 2016 Mitsubishi KR1W 4X2 8AT

Re: Pengalaman 1 Tahun (41 Ribu KM) ANPS Dakar FL 2021

Post by psiturism »

BADAK wrote: 02 Nov 2022, 09:34 Dulu saya yg posting untuk masalah EPB di ANPS, ya memang itu terjadi kemungkinan karena unit jarang saya pakai. Bisa jadi motor EPB nya jamuran atau berdebu sehingga tidak contact.
Unit saya ANPS keluaran awal 2016, odo msh 28rb. Selama pakai 6th lebih tidak ada penggantian part slow moving sama sekali. Bahkan ban dan aki msh awet dr bawaan. Ya iyalah mobil gak pernah dipakai. Wkwkwkwk.
Masalah oli yg berkurang saya jg tidak pernah mengalami (oli masih menggunakan std Mitsubishi).
Cuman kendalanya putaran bawah sangat lelet, sehingga terasa capek dibawa keluar kota, apalagi kalau kondisinya macet.
Target nya ntar taon ke 8 odo msh belum tembus 30rb ini mobil. Wkwkwkwk
Om ini benerin EPB nya di mitsu cikupa bukan? Soalnya saya pernah diceritain sama orang sana ANPS CBU odo 30rb sudah error EPB nya... saya diceritain pas EPB saya error juga sih :big_biglaugh:

Saya punya error gbs release pas habis cuci mobil.. tbtb nyangkut trus akhirnya saya benerin.. pas benerin itu sekitar KM 70rb an, 1.5 tahun lalu.. sampai skrg KM 120rban masih aman belum ada problem lg.. cm yg saya notice sejak dibenerin suara motornya jd lebih kasar dikit, ntah sugesti atau tidak.. :big_chicken:

Oh iya, saya jg pernah liat ANPS CKD 2018 sudah error EPBnya.. waktu itu sebelah²an sama mobil sy pas lg servis disana.. cm memang mobil high mileage sih, kalo gak salah odo nya sudah 130rb pas kena EPBnya.. kalo untuk yg facelift sy krg paham ada perbedaan di motornya atau tidak, krn yg facelift jg dapat auto hold dan ada fitur auto lock dan auto release, sementara yg pre facelift belum ada fitur² tsb..
2016 Mitsubishi KR1W 4x2 4N15 8AT
2016 Toyota AN140 Q 2GD-FTV 6AT
User avatar
BADAK
Full Member of Mechanic Engineer
Full Member of Mechanic Engineer
Posts: 5990
Joined: 21 Dec 2007, 11:45

Re: Pengalaman 1 Tahun (41 Ribu KM) ANPS Dakar FL 2021

Post by BADAK »

psiturism wrote: 30 Nov 2022, 00:19
BADAK wrote: 02 Nov 2022, 09:34 Dulu saya yg posting untuk masalah EPB di ANPS, ya memang itu terjadi kemungkinan karena unit jarang saya pakai. Bisa jadi motor EPB nya jamuran atau berdebu sehingga tidak contact.
Unit saya ANPS keluaran awal 2016, odo msh 28rb. Selama pakai 6th lebih tidak ada penggantian part slow moving sama sekali. Bahkan ban dan aki msh awet dr bawaan. Ya iyalah mobil gak pernah dipakai. Wkwkwkwk.
Masalah oli yg berkurang saya jg tidak pernah mengalami (oli masih menggunakan std Mitsubishi).
Cuman kendalanya putaran bawah sangat lelet, sehingga terasa capek dibawa keluar kota, apalagi kalau kondisinya macet.
Target nya ntar taon ke 8 odo msh belum tembus 30rb ini mobil. Wkwkwkwk
Om ini benerin EPB nya di mitsu cikupa bukan? Soalnya saya pernah diceritain sama orang sana ANPS CBU odo 30rb sudah error EPB nya... saya diceritain pas EPB saya error juga sih :big_biglaugh:

Saya punya error gbs release pas habis cuci mobil.. tbtb nyangkut trus akhirnya saya benerin.. pas benerin itu sekitar KM 70rb an, 1.5 tahun lalu.. sampai skrg KM 120rban masih aman belum ada problem lg.. cm yg saya notice sejak dibenerin suara motornya jd lebih kasar dikit, ntah sugesti atau tidak.. :big_chicken:

Oh iya, saya jg pernah liat ANPS CKD 2018 sudah error EPBnya.. waktu itu sebelah²an sama mobil sy pas lg servis disana.. cm memang mobil high mileage sih, kalo gak salah odo nya sudah 130rb pas kena EPBnya.. kalo untuk yg facelift sy krg paham ada perbedaan di motornya atau tidak, krn yg facelift jg dapat auto hold dan ada fitur auto lock dan auto release, sementara yg pre facelift belum ada fitur² tsb..
Bukan om, saya di jatim koq. Sama nih, sejak diservis skrg motor EPB nya kalo release pertama kali jd ada suara ctek agak keras.
Gara2 EPB pernah macet jd agak trauma nih, gak berani pencet waktu ditengah jalan pas lampu merah. Hehehe
Dream as if you'll live forever
Live as if you'll die today
Ivano
Member of Senior Mechanic
Member of Senior Mechanic
Posts: 264
Joined: 23 Oct 2016, 22:48

Re: Pengalaman 1 Tahun (41 Ribu KM) ANPS Dakar FL 2021

Post by Ivano »

A7Corsair wrote:Tertarik dgn spacer link stabilizer-nya ...
Beli dimana Om ?

:thanks:
Beli ini om.
LSV Link Stabilizer:

https://tokopedia.link/FhopnkEasvb

Note:
Ajakan membeli, karena emang berfungsi banget dan puas pakai.
Image
farkulho
New Member of Junior Mechanic
New Member of Junior Mechanic
Posts: 24
Joined: 22 Dec 2016, 13:40

Re: Pengalaman 1 Tahun (41 Ribu KM) ANPS Dakar FL 2021

Post by farkulho »

ongisnade wrote:Teman-teman SM,
Berikut ini saya mau sharing pengalaman pribadi pemakain ANPS FL Dakar 2021 selama 1 tahun (41 ribu KM). Seperti yang pernah saya sampaikan direview sebelumnya bahwa awalnya sebetulnya mobil ini bukan yang saya inginkan untuk dibeli. Awalnya tahun lalu saya indent ANF namun sudah beberapa bulan gak ada kejelasan untuk ketersediaan unitnya. Akhirnya terpaksa ganti ke ANPS karena kebetulan unit ready dalam 2 minggu. Dan benar dalam 2 minggu saya sudah terima unitnya. Semoga bisa menjadi bacaan pengisi waktu luang daripada bengong nggak ngapa-ngapain. Tapi ya gitu bahasanya dan kata-katanya asal aja, gak bisa seperti reviewer SM yang lain yang keren-keren dengan gaya bahasa yang indah-indah, mohon dimaklumi wong ndeso pendidikan/sekolahe kurang he..he..

Alasan kenapa mobil ini awalnya bukan yang saya inginkan untuk dibeli sebagai berikut:
1.Belum pernah punya unit brand Mitsubishi, kurang yakin dengan kehandalanya
2.Sebelumnya puas dengan Fortuner VNT selama hampir 7 tahun, ingin ganti generasi penerusnya juga Toyota Fortuner
3.Katanya mobil ini kurang tahan biosolar, boros oli, limbung, shock mudah bocor
4.Tidak suka/kurang yakin dengan kehandalan Electronic Parking Brake untuk SUV Ladder
5.Katanya boros bahan bakar

Dari hal-hal tersebut diatas sempat membuat rasa khawatir saat awal pemakaian. Nah berikut ini jawaban dari kekhawatiran saya setelah pemakaian unit selama satu tahun atau 41 ribu KM.

Pertama: Kehandalan unit
Mobil ini dalam setahun kami gunakan sebagai kuda harian rute-rute pendek hingga jarak jauh mondar-mandir Jakarta-Bandung-Yogya-Blitar-Malang-Surabaya. Dan juga rute-rute pegunungan dan pantai utara dan selatan Jawa, dan juga kadang-kadang juga buat angkut barang hasil pertanian gabah, pakan ternak dan yang lain hingga bahan bangunan (maklum tinggal di desa). Untuk beban selama setahun ini 99% fully loaded (400-500 kg) orang+barang. Hingga saat ini di KM 41 ribu belum ada satupun anomally ataupun part yang rusak. Jadwal maintenance dari beres interval 10 ribu KM. Penggantian olie mesin, filter oli dan filter solar tiap 10 rb KM. Filter solar dapat free dari beres tiap 20 rb km. Olie gardan ganti tiap 20 rb km dan oli transmisi ganti tiap 30 rb km. Oli mesin bawa sendiri Q8 FE-8800, Oli Gardan FK Pulse, oli transmisi dari beres. Untuk ruang bakar saya purging tiap 15 ribu km dg cairan liquimoly diesel purge. Kalau saya bandingkan dengan Fortuner VNT saya sebelumnya dengan pemakaian kilometer yang sama sudah terdapat kerusakan kopel join remuk, ganti sepatu rem belakang, ganti piston cakram depan dan terakhir harus dibubut. Untuk kedua unit ini sama-sama sudah upgrade performance, Fortuner VNT 230 HP 520 NM (Piggyback), dan ANPS: 230 HP 550 NM (Remap). Untuk remap ANPS ini saya minta ko Ronny HAO 507 untuk mengoptimalkan RPM bawah, atasnya dibikin biasa saja karena standardnya sudah enak. Hasilnya rpm bawahnya jadi lebih enak sudah setara dengan rpm bawahnya 2 GD, lunjak-lunjak/nyodok-nyodok enak buat nyalip dijalan non tol/kecepatan dibawah 80 km/jam maupun stop n go.
Selama pemakaian sampai dengan 41 ribu kilometer ini saya dapati:
Availability : 100 % (selalu ready saat akan kami gunakan unitnya)
Reliability : 100 % (tidak pernah breakdown/break in) diluar planned maintenance tiap 10 rb km.
Nah dari fakta-fakta diatas saya anggap/simpulkan (secara pribadi) unit ini sangat handal dan telah menghilangkan keraguan saya sebelumnya

Kedua: Issue unit ini boros oli mesin, kurang tahan terhadap biosolar B-30, limbung, dan shock mudah bocor.
Untuk oli mesin dan filter oli saya selalu ganti tiap service berkala 10 ribu KM bawa sendiri Q8 FE 8800 5W-30 sebanyak 8 liter. Selama rentang pemakaian hingga 10 ribu KM berikutnya level oli masih normal, dan tidak pernah ada penambaha, saya anggap konsumsi lube oil (secara pribadi) normal/tidak boros seperti yang sering saya baca di forum. Untuk limbung ya memang ANPS lebih limbung dari ANF namun lebih empuk ANPS. Untuk suspensi yang limbung sudah solved dengan penggantian spacer link stabilizer yang ukuranya lebih panjang dari yang ORI sehingga traveling time lebih pendek. Harganya sangat murah hanya 450 ribu rupiah. Hasilnya limbung sangat jauh berkurang dan secara kenyamanan lebih nyaman dari ANF maupun Innova Reborn. Lebih stabil/stiff namun empuknya masih dapat.
Untuk kondisi shock breaker dari hasil inspection saat service 40 ribu KM belum ada tanda-tanda kebocoran, saya anggap (secara pribadi) shock ANPS juga kuat.
Untuk fuel BIOSOLAR B-30: Dari keluar diler hingga saat ini 41 ribu kilometer selalu minum biosolar, belum pernah sekalipun merasakan lezatnya Pertamina Dex. Dengan campuran Biotreat-141 tiap 2 kali isi solar, penggantian filter solar tiap 10 rb kilometer, dan purging injector tiap 15 ribu km sampai saat ini kondisi mesin masih normal

Ketiga: Electronic Parking Brake.
EPB juga menjadi salah satu pertimbangan diawal tidak ingin membeli mobil ini meskipun sudah terbiasa EPB di mobil lain yang biasa saya gunakan (CX-5 dan Grand Santafe) gak pernah ada masalah, tetapi untuk SUV Ladder entah kenapa saya ragu. Nah selama pemakaian hingga 41 ribu KM, belum pernah saya temukan ada malfunction untuk EPB. Memang saya sudah siapkan mitigasinya apabila ada failure EPB, saya langsung praktek diajari teknisi di beres untuk me release EPB dari kolong dibelakang pengemudi dan ternyata cukup mudah. Hal ini menghilangkan keraguan saya (secara pribadi) ditambah kasus failure ini adalah FAIL SAFE, bukan FAIL TO DANGER. Justru EPB ini menjadikan suatu kelebihan dibanding yang masih menggunakan manual parking brake. EPB di ANPS ini berbeda dengan EPB CX-5 maupun Santafe dan Captiva. EPB ANPS bisa diset Auto Park dan Auto Release, saat kita geser tuas ke posisi P maka EPB langsung aktif mengunci tanpa harus menekan tombol EPB. Demikian juga saat kita geser dari posisi P ke posisi D maka EPB langsung Auto Release. Untuk Auto Brake Hold ANPS ini juga paling smooth saat releasenya dan juga untuk aktifasinya harus injak pedal rem mentok sampai dasar baru aktif, hal ini juga menjadi kelebihan karena bisa mengurangi frekuensi ON-OFF pada kondisi-kondisi tertentu dimana sebetulnya kita tidak perlukan untuk aktif. Di CX-5 maupun Santafe belum sampai mentok pedal rem sudah langsung aktif mengunci. Pada kondisi apapun, macet, jalan jarak dekat maupun jauh, pegunungan dan pantai apabila kita set Auto maka kita dari keluar garasi hingga masuk dan parkir di garasi lagi kita tidak pernah dan tidak perlu menyentuh tombol EPB sekalipun baik untuk lock maupun release.
Jadi kesimpulanya secara pribadi EPB merupakan suatu kelebihan, bukan kekurangan yang mencemaskan dibanding manual Parking Brake.

Keempat: Boros Fuel
Setelah remap di 1000 km pertama dibengkel Nitrospeed (507) Surabaya, sudah saya tes berulang kali jarak dekat dan jauh mobil ini dengan menggunakan full biosolar sangat irit. Test perjalanan jauh Blitar-Kediri-Nganjuk-Jakarta (berangkat jam 1 pagi) sampai Senayan jam 12:30 tercatat 16.8 km/liter. Gaya mengemudi campuran mengikuti kondisi jalan, kalau kosong digeber hingga 160 kph dengan beban 5 orang dewasa+barang sekitar total 450 kg. Jadi sudah saya buktikan sendiri mobil ini irit bahkan bisa dibilang sangat irit.

Demikian pengalaman/pembuktian secara pribadi yang akhirnya menghilangkan semua keraguan dan kekhawatiran saya untuk unit ANPS dakar FL ini. Kekurangan dari mobil ini yang saya rasakan adalah pintu yang terlalu ringan sehingga untuk menutup perlu hentakan yang kuat.

Modif yang sudah saya lakukan:
1.Remap ECU bengkel Nitrospeed RonnyHAO 507 Surabaya
2.Ganti filter udara dengan Sprint Filter
3.Ganti Down Pipe Kansai dan Front Pipe Rspeed Malang
4.Ganti spacer Link Stabilizer dengan yang lebih panjang
5.Tutup EGR
6.Reroute Gas Blowby ke belakang dekat exhaust tip
7.Ganti metal piping intercooler
8.Ganti Head Unit dengan HU sejuta umat Nakamichi (fitur lumayan lengkap) sudah ada DSP, kualitas suara OK tapi sering error dan bisa sembuh
sendiri
9.Pasang PA Monoblock Intersys + Capacitor Bank+15 “ Subwoofer Cello+tweeter Cello

Sekian terima kasih
Modif point 1,2,3, ama 5 habis brp ya om? Image
User avatar
BADAK
Full Member of Mechanic Engineer
Full Member of Mechanic Engineer
Posts: 5990
Joined: 21 Dec 2007, 11:45

Re: Pengalaman 1 Tahun (41 Ribu KM) ANPS Dakar FL 2021

Post by BADAK »

Abis baca review Om Ongisnade jadi sedikit kena racun neh.
Sekarang masih cobain pasang TC dulu, dan memang cukup membantu tarikan di putaran bawah.
Selanjutnya udah beli tutup EGR, stabiliser link, dan extra fan Valeo. Tinggal pasang aja, semoga ada perubahan. Kalau memang jadi lebih enak, mobil mulai akan sering2 dipake biar gak cuman jadi garage queen :big_smile]
Dream as if you'll live forever
Live as if you'll die today
psiturism
Full Member of Senior Mechanic
Full Member of Senior Mechanic
Posts: 323
Joined: 19 Sep 2015, 00:54
Location: Pagedangan
Daily Vehicle: 2016 Mitsubishi KR1W 4X2 8AT

Re: Pengalaman 1 Tahun (41 Ribu KM) ANPS Dakar FL 2021

Post by psiturism »

BADAK wrote: 01 Dec 2022, 07:14
psiturism wrote: 30 Nov 2022, 00:19
BADAK wrote: 02 Nov 2022, 09:34 Dulu saya yg posting untuk masalah EPB di ANPS, ya memang itu terjadi kemungkinan karena unit jarang saya pakai. Bisa jadi motor EPB nya jamuran atau berdebu sehingga tidak contact.
Unit saya ANPS keluaran awal 2016, odo msh 28rb. Selama pakai 6th lebih tidak ada penggantian part slow moving sama sekali. Bahkan ban dan aki msh awet dr bawaan. Ya iyalah mobil gak pernah dipakai. Wkwkwkwk.
Masalah oli yg berkurang saya jg tidak pernah mengalami (oli masih menggunakan std Mitsubishi).
Cuman kendalanya putaran bawah sangat lelet, sehingga terasa capek dibawa keluar kota, apalagi kalau kondisinya macet.
Target nya ntar taon ke 8 odo msh belum tembus 30rb ini mobil. Wkwkwkwk
Om ini benerin EPB nya di mitsu cikupa bukan? Soalnya saya pernah diceritain sama orang sana ANPS CBU odo 30rb sudah error EPB nya... saya diceritain pas EPB saya error juga sih :big_biglaugh:

Saya punya error gbs release pas habis cuci mobil.. tbtb nyangkut trus akhirnya saya benerin.. pas benerin itu sekitar KM 70rb an, 1.5 tahun lalu.. sampai skrg KM 120rban masih aman belum ada problem lg.. cm yg saya notice sejak dibenerin suara motornya jd lebih kasar dikit, ntah sugesti atau tidak.. :big_chicken:

Oh iya, saya jg pernah liat ANPS CKD 2018 sudah error EPBnya.. waktu itu sebelah²an sama mobil sy pas lg servis disana.. cm memang mobil high mileage sih, kalo gak salah odo nya sudah 130rb pas kena EPBnya.. kalo untuk yg facelift sy krg paham ada perbedaan di motornya atau tidak, krn yg facelift jg dapat auto hold dan ada fitur auto lock dan auto release, sementara yg pre facelift belum ada fitur² tsb..
Bukan om, saya di jatim koq. Sama nih, sejak diservis skrg motor EPB nya kalo release pertama kali jd ada suara ctek agak keras.
Gara2 EPB pernah macet jd agak trauma nih, gak berani pencet waktu ditengah jalan pas lampu merah. Hehehe
Ohhh.. maaf salah orang om. Di tempat saya servis soalnya jg pernah ada, ANPA CBU odo baru 30rb sudah nyangkut EPBnya. Penyebabnya karena mobil ditinggal lama 2 mingguan posisi parking brake engage. Pas mau dipake gabisa di release :big_biglaugh:
2016 Mitsubishi KR1W 4x2 4N15 8AT
2016 Toyota AN140 Q 2GD-FTV 6AT
ongisnade
New Member of Mechanic Engineer
New Member of Mechanic Engineer
Posts: 615
Joined: 18 Apr 2013, 18:16

Re: Pengalaman 1 Tahun (41 Ribu KM) ANPS Dakar FL 2021

Post by ongisnade »

farkulho wrote: 03 Dec 2022, 20:08
ongisnade wrote:Teman-teman SM,
Berikut ini saya mau sharing pengalaman pribadi pemakain ANPS FL Dakar 2021 selama 1 tahun (41 ribu KM). Seperti yang pernah saya sampaikan direview sebelumnya bahwa awalnya sebetulnya mobil ini bukan yang saya inginkan untuk dibeli. Awalnya tahun lalu saya indent ANF namun sudah beberapa bulan gak ada kejelasan untuk ketersediaan unitnya. Akhirnya terpaksa ganti ke ANPS karena kebetulan unit ready dalam 2 minggu. Dan benar dalam 2 minggu saya sudah terima unitnya. Semoga bisa menjadi bacaan pengisi waktu luang daripada bengong nggak ngapa-ngapain. Tapi ya gitu bahasanya dan kata-katanya asal aja, gak bisa seperti reviewer SM yang lain yang keren-keren dengan gaya bahasa yang indah-indah, mohon dimaklumi wong ndeso pendidikan/sekolahe kurang he..he..

Alasan kenapa mobil ini awalnya bukan yang saya inginkan untuk dibeli sebagai berikut:
1.Belum pernah punya unit brand Mitsubishi, kurang yakin dengan kehandalanya
2.Sebelumnya puas dengan Fortuner VNT selama hampir 7 tahun, ingin ganti generasi penerusnya juga Toyota Fortuner
3.Katanya mobil ini kurang tahan biosolar, boros oli, limbung, shock mudah bocor
4.Tidak suka/kurang yakin dengan kehandalan Electronic Parking Brake untuk SUV Ladder
5.Katanya boros bahan bakar

Dari hal-hal tersebut diatas sempat membuat rasa khawatir saat awal pemakaian. Nah berikut ini jawaban dari kekhawatiran saya setelah pemakaian unit selama satu tahun atau 41 ribu KM.

Pertama: Kehandalan unit
Mobil ini dalam setahun kami gunakan sebagai kuda harian rute-rute pendek hingga jarak jauh mondar-mandir Jakarta-Bandung-Yogya-Blitar-Malang-Surabaya. Dan juga rute-rute pegunungan dan pantai utara dan selatan Jawa, dan juga kadang-kadang juga buat angkut barang hasil pertanian gabah, pakan ternak dan yang lain hingga bahan bangunan (maklum tinggal di desa). Untuk beban selama setahun ini 99% fully loaded (400-500 kg) orang+barang. Hingga saat ini di KM 41 ribu belum ada satupun anomally ataupun part yang rusak. Jadwal maintenance dari beres interval 10 ribu KM. Penggantian olie mesin, filter oli dan filter solar tiap 10 rb KM. Filter solar dapat free dari beres tiap 20 rb km. Olie gardan ganti tiap 20 rb km dan oli transmisi ganti tiap 30 rb km. Oli mesin bawa sendiri Q8 FE-8800, Oli Gardan FK Pulse, oli transmisi dari beres. Untuk ruang bakar saya purging tiap 15 ribu km dg cairan liquimoly diesel purge. Kalau saya bandingkan dengan Fortuner VNT saya sebelumnya dengan pemakaian kilometer yang sama sudah terdapat kerusakan kopel join remuk, ganti sepatu rem belakang, ganti piston cakram depan dan terakhir harus dibubut. Untuk kedua unit ini sama-sama sudah upgrade performance, Fortuner VNT 230 HP 520 NM (Piggyback), dan ANPS: 230 HP 550 NM (Remap). Untuk remap ANPS ini saya minta ko Ronny HAO 507 untuk mengoptimalkan RPM bawah, atasnya dibikin biasa saja karena standardnya sudah enak. Hasilnya rpm bawahnya jadi lebih enak sudah setara dengan rpm bawahnya 2 GD, lunjak-lunjak/nyodok-nyodok enak buat nyalip dijalan non tol/kecepatan dibawah 80 km/jam maupun stop n go.
Selama pemakaian sampai dengan 41 ribu kilometer ini saya dapati:
Availability : 100 % (selalu ready saat akan kami gunakan unitnya)
Reliability : 100 % (tidak pernah breakdown/break in) diluar planned maintenance tiap 10 rb km.
Nah dari fakta-fakta diatas saya anggap/simpulkan (secara pribadi) unit ini sangat handal dan telah menghilangkan keraguan saya sebelumnya

Kedua: Issue unit ini boros oli mesin, kurang tahan terhadap biosolar B-30, limbung, dan shock mudah bocor.
Untuk oli mesin dan filter oli saya selalu ganti tiap service berkala 10 ribu KM bawa sendiri Q8 FE 8800 5W-30 sebanyak 8 liter. Selama rentang pemakaian hingga 10 ribu KM berikutnya level oli masih normal, dan tidak pernah ada penambaha, saya anggap konsumsi lube oil (secara pribadi) normal/tidak boros seperti yang sering saya baca di forum. Untuk limbung ya memang ANPS lebih limbung dari ANF namun lebih empuk ANPS. Untuk suspensi yang limbung sudah solved dengan penggantian spacer link stabilizer yang ukuranya lebih panjang dari yang ORI sehingga traveling time lebih pendek. Harganya sangat murah hanya 450 ribu rupiah. Hasilnya limbung sangat jauh berkurang dan secara kenyamanan lebih nyaman dari ANF maupun Innova Reborn. Lebih stabil/stiff namun empuknya masih dapat.
Untuk kondisi shock breaker dari hasil inspection saat service 40 ribu KM belum ada tanda-tanda kebocoran, saya anggap (secara pribadi) shock ANPS juga kuat.
Untuk fuel BIOSOLAR B-30: Dari keluar diler hingga saat ini 41 ribu kilometer selalu minum biosolar, belum pernah sekalipun merasakan lezatnya Pertamina Dex. Dengan campuran Biotreat-141 tiap 2 kali isi solar, penggantian filter solar tiap 10 rb kilometer, dan purging injector tiap 15 ribu km sampai saat ini kondisi mesin masih normal

Ketiga: Electronic Parking Brake.
EPB juga menjadi salah satu pertimbangan diawal tidak ingin membeli mobil ini meskipun sudah terbiasa EPB di mobil lain yang biasa saya gunakan (CX-5 dan Grand Santafe) gak pernah ada masalah, tetapi untuk SUV Ladder entah kenapa saya ragu. Nah selama pemakaian hingga 41 ribu KM, belum pernah saya temukan ada malfunction untuk EPB. Memang saya sudah siapkan mitigasinya apabila ada failure EPB, saya langsung praktek diajari teknisi di beres untuk me release EPB dari kolong dibelakang pengemudi dan ternyata cukup mudah. Hal ini menghilangkan keraguan saya (secara pribadi) ditambah kasus failure ini adalah FAIL SAFE, bukan FAIL TO DANGER. Justru EPB ini menjadikan suatu kelebihan dibanding yang masih menggunakan manual parking brake. EPB di ANPS ini berbeda dengan EPB CX-5 maupun Santafe dan Captiva. EPB ANPS bisa diset Auto Park dan Auto Release, saat kita geser tuas ke posisi P maka EPB langsung aktif mengunci tanpa harus menekan tombol EPB. Demikian juga saat kita geser dari posisi P ke posisi D maka EPB langsung Auto Release. Untuk Auto Brake Hold ANPS ini juga paling smooth saat releasenya dan juga untuk aktifasinya harus injak pedal rem mentok sampai dasar baru aktif, hal ini juga menjadi kelebihan karena bisa mengurangi frekuensi ON-OFF pada kondisi-kondisi tertentu dimana sebetulnya kita tidak perlukan untuk aktif. Di CX-5 maupun Santafe belum sampai mentok pedal rem sudah langsung aktif mengunci. Pada kondisi apapun, macet, jalan jarak dekat maupun jauh, pegunungan dan pantai apabila kita set Auto maka kita dari keluar garasi hingga masuk dan parkir di garasi lagi kita tidak pernah dan tidak perlu menyentuh tombol EPB sekalipun baik untuk lock maupun release.
Jadi kesimpulanya secara pribadi EPB merupakan suatu kelebihan, bukan kekurangan yang mencemaskan dibanding manual Parking Brake.

Keempat: Boros Fuel
Setelah remap di 1000 km pertama dibengkel Nitrospeed (507) Surabaya, sudah saya tes berulang kali jarak dekat dan jauh mobil ini dengan menggunakan full biosolar sangat irit. Test perjalanan jauh Blitar-Kediri-Nganjuk-Jakarta (berangkat jam 1 pagi) sampai Senayan jam 12:30 tercatat 16.8 km/liter. Gaya mengemudi campuran mengikuti kondisi jalan, kalau kosong digeber hingga 160 kph dengan beban 5 orang dewasa+barang sekitar total 450 kg. Jadi sudah saya buktikan sendiri mobil ini irit bahkan bisa dibilang sangat irit.

Demikian pengalaman/pembuktian secara pribadi yang akhirnya menghilangkan semua keraguan dan kekhawatiran saya untuk unit ANPS dakar FL ini. Kekurangan dari mobil ini yang saya rasakan adalah pintu yang terlalu ringan sehingga untuk menutup perlu hentakan yang kuat.

Modif yang sudah saya lakukan:
1.Remap ECU bengkel Nitrospeed RonnyHAO 507 Surabaya
2.Ganti filter udara dengan Sprint Filter
3.Ganti Down Pipe Kansai dan Front Pipe Rspeed Malang
4.Ganti spacer Link Stabilizer dengan yang lebih panjang
5.Tutup EGR
6.Reroute Gas Blowby ke belakang dekat exhaust tip
7.Ganti metal piping intercooler
8.Ganti Head Unit dengan HU sejuta umat Nakamichi (fitur lumayan lengkap) sudah ada DSP, kualitas suara OK tapi sering error dan bisa sembuh
sendiri
9.Pasang PA Monoblock Intersys + Capacitor Bank+15 “ Subwoofer Cello+tweeter Cello

Sekian terima kasih
Modif point 1,2,3, ama 5 habis brp ya om? Image
1. Remap ECU 3.5 jt di 507 ditempat lain ada yg lebih mahal ada juga yg lebih murah, kalau saya cocok setelan ko Rony, di optimalkan putaran rendah karena putaran atasnya dah enak
2. Sprint Filter 1.5 jt
3. Downpipe Kansai setelah diskon 3 jt (ada juga yg Kansai 1.2 jt tapi flange join lebih tipis), Front Pipe 2.4 jt
4. Tutup EGR 225 rb beli online merk monster max (materialnya tebal) di bengkel biasanya juga jual
ongisnade
New Member of Mechanic Engineer
New Member of Mechanic Engineer
Posts: 615
Joined: 18 Apr 2013, 18:16

Re: Pengalaman 1 Tahun (41 Ribu KM) ANPS Dakar FL 2021

Post by ongisnade »

BADAK wrote: 04 Dec 2022, 18:55 Abis baca review Om Ongisnade jadi sedikit kena racun neh.
Sekarang masih cobain pasang TC dulu, dan memang cukup membantu tarikan di putaran bawah.
Selanjutnya udah beli tutup EGR, stabiliser link, dan extra fan Valeo. Tinggal pasang aja, semoga ada perubahan. Kalau memang jadi lebih enak, mobil mulai akan sering2 dipake biar gak cuman jadi garage queen :big_smile]
Kalau TC sebetulnya tidak merubah kurva power dan torsi, harusnya rpm bawahnya juga tdk berubah. Yang berubah hanya respon gasnya saja lebih cepat sesuai di set brp sensitivitasnya. Lebih responsif tapi juga dengan rpm yg lebih tinggi. Kalau remap kurva power dan torsi berubah melebar keatas dan kebawah. Dengan rpm yang sama power dan torsi lebih besar. Terasa sekali perubahan pas ditanjakan biasanya diatas 2000 rpm setelah remap bisa dibawah 2000 rpm. Sebelum pemasangan tutup EGR sebaiknya dibersihkan dulu jalur EGR dari EGR valve hingga intake manifold, pasti sudah kotor.
User avatar
BADAK
Full Member of Mechanic Engineer
Full Member of Mechanic Engineer
Posts: 5990
Joined: 21 Dec 2007, 11:45

Re: Pengalaman 1 Tahun (41 Ribu KM) ANPS Dakar FL 2021

Post by BADAK »

ongisnade wrote: 05 Dec 2022, 04:46
BADAK wrote: 04 Dec 2022, 18:55 Abis baca review Om Ongisnade jadi sedikit kena racun neh.
Sekarang masih cobain pasang TC dulu, dan memang cukup membantu tarikan di putaran bawah.
Selanjutnya udah beli tutup EGR, stabiliser link, dan extra fan Valeo. Tinggal pasang aja, semoga ada perubahan. Kalau memang jadi lebih enak, mobil mulai akan sering2 dipake biar gak cuman jadi garage queen :big_smile]
Kalau TC sebetulnya tidak merubah kurva power dan torsi, harusnya rpm bawahnya juga tdk berubah. Yang berubah hanya respon gasnya saja lebih cepat sesuai di set brp sensitivitasnya. Lebih responsif tapi juga dengan rpm yg lebih tinggi. Kalau remap kurva power dan torsi berubah melebar keatas dan kebawah. Dengan rpm yang sama power dan torsi lebih besar. Terasa sekali perubahan pas ditanjakan biasanya diatas 2000 rpm setelah remap bisa dibawah 2000 rpm. Sebelum pemasangan tutup EGR sebaiknya dibersihkan dulu jalur EGR dari EGR valve hingga intake manifold, pasti sudah kotor.
Done. Penampakan saluran EGR pemakaian 6.5th full dex.
Belum test jalan, jd belum tau ada perbedaan atau tidak nya.
Remap saya belum ada waktu bawa mobil nya, jd sementara belum dikerjakan. Thx sharing nya.. :big_deal:
Attachments
IMG-20221205-WA0033.jpg
IMG-20221205-WA0032.jpg
IMG-20221205-WA0014.jpg
IMG-20221205-WA0015.jpg
IMG-20221205-WA0012.jpg
IMG-20221205-WA0013.jpg
Dream as if you'll live forever
Live as if you'll die today
Post Reply