Mohon saran innova diesel tukar guling almaz rs?

Butuh saran untuk membeli kendaraan untuk pribadi, keluarga ataupun kerja? Silakan dibahas disini...

Moderators: F 272, b8099ok, ginting, FRD, artoodetoo, y_anjasrana

Post Reply
Clonz
Full Member of Senior Mechanic
Full Member of Senior Mechanic
Posts: 330
Joined: 17 Feb 2015, 09:23

Re: Mohon saran innova diesel tukar guling almaz rs?

Post by Clonz »

Terima kasih sebelumnya buat para om om warga sini, ternyata thread saya kok jadi heboh amat gini ya. mgkn karena topiknya ingin mengganti innova reborn 2gd diesel yang jadi primadona seindonesia dengan mobil lain.
dan mobil penggantinya kontroversial haha.

Saya ingin ceritakan aja panjang lebar dikit ya om om sekalian, kenapa kok saya bisa ada kepikiran ingin mengganti 2GD ini ke mobil kontroversial Almaz RS ini...

jadi beberapa tahun lalu saya pake CRV RE 2011 2.4 AT yang saya beli 2nd waktu itu.
saya cukup puas dengan mobil ini karena lebih mewah dari mobil sebelumnya suzuki SX4 2011 AT.
yaaa,mobil tidak ada yang sempurna, CRV RE ini kekurangannya menurut saya :
1. agak keras (dan sebelum dijual terakhir kali, semkain keras, mgkn shocknya udah mati)
2. berisik, road noise masuk kemana2 (katanya memang trademarknya honda), dan sayangnya saya ga coba ganti ban sebelum saya jual, waktu itu ban pake BS dueler ht.
3. boros walaupun udah pake pertamax terus sejak awal beli sampe dijual.
Akhirnya RE dijual karena mulai jajan, dan yg annoying terakhir, dia setir lari ke kiri terus, walaupun udah spooring, rotasi ban, ganti bushing, ganti shock, ganti tierod longtierod di bengkel spesialis (yg menjengkelkan adalah, beres nya saya tanyain ini mobil kenapa, mereka ga ngerti). Keluarga saya waktu itu 1 istri dan 1 anak saja, rada2 sayang sih RE dijual karena mereka merasa cukup nyaman dengan naikannya (stabil dan ga goyang2 limbung, meskipun rada mbanting karena keras)

nah berangkat dari situ, saya cari mobil pengganti, puter2, cari2 2nd dan new, yang masuk radar waktu itu : xtral t32 2nd, isuzu mux 2nd (dulu mgkn om ginting pernah sempet tau kalau saya tanya mobil itu di sini), all new ertiga, serta innova 2gd diesel new, (dan sempet voxy, tapi waktu itu masih over budget karena baru launch).
dan sembari memilih, waktu itu saya sampe coba2 mocin2, DFSK dan wuling, salah satunya almaz (belum RS) dan cortez.
DFSK saya not impressed sama sekali (maaf), sepertinya mobilnya campur sari, semacam 1 brand laptop keluarin produk yang 1 windows 8, satunya lagi windows 10, yg lain windows xp. jadi ga ada yang perfect, dan kurang mature.

anak dan istri waktu itu kesengsem cortez dan almaz waktu test drive. corteznya suka karena anak bisa "jalan2" di dalam mobil karena captain seatnya, dan saya sendiri drive cortez mayan cocok, mirip2 crv feelnya (bantingannya, lebih kedap, tapi not impressed dengan mesin dan transmisinya), almaz malah lebih mirip lagi ama RE (dan lebih empuk)
cuman akhirnya mocin saya tinggalkan karena ya, faktor yang udah disebutin oleh om om sekalian di sini : reliability dan resale value (ini salah satu faktor penting waktu itu dalam memilih mobil pengganti REnya)

pendek cerita, akhirnya temen2 dan keluarga lain, serta banyak masukan dari sana sini, semua condongnya ke Innova 2GD Diesel 2.4 G AT dan akhirnya saya ambil mobil itu beli dari baru (karena harga 2ndnya masih tinggi, dengan dikasih bonus kilometer yang tinggi pula hahaha), jadi ya mending beli baru. Walaupun dengan kurang sreg, karena ini mobil diesel pertama saya, kemudian saya dari dulu memang tidak suka toyota, apalagi mobil mainstreamnya dia (ortu punya innova bensin di rumah, dan saya jg mabok kalau disuruh naik mobil itu, nose dive waktu ngerem, kejambak waktu ngegas dikit, bikin mual), tapi karena tidak ada pilihan lain ya akhirnya dibelilah itu 2GD.

kenapa saya pilih tipe G? Waktu itu pertimbangannya :
1. Saya kira beda di ornamen interior dan dashboard aja --> dan salesnya jg ga ngerti bedanya apa G dan V
2. Harga lebih terjangkau (waktu itu beda 70-80jt)
3. Saya lihat mobil ini bisa diupgrade/dipermak dikit2 sehingga mirip dengan V atau dipermak di sektor lain sehingga better dengan V (misal audionya, atau bodykitnya, atau jok kulitnya)

Seiring jalannya waktu pake ini mobil, saya yang udah beberapa tahun kebiasaan naik mobil monokok lama2 gerah juga, antara lain :
1. limbungnya, yg ternyata setelah bawa innova ortu, baru kerasa kalau ini 2gd lebih parah lagi nose divenya
2. tarikannya kurang kontan kalau pake mode normal (dan eco apalagi), dibanding RE. kalau pake power mode, malah sruntulan susah ngaturnya.
3. transmisinya aneh, dan sering "gledak" waktu masuk mundur atau masuk D --> katanya normal oleh beres.
4. remnya ga pakem (untung punya saya ga getar)
5. ini subjektif sih karena memang saya ambil G --> interior plain dan minim fitur banget, lampu masih halogen, ga ada retart spion, dll dll. padahal ini mobil udah 350jt waktu itu, dan skrg udah menyentuh 400jt (sebelum ppnbm).
6. peredaman minim
7. kaca film dapat yang biasa banget dan bikin kabin jadi panas.
8. setir suka lari2 sendiri, dan kelewat ringan, juga waktu spooring susah cari centernya.
9. ban berasa kayak donat, dan agak horor kalau udah di tol hujan, ga hujan pun mau manuver selip2 udah feel horor kayak mau cemet bannya.
10. ac kompor, yg bikin bete tuh ac nya sering bikin kaca ngembun, dan kalau mau agak2 anget gitu ga bisa, dinginnn terus...
11. tenaga agak boyo di putaran tengah (2000am rpm) kalau di bawah sih enak tarikan njambak, tapi waktu di tengah dan pas tanjakan, kok kayak hilang tenaga.
12. ga irit2 amat, kalau jalan pelan2 sih mayan irit, tapi kalau udah dibawa agak kenceng dikit dia ga terlalu istimewa.
13. built quality jelek amat : pernah struntulan ama spion avanza, lgsg spions aya pecah, bodi peyok, cat ngelupas, tipis amat.... shock belom setahun lemes, disc brake tau sendiri, dll dll.

overall saya merasa saya keluarin duit segini (sori, kebiasaan beli mobil 2nd) tapi kok dapatnya ga enak semua (kabin panas, jok belom kulit, lampu ga terang, transmisi ga jelas, limbung, serta peredaman minim)

tapi sembari 2 tahun ini, mobil saya modif dikit2 dengan harapan bisa lebih aman, nyaman dan ganteng:
1. kasih jok semibekleed, yg apes nya saya pake mbtech camaro yg super panas, abis 3.5 jt kalao ga salah
2. audio saya kasih audio dari mobil lama, ya lumayan lah ada bassnya abis 3jt
3. HU saya ganti android tomiki 10inch biar bisa ala2 kekinian maps dan youtube di tengah layar. abis 7jt
4. kaki2 udah saya ceritain di atas kalau udah pernah ganti ban dan per + shock (ban pake michelin priumacy 4 235 50 r18, velg kw r18 saja, per ganti mulai dari eibach/tein/jamex, shock profender/jamex) tapi ga nemu kombinasi yang enak jadi mobil malah keras. --> untuk sektor kaki2 saya sebelum memutuskan unttuk ganti ban dan per+shock sudah coba punya temen yang pake spek mirip tapi innovanya tipe V, waktu diaplikasikan ke tipe G beda, ga nemu settingan yang bisa enak kayak V. ban velg abis 14, kaki2 10an kurang lebih
5. lainnya kosmetik seperti part luxury, bodykit, stoplamp (headlamp belom ganti, udah males mau ngoprek) mgkn abis 7-8jt
6. kasih peredam 1 layer aja, abis 4jutaan
7. oya bbm saya pake dexlite, dan dex, akhir2 ini banyak dex terus. oli pake delvac dan ptt 5w40.

nah setelah di kasih pernak pernik, yang dibilang banyak mgkn juga nggak bagi sebagian orang, tapi juga ga bisa dibilang dikit buat saya, tetep aja ini mobil kerasa ga enak.
yg paling bikin saya merasa gerah adalah : bantingan ga bisa enak, memang lebih mendingan sih kalau pake primacy4, tapi malah kelewat keras dan keluarga jadi teriak2 kalau kena jalan gelombang atau lubang. mau kenceng dikit di kec 60 atau 80km/h di kota aja saya sendiri sebagai driver jg merasa ga pede dalam arti merasa mobil ini udah ga bisa ngegrip enak di jalan, pasti penumpang akan merasa terombang-ambing di belakang. dan memang iya, anak saya udah kerasa ga nyaman.

banyak yang bilang bannya r18 itu terlalu tipis, jadi mending pake r17, tapi ya udah terlanjur.

nah sejak itu saya sempet kepikiran memang ini mobil gimana2 pun ga akan bisa enak naikannya (ladder frame vs monokok). Stelah abis duit segitu, kenapa kok dulu ga beli mobil yang udah fit dan proper aja sekalian ya.
jadi saya langsung stop aja modif2 (kaca film ga diapa2in walaupun panas, peredam jg udah 4jt aja, kaki2 balik standard dll, remap ? pingin sih, tapi takut efek ke belakangnya soalnya remap itu kan membuka potensi mesin digenjot hingga beberapa persen lebih tinggi drpd yg ditentukan pabrik, pasti akan menambah friction yang takutnya malah bikin mesin trouble lah dll (maaf saya awam tlg di koreksi atau dikasih masukan))
Dan skrg saya kuat2in pake mobil ini walaupun dengan kekurangan2nya. Ngebayangin mau keluar kota dengan bantingan mobil kayak gerobak menurut pantat saya (no offense) gini kok males ya.

Anak skrg udah 2, yg 1 juga udah mulai sekolah dan banyak aktivitas, jadi saya mulai ancang2 cari mobil kedua yg mana saya cari mobil yang agak kompak, tapi tetep 7 seater kalau bisa, tapi ga gede amat, dan irit serta biaya ga tinggi. sambil hunting2 dan memantau, lha kok tiba2 ada Almaz RS datang, udah gitu dikasih diskon khusus menyambut sikon PPnBM, di harga 360jt an dengan seabrek fitur, kemewahan, serta safety features (yang mana ga ada blas di innova).

Saya kepikiran: adanya ADAS itu bisa bikin nyetir lebih santai kayaknya ya, bisa menjaga mobil lebih aman ga keluar jalur, bisa rem sendiri ga telat, bisa cruise control adaptive, trus udah canggih pula, ada sunroof, udah 7 seater, trus dulu pernah TD juga kok kayaknya lebih enak naikannya dr innova (skrg belum TD lagi sih hehe)
nah dari situ aja, mencuat pemikiran apa enaknnya ini innova dituker ke almaz ya ? tapi ini masih wacana dan saya masih awam ama almaz ini, apalagi di kota kecil saya, masih jarang pemilik dan apalagi komunitasnya, oleh karena itu saya minta bantuan temen2 om2 SM sekalian yg beraneka ragam asalnya, mgkn lebih banyak tahu dari saya , terutama yang jadi ketakutan terbesar di mobcin : reliability dan durabilitynya. Untuk resale value sebenarnya tetep masuk dalam pertimbangan, cuman karena udah tiap hari kayak sedikit alergi naik 2gd, jadi saya kesampingkan dulu hahaha.

Begitu cerita saya, semoga ga capek mbacanya (karena saya ngetiknya ajak capek), kira2 rekomendasi dari om om sekalian apa ? terlepas dari wuling almaz yang kontroversial hahaha.

innova mgkn bukan mobil jelek, tapi not really buat saya sebenarnya, saya ga butuh mobil yang bisa buat angkut beras ber sak2 sampe ratusan kilo, atau masukin 7 orang tiap hari kayak travel/rental, mobil yang super irit bisa minum biosolar dan ngebut kayak racing car (nyetir kec 120-140 aja udah cukup mengerikan di innova dengan ban ecopianya, dan saya beli pertadex jg untungnya masih mampu), mobil jg ga mgkn dipake sampe 10 tahun atau lebih, apalagi yang tipe G saya punya ini boring amat dalemnya, pasti.

kriteria yang diinginkan :
1. lumayan lega mirip innova, terutama di baris kedua dan bagasi jangan dilupakan
2. naikan enak dan stabil ga limbung dan aneh kayak innova reborn
3. fitur juga mumpuni (sukur2 ada cruise control, serta safety features)
4. fit dan proper lah
5. 5 seater atau 7 seater is okay
6. di buat luar kota ga bikin cape dan mual.
7. kalau bisa jangan diesel lagi.
8. budget less than 400mil.
9. baru atau 2nd boleh.
10. interior ga parah2 amat

untuk om om yang rekomndasikan voxy, serena, crv, mazda dll terima kasih banget ya.
paling mengena di hati sih voxy kalau play safe.

terima kasih SM, semua saran dan masukan akan saya tampung, beberapa mobil kandidat lain juga saya tampung, belom tentu juga ini 2gd saya tuker guling apalagi lihat sharing dari rekan2 yang bikin almaz bisa overheat dll, bikin jadi ngeri. Ditunggu saran2 selanjutnya. salam.
HaykelAdityawarman
New Member of Senior Mechanic
New Member of Senior Mechanic
Posts: 134
Joined: 06 Mar 2019, 09:15
Location: Greater Jakarta
Daily Vehicle: 2015 Mitsubishi A03A 3A92 GLX MT

Re: Mohon saran innova diesel tukar guling almaz rs?

Post by HaykelAdityawarman »

Clonz wrote: 05 Apr 2021, 17:28 kriteria yang diinginkan :
1. lumayan lega mirip innova, terutama di baris kedua dan bagasi jangan dilupakan
2. naikan enak dan stabil ga limbung dan aneh kayak innova reborn
3. fitur juga mumpuni (sukur2 ada cruise control, serta safety features)
4. fit dan proper lah
5. 5 seater atau 7 seater is okay
6. di buat luar kota ga bikin cape dan mual.
7. kalau bisa jangan diesel lagi.
8. budget less than 400mil.
9. baru atau 2nd boleh.
10. interior ga parah2 amat

untuk om om yang rekomndasikan voxy, serena, crv, mazda dll terima kasih banget ya.
paling mengena di hati sih voxy kalau play safe.
Klo sebelumnya saya disini rekomendasi Oddyssey dan Mazda8, membaca cerita panjang om saya akan tetap rekomendasiin kedua mobil tsb krn memenuhi semua kriteria om. Atau klo mau diperlebar lagi, bisa juga lihat MPV lain dari Honda sama Mazda (Elysion, Mazda5, Biante, etc).

Bisa juga cobain merek eropa om. VW Tiguan atau Touareg kayaknya pilihan yang out of the box klo bosen yang itu2 aja. Klo lihat cerita om yang udah pernah kena ga enaknya bengkel resmi gimana dan biasa pake mobil seken, mestinya gamasalah dong dengan absennya bengkel resmi. Saya kurang tau bengkel spesialis di Surabaya, tapi masa iya kota kedua terbesar di Indonesia ga ada bengkel spesialis sama sekali? :D
Current: 2008 Mitsubishi CY4A 4B11 CVT

Others:
2020 2GD-FTV AT / 2019 PQ26-6C 1.2 TSI DSG / 2019 Kwid Climber AMT / 2013 GM2 L15A AT / 2003 E46 M54B25 AT
HaykelAdityawarman
New Member of Senior Mechanic
New Member of Senior Mechanic
Posts: 134
Joined: 06 Mar 2019, 09:15
Location: Greater Jakarta
Daily Vehicle: 2015 Mitsubishi A03A 3A92 GLX MT

Re: Mohon saran innova diesel tukar guling almaz rs?

Post by HaykelAdityawarman »

Andhyka wrote: 05 Apr 2021, 07:13 Innova dengan ban bawaannya memang limbung. Terus waktunya ganti ban saya coba Michelin Pilot Sport 4, dan ternyata pas banget dengan suspensi Innova. Limbungnya jauh berkurang dan empuknya dapat.

Coba deh Innova ganti ban dengan yang high performance. Karena suspensinya udah keempukan dikasih ban empuk jadi gampang limbung. Nah suspensi yang terlalu empuk dikasih ban high performance lumayan bisa ngimbangi.

Antara Innova G tukar guling dengan Almaz ya terserah TS. Innova G yg pre-FL memang saya rasa kopong banget dibandingkan Almaz yg berlimpahan fitur. Mungkin banyak pemilik Innova G atau LCGC kaget takjub masuk ke dalam mobil Almaz.
Numpang tanya om, Michelin PS4 nya ukuran berapa? Saya kira gaada buat ukuran Innova ini. Kepengen juga ganti ke PS4 krn menurut saya ini one of the best street tyres out there.
Current: 2008 Mitsubishi CY4A 4B11 CVT

Others:
2020 2GD-FTV AT / 2019 PQ26-6C 1.2 TSI DSG / 2019 Kwid Climber AMT / 2013 GM2 L15A AT / 2003 E46 M54B25 AT
erwinign
Member of Mechanic Engineer
Member of Mechanic Engineer
Posts: 2637
Joined: 19 Apr 2014, 10:45
Location: SRG

Re: Mohon saran innova diesel tukar guling almaz rs?

Post by erwinign »

Clonz wrote: 05 Apr 2021, 17:28 Terima kasih sebelumnya buat para om om warga sini, ternyata thread saya kok jadi heboh amat gini ya. mgkn karena topiknya ingin mengganti innova reborn 2gd diesel yang jadi primadona seindonesia dengan mobil lain.
dan mobil penggantinya kontroversial haha.

Saya ingin ceritakan aja panjang lebar dikit ya om om sekalian, kenapa kok saya bisa ada kepikiran ingin mengganti 2GD ini ke mobil kontroversial Almaz RS ini...

jadi beberapa tahun lalu saya pake CRV RE 2011 2.4 AT yang saya beli 2nd waktu itu.
saya cukup puas dengan mobil ini karena lebih mewah dari mobil sebelumnya suzuki SX4 2011 AT.
yaaa,mobil tidak ada yang sempurna, CRV RE ini kekurangannya menurut saya :
1. agak keras (dan sebelum dijual terakhir kali, semkain keras, mgkn shocknya udah mati)
2. berisik, road noise masuk kemana2 (katanya memang trademarknya honda), dan sayangnya saya ga coba ganti ban sebelum saya jual, waktu itu ban pake BS dueler ht.
3. boros walaupun udah pake pertamax terus sejak awal beli sampe dijual.
Akhirnya RE dijual karena mulai jajan, dan yg annoying terakhir, dia setir lari ke kiri terus, walaupun udah spooring, rotasi ban, ganti bushing, ganti shock, ganti tierod longtierod di bengkel spesialis (yg menjengkelkan adalah, beres nya saya tanyain ini mobil kenapa, mereka ga ngerti). Keluarga saya waktu itu 1 istri dan 1 anak saja, rada2 sayang sih RE dijual karena mereka merasa cukup nyaman dengan naikannya (stabil dan ga goyang2 limbung, meskipun rada mbanting karena keras)

nah berangkat dari situ, saya cari mobil pengganti, puter2, cari2 2nd dan new, yang masuk radar waktu itu : xtral t32 2nd, isuzu mux 2nd (dulu mgkn om ginting pernah sempet tau kalau saya tanya mobil itu di sini), all new ertiga, serta innova 2gd diesel new, (dan sempet voxy, tapi waktu itu masih over budget karena baru launch).
dan sembari memilih, waktu itu saya sampe coba2 mocin2, DFSK dan wuling, salah satunya almaz (belum RS) dan cortez.
DFSK saya not impressed sama sekali (maaf), sepertinya mobilnya campur sari, semacam 1 brand laptop keluarin produk yang 1 windows 8, satunya lagi windows 10, yg lain windows xp. jadi ga ada yang perfect, dan kurang mature.

anak dan istri waktu itu kesengsem cortez dan almaz waktu test drive. corteznya suka karena anak bisa "jalan2" di dalam mobil karena captain seatnya, dan saya sendiri drive cortez mayan cocok, mirip2 crv feelnya (bantingannya, lebih kedap, tapi not impressed dengan mesin dan transmisinya), almaz malah lebih mirip lagi ama RE (dan lebih empuk)
cuman akhirnya mocin saya tinggalkan karena ya, faktor yang udah disebutin oleh om om sekalian di sini : reliability dan resale value (ini salah satu faktor penting waktu itu dalam memilih mobil pengganti REnya)

pendek cerita, akhirnya temen2 dan keluarga lain, serta banyak masukan dari sana sini, semua condongnya ke Innova 2GD Diesel 2.4 G AT dan akhirnya saya ambil mobil itu beli dari baru (karena harga 2ndnya masih tinggi, dengan dikasih bonus kilometer yang tinggi pula hahaha), jadi ya mending beli baru. Walaupun dengan kurang sreg, karena ini mobil diesel pertama saya, kemudian saya dari dulu memang tidak suka toyota, apalagi mobil mainstreamnya dia (ortu punya innova bensin di rumah, dan saya jg mabok kalau disuruh naik mobil itu, nose dive waktu ngerem, kejambak waktu ngegas dikit, bikin mual), tapi karena tidak ada pilihan lain ya akhirnya dibelilah itu 2GD.

kenapa saya pilih tipe G? Waktu itu pertimbangannya :
1. Saya kira beda di ornamen interior dan dashboard aja --> dan salesnya jg ga ngerti bedanya apa G dan V
2. Harga lebih terjangkau (waktu itu beda 70-80jt)
3. Saya lihat mobil ini bisa diupgrade/dipermak dikit2 sehingga mirip dengan V atau dipermak di sektor lain sehingga better dengan V (misal audionya, atau bodykitnya, atau jok kulitnya)

Seiring jalannya waktu pake ini mobil, saya yang udah beberapa tahun kebiasaan naik mobil monokok lama2 gerah juga, antara lain :
1. limbungnya, yg ternyata setelah bawa innova ortu, baru kerasa kalau ini 2gd lebih parah lagi nose divenya
2. tarikannya kurang kontan kalau pake mode normal (dan eco apalagi), dibanding RE. kalau pake power mode, malah sruntulan susah ngaturnya.
3. transmisinya aneh, dan sering "gledak" waktu masuk mundur atau masuk D --> katanya normal oleh beres.
4. remnya ga pakem (untung punya saya ga getar)
5. ini subjektif sih karena memang saya ambil G --> interior plain dan minim fitur banget, lampu masih halogen, ga ada retart spion, dll dll. padahal ini mobil udah 350jt waktu itu, dan skrg udah menyentuh 400jt (sebelum ppnbm).
6. peredaman minim
7. kaca film dapat yang biasa banget dan bikin kabin jadi panas.
8. setir suka lari2 sendiri, dan kelewat ringan, juga waktu spooring susah cari centernya.
9. ban berasa kayak donat, dan agak horor kalau udah di tol hujan, ga hujan pun mau manuver selip2 udah feel horor kayak mau cemet bannya.
10. ac kompor, yg bikin bete tuh ac nya sering bikin kaca ngembun, dan kalau mau agak2 anget gitu ga bisa, dinginnn terus...
11. tenaga agak boyo di putaran tengah (2000am rpm) kalau di bawah sih enak tarikan njambak, tapi waktu di tengah dan pas tanjakan, kok kayak hilang tenaga.
12. ga irit2 amat, kalau jalan pelan2 sih mayan irit, tapi kalau udah dibawa agak kenceng dikit dia ga terlalu istimewa.
13. built quality jelek amat : pernah struntulan ama spion avanza, lgsg spions aya pecah, bodi peyok, cat ngelupas, tipis amat.... shock belom setahun lemes, disc brake tau sendiri, dll dll.

overall saya merasa saya keluarin duit segini (sori, kebiasaan beli mobil 2nd) tapi kok dapatnya ga enak semua (kabin panas, jok belom kulit, lampu ga terang, transmisi ga jelas, limbung, serta peredaman minim)

tapi sembari 2 tahun ini, mobil saya modif dikit2 dengan harapan bisa lebih aman, nyaman dan ganteng:
1. kasih jok semibekleed, yg apes nya saya pake mbtech camaro yg super panas, abis 3.5 jt kalao ga salah
2. audio saya kasih audio dari mobil lama, ya lumayan lah ada bassnya abis 3jt
3. HU saya ganti android tomiki 10inch biar bisa ala2 kekinian maps dan youtube di tengah layar. abis 7jt
4. kaki2 udah saya ceritain di atas kalau udah pernah ganti ban dan per + shock (ban pake michelin priumacy 4 235 50 r18, velg kw r18 saja, per ganti mulai dari eibach/tein/jamex, shock profender/jamex) tapi ga nemu kombinasi yang enak jadi mobil malah keras. --> untuk sektor kaki2 saya sebelum memutuskan unttuk ganti ban dan per+shock sudah coba punya temen yang pake spek mirip tapi innovanya tipe V, waktu diaplikasikan ke tipe G beda, ga nemu settingan yang bisa enak kayak V. ban velg abis 14, kaki2 10an kurang lebih
5. lainnya kosmetik seperti part luxury, bodykit, stoplamp (headlamp belom ganti, udah males mau ngoprek) mgkn abis 7-8jt
6. kasih peredam 1 layer aja, abis 4jutaan
7. oya bbm saya pake dexlite, dan dex, akhir2 ini banyak dex terus. oli pake delvac dan ptt 5w40.

nah setelah di kasih pernak pernik, yang dibilang banyak mgkn juga nggak bagi sebagian orang, tapi juga ga bisa dibilang dikit buat saya, tetep aja ini mobil kerasa ga enak.
yg paling bikin saya merasa gerah adalah : bantingan ga bisa enak, memang lebih mendingan sih kalau pake primacy4, tapi malah kelewat keras dan keluarga jadi teriak2 kalau kena jalan gelombang atau lubang. mau kenceng dikit di kec 60 atau 80km/h di kota aja saya sendiri sebagai driver jg merasa ga pede dalam arti merasa mobil ini udah ga bisa ngegrip enak di jalan, pasti penumpang akan merasa terombang-ambing di belakang. dan memang iya, anak saya udah kerasa ga nyaman.

banyak yang bilang bannya r18 itu terlalu tipis, jadi mending pake r17, tapi ya udah terlanjur.

nah sejak itu saya sempet kepikiran memang ini mobil gimana2 pun ga akan bisa enak naikannya (ladder frame vs monokok). Stelah abis duit segitu, kenapa kok dulu ga beli mobil yang udah fit dan proper aja sekalian ya.
jadi saya langsung stop aja modif2 (kaca film ga diapa2in walaupun panas, peredam jg udah 4jt aja, kaki2 balik standard dll, remap ? pingin sih, tapi takut efek ke belakangnya soalnya remap itu kan membuka potensi mesin digenjot hingga beberapa persen lebih tinggi drpd yg ditentukan pabrik, pasti akan menambah friction yang takutnya malah bikin mesin trouble lah dll (maaf saya awam tlg di koreksi atau dikasih masukan))
Dan skrg saya kuat2in pake mobil ini walaupun dengan kekurangan2nya. Ngebayangin mau keluar kota dengan bantingan mobil kayak gerobak menurut pantat saya (no offense) gini kok males ya.

Anak skrg udah 2, yg 1 juga udah mulai sekolah dan banyak aktivitas, jadi saya mulai ancang2 cari mobil kedua yg mana saya cari mobil yang agak kompak, tapi tetep 7 seater kalau bisa, tapi ga gede amat, dan irit serta biaya ga tinggi. sambil hunting2 dan memantau, lha kok tiba2 ada Almaz RS datang, udah gitu dikasih diskon khusus menyambut sikon PPnBM, di harga 360jt an dengan seabrek fitur, kemewahan, serta safety features (yang mana ga ada blas di innova).

Saya kepikiran: adanya ADAS itu bisa bikin nyetir lebih santai kayaknya ya, bisa menjaga mobil lebih aman ga keluar jalur, bisa rem sendiri ga telat, bisa cruise control adaptive, trus udah canggih pula, ada sunroof, udah 7 seater, trus dulu pernah TD juga kok kayaknya lebih enak naikannya dr innova (skrg belum TD lagi sih hehe)
nah dari situ aja, mencuat pemikiran apa enaknnya ini innova dituker ke almaz ya ? tapi ini masih wacana dan saya masih awam ama almaz ini, apalagi di kota kecil saya, masih jarang pemilik dan apalagi komunitasnya, oleh karena itu saya minta bantuan temen2 om2 SM sekalian yg beraneka ragam asalnya, mgkn lebih banyak tahu dari saya , terutama yang jadi ketakutan terbesar di mobcin : reliability dan durabilitynya. Untuk resale value sebenarnya tetep masuk dalam pertimbangan, cuman karena udah tiap hari kayak sedikit alergi naik 2gd, jadi saya kesampingkan dulu hahaha.

Begitu cerita saya, semoga ga capek mbacanya (karena saya ngetiknya ajak capek), kira2 rekomendasi dari om om sekalian apa ? terlepas dari wuling almaz yang kontroversial hahaha.

innova mgkn bukan mobil jelek, tapi not really buat saya sebenarnya, saya ga butuh mobil yang bisa buat angkut beras ber sak2 sampe ratusan kilo, atau masukin 7 orang tiap hari kayak travel/rental, mobil yang super irit bisa minum biosolar dan ngebut kayak racing car (nyetir kec 120-140 aja udah cukup mengerikan di innova dengan ban ecopianya, dan saya beli pertadex jg untungnya masih mampu), mobil jg ga mgkn dipake sampe 10 tahun atau lebih, apalagi yang tipe G saya punya ini boring amat dalemnya, pasti.

kriteria yang diinginkan :
1. lumayan lega mirip innova, terutama di baris kedua dan bagasi jangan dilupakan
2. naikan enak dan stabil ga limbung dan aneh kayak innova reborn
3. fitur juga mumpuni (sukur2 ada cruise control, serta safety features)
4. fit dan proper lah
5. 5 seater atau 7 seater is okay
6. di buat luar kota ga bikin cape dan mual.
7. kalau bisa jangan diesel lagi.
8. budget less than 400mil.
9. baru atau 2nd boleh.
10. interior ga parah2 amat

untuk om om yang rekomndasikan voxy, serena, crv, mazda dll terima kasih banget ya.
paling mengena di hati sih voxy kalau play safe.

terima kasih SM, semua saran dan masukan akan saya tampung, beberapa mobil kandidat lain juga saya tampung, belom tentu juga ini 2gd saya tuker guling apalagi lihat sharing dari rekan2 yang bikin almaz bisa overheat dll, bikin jadi ngeri. Ditunggu saran2 selanjutnya. salam.
Maap om, kl bole kasih masukan ada kriteria spesifik lainnya ndak yg berkaitan sama domisili om? Kl memang daerah sih ya saya merem toyota yg akomodasinya mirip innova = voxy
Don't Judge The Book By It's Cover
Clonz
Full Member of Senior Mechanic
Full Member of Senior Mechanic
Posts: 330
Joined: 17 Feb 2015, 09:23

Re: Mohon saran innova diesel tukar guling almaz rs?

Post by Clonz »

erwinign wrote:
Clonz wrote: 05 Apr 2021, 17:28 Terima kasih sebelumnya buat para om om warga sini, ternyata thread saya kok jadi heboh amat gini ya. mgkn karena topiknya ingin mengganti innova reborn 2gd diesel yang jadi primadona seindonesia dengan mobil lain.
dan mobil penggantinya kontroversial haha.

Saya ingin ceritakan aja panjang lebar dikit ya om om sekalian, kenapa kok saya bisa ada kepikiran ingin mengganti 2GD ini ke mobil kontroversial Almaz RS ini...

jadi beberapa tahun lalu saya pake CRV RE 2011 2.4 AT yang saya beli 2nd waktu itu.
saya cukup puas dengan mobil ini karena lebih mewah dari mobil sebelumnya suzuki SX4 2011 AT.
yaaa,mobil tidak ada yang sempurna, CRV RE ini kekurangannya menurut saya :
1. agak keras (dan sebelum dijual terakhir kali, semkain keras, mgkn shocknya udah mati)
2. berisik, road noise masuk kemana2 (katanya memang trademarknya honda), dan sayangnya saya ga coba ganti ban sebelum saya jual, waktu itu ban pake BS dueler ht.
3. boros walaupun udah pake pertamax terus sejak awal beli sampe dijual.
Akhirnya RE dijual karena mulai jajan, dan yg annoying terakhir, dia setir lari ke kiri terus, walaupun udah spooring, rotasi ban, ganti bushing, ganti shock, ganti tierod longtierod di bengkel spesialis (yg menjengkelkan adalah, beres nya saya tanyain ini mobil kenapa, mereka ga ngerti). Keluarga saya waktu itu 1 istri dan 1 anak saja, rada2 sayang sih RE dijual karena mereka merasa cukup nyaman dengan naikannya (stabil dan ga goyang2 limbung, meskipun rada mbanting karena keras)

nah berangkat dari situ, saya cari mobil pengganti, puter2, cari2 2nd dan new, yang masuk radar waktu itu : xtral t32 2nd, isuzu mux 2nd (dulu mgkn om ginting pernah sempet tau kalau saya tanya mobil itu di sini), all new ertiga, serta innova 2gd diesel new, (dan sempet voxy, tapi waktu itu masih over budget karena baru launch).
dan sembari memilih, waktu itu saya sampe coba2 mocin2, DFSK dan wuling, salah satunya almaz (belum RS) dan cortez.
DFSK saya not impressed sama sekali (maaf), sepertinya mobilnya campur sari, semacam 1 brand laptop keluarin produk yang 1 windows 8, satunya lagi windows 10, yg lain windows xp. jadi ga ada yang perfect, dan kurang mature.

anak dan istri waktu itu kesengsem cortez dan almaz waktu test drive. corteznya suka karena anak bisa "jalan2" di dalam mobil karena captain seatnya, dan saya sendiri drive cortez mayan cocok, mirip2 crv feelnya (bantingannya, lebih kedap, tapi not impressed dengan mesin dan transmisinya), almaz malah lebih mirip lagi ama RE (dan lebih empuk)
cuman akhirnya mocin saya tinggalkan karena ya, faktor yang udah disebutin oleh om om sekalian di sini : reliability dan resale value (ini salah satu faktor penting waktu itu dalam memilih mobil pengganti REnya)

pendek cerita, akhirnya temen2 dan keluarga lain, serta banyak masukan dari sana sini, semua condongnya ke Innova 2GD Diesel 2.4 G AT dan akhirnya saya ambil mobil itu beli dari baru (karena harga 2ndnya masih tinggi, dengan dikasih bonus kilometer yang tinggi pula hahaha), jadi ya mending beli baru. Walaupun dengan kurang sreg, karena ini mobil diesel pertama saya, kemudian saya dari dulu memang tidak suka toyota, apalagi mobil mainstreamnya dia (ortu punya innova bensin di rumah, dan saya jg mabok kalau disuruh naik mobil itu, nose dive waktu ngerem, kejambak waktu ngegas dikit, bikin mual), tapi karena tidak ada pilihan lain ya akhirnya dibelilah itu 2GD.

kenapa saya pilih tipe G? Waktu itu pertimbangannya :
1. Saya kira beda di ornamen interior dan dashboard aja --> dan salesnya jg ga ngerti bedanya apa G dan V
2. Harga lebih terjangkau (waktu itu beda 70-80jt)
3. Saya lihat mobil ini bisa diupgrade/dipermak dikit2 sehingga mirip dengan V atau dipermak di sektor lain sehingga better dengan V (misal audionya, atau bodykitnya, atau jok kulitnya)

Seiring jalannya waktu pake ini mobil, saya yang udah beberapa tahun kebiasaan naik mobil monokok lama2 gerah juga, antara lain :
1. limbungnya, yg ternyata setelah bawa innova ortu, baru kerasa kalau ini 2gd lebih parah lagi nose divenya
2. tarikannya kurang kontan kalau pake mode normal (dan eco apalagi), dibanding RE. kalau pake power mode, malah sruntulan susah ngaturnya.
3. transmisinya aneh, dan sering "gledak" waktu masuk mundur atau masuk D --> katanya normal oleh beres.
4. remnya ga pakem (untung punya saya ga getar)
5. ini subjektif sih karena memang saya ambil G --> interior plain dan minim fitur banget, lampu masih halogen, ga ada retart spion, dll dll. padahal ini mobil udah 350jt waktu itu, dan skrg udah menyentuh 400jt (sebelum ppnbm).
6. peredaman minim
7. kaca film dapat yang biasa banget dan bikin kabin jadi panas.
8. setir suka lari2 sendiri, dan kelewat ringan, juga waktu spooring susah cari centernya.
9. ban berasa kayak donat, dan agak horor kalau udah di tol hujan, ga hujan pun mau manuver selip2 udah feel horor kayak mau cemet bannya.
10. ac kompor, yg bikin bete tuh ac nya sering bikin kaca ngembun, dan kalau mau agak2 anget gitu ga bisa, dinginnn terus...
11. tenaga agak boyo di putaran tengah (2000am rpm) kalau di bawah sih enak tarikan njambak, tapi waktu di tengah dan pas tanjakan, kok kayak hilang tenaga.
12. ga irit2 amat, kalau jalan pelan2 sih mayan irit, tapi kalau udah dibawa agak kenceng dikit dia ga terlalu istimewa.
13. built quality jelek amat : pernah struntulan ama spion avanza, lgsg spions aya pecah, bodi peyok, cat ngelupas, tipis amat.... shock belom setahun lemes, disc brake tau sendiri, dll dll.

overall saya merasa saya keluarin duit segini (sori, kebiasaan beli mobil 2nd) tapi kok dapatnya ga enak semua (kabin panas, jok belom kulit, lampu ga terang, transmisi ga jelas, limbung, serta peredaman minim)

tapi sembari 2 tahun ini, mobil saya modif dikit2 dengan harapan bisa lebih aman, nyaman dan ganteng:
1. kasih jok semibekleed, yg apes nya saya pake mbtech camaro yg super panas, abis 3.5 jt kalao ga salah
2. audio saya kasih audio dari mobil lama, ya lumayan lah ada bassnya abis 3jt
3. HU saya ganti android tomiki 10inch biar bisa ala2 kekinian maps dan youtube di tengah layar. abis 7jt
4. kaki2 udah saya ceritain di atas kalau udah pernah ganti ban dan per + shock (ban pake michelin priumacy 4 235 50 r18, velg kw r18 saja, per ganti mulai dari eibach/tein/jamex, shock profender/jamex) tapi ga nemu kombinasi yang enak jadi mobil malah keras. --> untuk sektor kaki2 saya sebelum memutuskan unttuk ganti ban dan per+shock sudah coba punya temen yang pake spek mirip tapi innovanya tipe V, waktu diaplikasikan ke tipe G beda, ga nemu settingan yang bisa enak kayak V. ban velg abis 14, kaki2 10an kurang lebih
5. lainnya kosmetik seperti part luxury, bodykit, stoplamp (headlamp belom ganti, udah males mau ngoprek) mgkn abis 7-8jt
6. kasih peredam 1 layer aja, abis 4jutaan
7. oya bbm saya pake dexlite, dan dex, akhir2 ini banyak dex terus. oli pake delvac dan ptt 5w40.

nah setelah di kasih pernak pernik, yang dibilang banyak mgkn juga nggak bagi sebagian orang, tapi juga ga bisa dibilang dikit buat saya, tetep aja ini mobil kerasa ga enak.
yg paling bikin saya merasa gerah adalah : bantingan ga bisa enak, memang lebih mendingan sih kalau pake primacy4, tapi malah kelewat keras dan keluarga jadi teriak2 kalau kena jalan gelombang atau lubang. mau kenceng dikit di kec 60 atau 80km/h di kota aja saya sendiri sebagai driver jg merasa ga pede dalam arti merasa mobil ini udah ga bisa ngegrip enak di jalan, pasti penumpang akan merasa terombang-ambing di belakang. dan memang iya, anak saya udah kerasa ga nyaman.

banyak yang bilang bannya r18 itu terlalu tipis, jadi mending pake r17, tapi ya udah terlanjur.

nah sejak itu saya sempet kepikiran memang ini mobil gimana2 pun ga akan bisa enak naikannya (ladder frame vs monokok). Stelah abis duit segitu, kenapa kok dulu ga beli mobil yang udah fit dan proper aja sekalian ya.
jadi saya langsung stop aja modif2 (kaca film ga diapa2in walaupun panas, peredam jg udah 4jt aja, kaki2 balik standard dll, remap ? pingin sih, tapi takut efek ke belakangnya soalnya remap itu kan membuka potensi mesin digenjot hingga beberapa persen lebih tinggi drpd yg ditentukan pabrik, pasti akan menambah friction yang takutnya malah bikin mesin trouble lah dll (maaf saya awam tlg di koreksi atau dikasih masukan))
Dan skrg saya kuat2in pake mobil ini walaupun dengan kekurangan2nya. Ngebayangin mau keluar kota dengan bantingan mobil kayak gerobak menurut pantat saya (no offense) gini kok males ya.

Anak skrg udah 2, yg 1 juga udah mulai sekolah dan banyak aktivitas, jadi saya mulai ancang2 cari mobil kedua yg mana saya cari mobil yang agak kompak, tapi tetep 7 seater kalau bisa, tapi ga gede amat, dan irit serta biaya ga tinggi. sambil hunting2 dan memantau, lha kok tiba2 ada Almaz RS datang, udah gitu dikasih diskon khusus menyambut sikon PPnBM, di harga 360jt an dengan seabrek fitur, kemewahan, serta safety features (yang mana ga ada blas di innova).

Saya kepikiran: adanya ADAS itu bisa bikin nyetir lebih santai kayaknya ya, bisa menjaga mobil lebih aman ga keluar jalur, bisa rem sendiri ga telat, bisa cruise control adaptive, trus udah canggih pula, ada sunroof, udah 7 seater, trus dulu pernah TD juga kok kayaknya lebih enak naikannya dr innova (skrg belum TD lagi sih hehe)
nah dari situ aja, mencuat pemikiran apa enaknnya ini innova dituker ke almaz ya ? tapi ini masih wacana dan saya masih awam ama almaz ini, apalagi di kota kecil saya, masih jarang pemilik dan apalagi komunitasnya, oleh karena itu saya minta bantuan temen2 om2 SM sekalian yg beraneka ragam asalnya, mgkn lebih banyak tahu dari saya , terutama yang jadi ketakutan terbesar di mobcin : reliability dan durabilitynya. Untuk resale value sebenarnya tetep masuk dalam pertimbangan, cuman karena udah tiap hari kayak sedikit alergi naik 2gd, jadi saya kesampingkan dulu hahaha.

Begitu cerita saya, semoga ga capek mbacanya (karena saya ngetiknya ajak capek), kira2 rekomendasi dari om om sekalian apa ? terlepas dari wuling almaz yang kontroversial hahaha.

innova mgkn bukan mobil jelek, tapi not really buat saya sebenarnya, saya ga butuh mobil yang bisa buat angkut beras ber sak2 sampe ratusan kilo, atau masukin 7 orang tiap hari kayak travel/rental, mobil yang super irit bisa minum biosolar dan ngebut kayak racing car (nyetir kec 120-140 aja udah cukup mengerikan di innova dengan ban ecopianya, dan saya beli pertadex jg untungnya masih mampu), mobil jg ga mgkn dipake sampe 10 tahun atau lebih, apalagi yang tipe G saya punya ini boring amat dalemnya, pasti.

kriteria yang diinginkan :
1. lumayan lega mirip innova, terutama di baris kedua dan bagasi jangan dilupakan
2. naikan enak dan stabil ga limbung dan aneh kayak innova reborn
3. fitur juga mumpuni (sukur2 ada cruise control, serta safety features)
4. fit dan proper lah
5. 5 seater atau 7 seater is okay
6. di buat luar kota ga bikin cape dan mual.
7. kalau bisa jangan diesel lagi.
8. budget less than 400mil.
9. baru atau 2nd boleh.
10. interior ga parah2 amat

untuk om om yang rekomndasikan voxy, serena, crv, mazda dll terima kasih banget ya.
paling mengena di hati sih voxy kalau play safe.

terima kasih SM, semua saran dan masukan akan saya tampung, beberapa mobil kandidat lain juga saya tampung, belom tentu juga ini 2gd saya tuker guling apalagi lihat sharing dari rekan2 yang bikin almaz bisa overheat dll, bikin jadi ngeri. Ditunggu saran2 selanjutnya. salam.
Maap om, kl bole kasih masukan ada kriteria spesifik lainnya ndak yg berkaitan sama domisili om? Kl memang daerah sih ya saya merem toyota yg akomodasinya mirip innova = voxy
Karena saya di jatim malang,
Mazda
Hyundai
Eropa2
Kayaknya skip om, ga ada showroomnya haha.
Malah di sini yg terbaru buka wuling dfsk ama MG

Clonz
Full Member of Senior Mechanic
Full Member of Senior Mechanic
Posts: 330
Joined: 17 Feb 2015, 09:23

Re: Mohon saran innova diesel tukar guling almaz rs?

Post by Clonz »

HaykelAdityawarman wrote:
Clonz wrote: 05 Apr 2021, 17:28 kriteria yang diinginkan :
1. lumayan lega mirip innova, terutama di baris kedua dan bagasi jangan dilupakan
2. naikan enak dan stabil ga limbung dan aneh kayak innova reborn
3. fitur juga mumpuni (sukur2 ada cruise control, serta safety features)
4. fit dan proper lah
5. 5 seater atau 7 seater is okay
6. di buat luar kota ga bikin cape dan mual.
7. kalau bisa jangan diesel lagi.
8. budget less than 400mil.
9. baru atau 2nd boleh.
10. interior ga parah2 amat

untuk om om yang rekomndasikan voxy, serena, crv, mazda dll terima kasih banget ya.
paling mengena di hati sih voxy kalau play safe.
Klo sebelumnya saya disini rekomendasi Oddyssey dan Mazda8, membaca cerita panjang om saya akan tetap rekomendasiin kedua mobil tsb krn memenuhi semua kriteria om. Atau klo mau diperlebar lagi, bisa juga lihat MPV lain dari Honda sama Mazda (Elysion, Mazda5, Biante, etc).

Bisa juga cobain merek eropa om. VW Tiguan atau Touareg kayaknya pilihan yang out of the box klo bosen yang itu2 aja. Klo lihat cerita om yang udah pernah kena ga enaknya bengkel resmi gimana dan biasa pake mobil seken, mestinya gamasalah dong dengan absennya bengkel resmi. Saya kurang tau bengkel spesialis di Surabaya, tapi masa iya kota kedua terbesar di Indonesia ga ada bengkel spesialis sama sekali? :D
Oddyssey noted om. Saya tampung. Pilihannya milih yg tahun berapa ya om?

Oya saya di malang, lebih kecil lg drpd surabaya haha.

User avatar
sintoni
Full Member of Mechanic Engineer
Full Member of Mechanic Engineer
Posts: 3664
Joined: 05 Jun 2014, 20:03
Daily Vehicle: Dakar 2014

Re: Mohon saran innova diesel tukar guling almaz rs?

Post by sintoni »

CRV Turbo seken mungkin dapat ya..

Atau kalau ga sih beli Yasir baru aja , menurut ane Hatchback paling oke sekarang ini, apalg bilangnya kelemahan utama: radius putar udah dibenerin.
Clonz
Full Member of Senior Mechanic
Full Member of Senior Mechanic
Posts: 330
Joined: 17 Feb 2015, 09:23

Re: Mohon saran innova diesel tukar guling almaz rs?

Post by Clonz »

sintoni wrote:CRV Turbo seken mungkin dapat ya..

Atau kalau ga sih beli Yasir baru aja , menurut ane Hatchback paling oke sekarang ini, apalg bilangnya kelemahan utama: radius putar udah dibenerin.
Siyapp. Noted om. Kalau crv turbo 2017 keluaranpertama worthed ga om? I mean, keluaran pertama ga banyak trouble?

Yasir kekecilen om hahaha. Thanks sarannya anyway
User avatar
sintoni
Full Member of Mechanic Engineer
Full Member of Mechanic Engineer
Posts: 3664
Joined: 05 Jun 2014, 20:03
Daily Vehicle: Dakar 2014

Re: Mohon saran innova diesel tukar guling almaz rs?

Post by sintoni »

Clonz wrote: 05 Apr 2021, 18:09
sintoni wrote:CRV Turbo seken mungkin dapat ya..

Atau kalau ga sih beli Yasir baru aja , menurut ane Hatchback paling oke sekarang ini, apalg bilangnya kelemahan utama: radius putar udah dibenerin.
Siyapp. Noted om. Kalau crv turbo 2017 keluaranpertama worthed ga om? I mean, keluaran pertama ga banyak trouble?

Yasir kekecilen om hahaha. Thanks sarannya anyway
Yasir dalamnya lumayan luas loh om..

Kalau CRV Turbo ga bisa komen soalnya ga pernah punya, cuma orang2 suka ngmg BQ sama road noise.

Kalau ga sih bisa HRV atau Xtrail T32, bekasnya menggiurkan..
Clonz
Full Member of Senior Mechanic
Full Member of Senior Mechanic
Posts: 330
Joined: 17 Feb 2015, 09:23

Re: Mohon saran innova diesel tukar guling almaz rs?

Post by Clonz »

sintoni wrote:
Clonz wrote: 05 Apr 2021, 18:09
sintoni wrote:CRV Turbo seken mungkin dapat ya..

Atau kalau ga sih beli Yasir baru aja , menurut ane Hatchback paling oke sekarang ini, apalg bilangnya kelemahan utama: radius putar udah dibenerin.
Siyapp. Noted om. Kalau crv turbo 2017 keluaranpertama worthed ga om? I mean, keluaran pertama ga banyak trouble?

Yasir kekecilen om hahaha. Thanks sarannya anyway
Yasir dalamnya lumayan luas loh om..

Kalau CRV Turbo ga bisa komen soalnya ga pernah punya, cuma orang2 suka ngmg BQ sama road noise.

Kalau ga sih bisa HRV atau Xtrail T32, bekasnya menggiurkan..
Yaris ada temen yg pny, buat perlengkapan bayi ga cukup om. Dan kurang tinggi kabinnya, jadi otomatis bagasi kekecilan sih.

Setuju T32 om. Inceran jg. Cuman katanya CVTnya kalau udah umur bisa jebol? Dan ATPM nya udah kembut2?
Poporing
Member of Senior Mechanic
Member of Senior Mechanic
Posts: 283
Joined: 14 Jun 2020, 13:46
Location: Jkt
Daily Vehicle: honda

Re: Mohon saran innova diesel tukar guling almaz rs?

Post by Poporing »

Clonz wrote: 05 Apr 2021, 17:28
kriteria yang diinginkan :
1. lumayan lega mirip innova, terutama di baris kedua dan bagasi jangan dilupakan
2. naikan enak dan stabil ga limbung dan aneh kayak innova reborn
3. fitur juga mumpuni (sukur2 ada cruise control, serta safety features)
4. fit dan proper lah
5. 5 seater atau 7 seater is okay
6. di buat luar kota ga bikin cape dan mual.
7. kalau bisa jangan diesel lagi.
8. budget less than 400mil.
9. baru atau 2nd boleh.
10. interior ga parah2 amat

untuk om om yang rekomndasikan voxy, serena, crv, mazda dll terima kasih banget ya.
paling mengena di hati sih voxy kalau play safe.

terima kasih SM, semua saran dan masukan akan saya tampung, beberapa mobil kandidat lain juga saya tampung, belom tentu juga ini 2gd saya tuker guling apalagi lihat sharing dari rekan2 yang bikin almaz bisa overheat dll, bikin jadi ngeri. Ditunggu saran2 selanjutnya. salam.
waduh... daripada kzl terus begitu, ya emang bagusnya dilepas sih. haha
kalo pikiran saya stlh baca post om, ya mgkn balik lg ke crv 1.5T... tambahin peredam deh..

tp kalo saya pribadi sih, mgkn ttp stay di inopa...
kmrn2 pernah bawa inopa ribon v bensin m/t rental dari pekanbaru ke medan, kayaknya sasis tangga paling pas ngadepin jalan yg ga gitu mulus....
sy ampe ragu bawa monokok kesana. haha
rakyatwkwkland
New Member of Senior Mechanic
New Member of Senior Mechanic
Posts: 147
Joined: 01 Sep 2019, 16:45
Location: Jekardah
Daily Vehicle: K15B-4AT

Re: Mohon saran innova diesel tukar guling almaz rs?

Post by rakyatwkwkland »

Melihat cerita panjangnya oom TS dan ternyata pernah beli mobil bekas...

Ane izin ngasih saran nyeleneh lagi, mohon maaf kalo kurang berkenan. Kalo ente masih ragu sama Malaz tapi ngebet nyobain, kenapa ente ga ambil bekas aja? Toh ente udah punya pengalaman ambil bekas kan? Ane lokit di oeleks Malaz seken dah dapet di kisaran 200-250 tuh yg keluaran awal. Mayan kan, kalo ternyata di masa depan ente gak cocok dengan Malaz entah karena driving feelnya atau amit2 ternyata unit yg ente dapet bermasalah, tinggal lempar lagi aja. Rasa2nya brand new vs janda muda depresiasinya masih lebih mending janda muda. Jadi mau ngelepasnya lagi pun juga gak sayang2 amat.

Izin ngasih saran yang lebih out of topic lagi, ambil cortez seken yang masih enjin 1.8. Less tech less trouble harusnya. Harga juga lebih murah, under 200 mio. Tapi baek2 nanti kalo ente kurang cocok dengan amt nya.

Kalo saran yang mainstream, voxy atau serena aja. Voxy nik awal udah dapet tuh kisaran 350 mio. Serena bahkan ane iseng ngintip kat oeleks di 350 mio ada 2 iklan yang ngelepas c27 harga segitu, 1 tipe x 1 lagi hws. Menarik banget tuh.

Happy hunting oom! Inget moto beberapa sesepu SM : suka, sikat, senang! :big_smoking:
Yang beli mobil juga ente kan, bukan netijen maha benar dengan segala cuitannya, pengey, atau haters, so ikutin kata hati ente aja. Kita2 netijen di sini cuma bisa kasih masukan. :big_grin:
gwsecretc
Full Member of Junior Mechanic
Full Member of Junior Mechanic
Posts: 69
Joined: 09 Feb 2017, 13:54
Location: Palembang

Re: Mohon saran innova diesel tukar guling almaz rs?

Post by gwsecretc »

Halo om clonz, nubi mau kasi sedikit saran aja buat anki 2gd om, tapi ini subjektif saya soal limbung, saya ganti ban ke ukuran 215/65r16 dg bs turanza t005a limbung berkurang jauh, empuk juga masih dapat. Semua dengan shock std. Soal tarikan kalo udah remap (di tempat yang bener) menurut saya cukup oke kok buat sehari”. Anki 2gd ini termasuk yang oke buat tarikan low mid rpm nya, hi rpm emang rada ngempos.

Kalo om masih belum puas dengan anki, dan karena om ex user crv re, mungkin boleh lirik crv 1.5 tp. Ini mobil juga enak, suspensi lembut namun tidak terlalu limbung. Tapi turbo lag rada kerasa, tapi kalo udah ngisi tarikan low hingga hi rpm ngisi terus. Kalo om lirik unit 2017 pastiin aja kalo tombol tuas matik dan eps set nya udah diklaim ganti dengan yang improvement. Kekurangan mobil ini ada di 3rd row yang sempit dan road noise yang cukup mengganggu. Kalo peredam pintu menurut saya sudah cukup baik.

*ini berdasarkan pengalaman pelihara anki 2gd dan crv 1.5 tp, dan so far selama pelihara kedua mobil ini tidak ada problem yang signifikan. :big_smile]

Tapi pilihan balik lagi di tangan om clonz dan jangan lupa tes drive sebelum beli. Dan yang terpenting om senang dengan apa yang om punya karena bila om tidak suka sama mobilnya, kekurangan sekecil apapun pasti dianggap besar dan mengganggu. :big_peace: :big_peace:
rendr
New Member of Mechanic Engineer
New Member of Mechanic Engineer
Posts: 736
Joined: 19 Mar 2018, 13:47
Daily Vehicle: Apa aja yg penting reliable

Re: Mohon saran innova diesel tukar guling almaz rs?

Post by rendr »

Clonz wrote: 05 Apr 2021, 17:28 Terima kasih sebelumnya buat para om om warga sini, ternyata thread saya kok jadi heboh amat gini ya. mgkn karena topiknya ingin mengganti innova reborn 2gd diesel yang jadi primadona seindonesia dengan mobil lain.
dan mobil penggantinya kontroversial haha.

Saya ingin ceritakan aja panjang lebar dikit ya om om sekalian, kenapa kok saya bisa ada kepikiran ingin mengganti 2GD ini ke mobil kontroversial Almaz RS ini...

jadi beberapa tahun lalu saya pake CRV RE 2011 2.4 AT yang saya beli 2nd waktu itu.
saya cukup puas dengan mobil ini karena lebih mewah dari mobil sebelumnya suzuki SX4 2011 AT.
yaaa,mobil tidak ada yang sempurna, CRV RE ini kekurangannya menurut saya :
1. agak keras (dan sebelum dijual terakhir kali, semkain keras, mgkn shocknya udah mati)
2. berisik, road noise masuk kemana2 (katanya memang trademarknya honda), dan sayangnya saya ga coba ganti ban sebelum saya jual, waktu itu ban pake BS dueler ht.
3. boros walaupun udah pake pertamax terus sejak awal beli sampe dijual.
Akhirnya RE dijual karena mulai jajan, dan yg annoying terakhir, dia setir lari ke kiri terus, walaupun udah spooring, rotasi ban, ganti bushing, ganti shock, ganti tierod longtierod di bengkel spesialis (yg menjengkelkan adalah, beres nya saya tanyain ini mobil kenapa, mereka ga ngerti). Keluarga saya waktu itu 1 istri dan 1 anak saja, rada2 sayang sih RE dijual karena mereka merasa cukup nyaman dengan naikannya (stabil dan ga goyang2 limbung, meskipun rada mbanting karena keras)

nah berangkat dari situ, saya cari mobil pengganti, puter2, cari2 2nd dan new, yang masuk radar waktu itu : xtral t32 2nd, isuzu mux 2nd (dulu mgkn om ginting pernah sempet tau kalau saya tanya mobil itu di sini), all new ertiga, serta innova 2gd diesel new, (dan sempet voxy, tapi waktu itu masih over budget karena baru launch).
dan sembari memilih, waktu itu saya sampe coba2 mocin2, DFSK dan wuling, salah satunya almaz (belum RS) dan cortez.
DFSK saya not impressed sama sekali (maaf), sepertinya mobilnya campur sari, semacam 1 brand laptop keluarin produk yang 1 windows 8, satunya lagi windows 10, yg lain windows xp. jadi ga ada yang perfect, dan kurang mature.

anak dan istri waktu itu kesengsem cortez dan almaz waktu test drive. corteznya suka karena anak bisa "jalan2" di dalam mobil karena captain seatnya, dan saya sendiri drive cortez mayan cocok, mirip2 crv feelnya (bantingannya, lebih kedap, tapi not impressed dengan mesin dan transmisinya), almaz malah lebih mirip lagi ama RE (dan lebih empuk)
cuman akhirnya mocin saya tinggalkan karena ya, faktor yang udah disebutin oleh om om sekalian di sini : reliability dan resale value (ini salah satu faktor penting waktu itu dalam memilih mobil pengganti REnya)

pendek cerita, akhirnya temen2 dan keluarga lain, serta banyak masukan dari sana sini, semua condongnya ke Innova 2GD Diesel 2.4 G AT dan akhirnya saya ambil mobil itu beli dari baru (karena harga 2ndnya masih tinggi, dengan dikasih bonus kilometer yang tinggi pula hahaha), jadi ya mending beli baru. Walaupun dengan kurang sreg, karena ini mobil diesel pertama saya, kemudian saya dari dulu memang tidak suka toyota, apalagi mobil mainstreamnya dia (ortu punya innova bensin di rumah, dan saya jg mabok kalau disuruh naik mobil itu, nose dive waktu ngerem, kejambak waktu ngegas dikit, bikin mual), tapi karena tidak ada pilihan lain ya akhirnya dibelilah itu 2GD.

kenapa saya pilih tipe G? Waktu itu pertimbangannya :
1. Saya kira beda di ornamen interior dan dashboard aja --> dan salesnya jg ga ngerti bedanya apa G dan V
2. Harga lebih terjangkau (waktu itu beda 70-80jt)
3. Saya lihat mobil ini bisa diupgrade/dipermak dikit2 sehingga mirip dengan V atau dipermak di sektor lain sehingga better dengan V (misal audionya, atau bodykitnya, atau jok kulitnya)

Seiring jalannya waktu pake ini mobil, saya yang udah beberapa tahun kebiasaan naik mobil monokok lama2 gerah juga, antara lain :
1. limbungnya, yg ternyata setelah bawa innova ortu, baru kerasa kalau ini 2gd lebih parah lagi nose divenya
2. tarikannya kurang kontan kalau pake mode normal (dan eco apalagi), dibanding RE. kalau pake power mode, malah sruntulan susah ngaturnya.
3. transmisinya aneh, dan sering "gledak" waktu masuk mundur atau masuk D --> katanya normal oleh beres.
4. remnya ga pakem (untung punya saya ga getar)
5. ini subjektif sih karena memang saya ambil G --> interior plain dan minim fitur banget, lampu masih halogen, ga ada retart spion, dll dll. padahal ini mobil udah 350jt waktu itu, dan skrg udah menyentuh 400jt (sebelum ppnbm).
6. peredaman minim
7. kaca film dapat yang biasa banget dan bikin kabin jadi panas.
8. setir suka lari2 sendiri, dan kelewat ringan, juga waktu spooring susah cari centernya.
9. ban berasa kayak donat, dan agak horor kalau udah di tol hujan, ga hujan pun mau manuver selip2 udah feel horor kayak mau cemet bannya.
10. ac kompor, yg bikin bete tuh ac nya sering bikin kaca ngembun, dan kalau mau agak2 anget gitu ga bisa, dinginnn terus...
11. tenaga agak boyo di putaran tengah (2000am rpm) kalau di bawah sih enak tarikan njambak, tapi waktu di tengah dan pas tanjakan, kok kayak hilang tenaga.
12. ga irit2 amat, kalau jalan pelan2 sih mayan irit, tapi kalau udah dibawa agak kenceng dikit dia ga terlalu istimewa.
13. built quality jelek amat : pernah struntulan ama spion avanza, lgsg spions aya pecah, bodi peyok, cat ngelupas, tipis amat.... shock belom setahun lemes, disc brake tau sendiri, dll dll.

overall saya merasa saya keluarin duit segini (sori, kebiasaan beli mobil 2nd) tapi kok dapatnya ga enak semua (kabin panas, jok belom kulit, lampu ga terang, transmisi ga jelas, limbung, serta peredaman minim)

tapi sembari 2 tahun ini, mobil saya modif dikit2 dengan harapan bisa lebih aman, nyaman dan ganteng:
1. kasih jok semibekleed, yg apes nya saya pake mbtech camaro yg super panas, abis 3.5 jt kalao ga salah
2. audio saya kasih audio dari mobil lama, ya lumayan lah ada bassnya abis 3jt
3. HU saya ganti android tomiki 10inch biar bisa ala2 kekinian maps dan youtube di tengah layar. abis 7jt
4. kaki2 udah saya ceritain di atas kalau udah pernah ganti ban dan per + shock (ban pake michelin priumacy 4 235 50 r18, velg kw r18 saja, per ganti mulai dari eibach/tein/jamex, shock profender/jamex) tapi ga nemu kombinasi yang enak jadi mobil malah keras. --> untuk sektor kaki2 saya sebelum memutuskan unttuk ganti ban dan per+shock sudah coba punya temen yang pake spek mirip tapi innovanya tipe V, waktu diaplikasikan ke tipe G beda, ga nemu settingan yang bisa enak kayak V. ban velg abis 14, kaki2 10an kurang lebih
5. lainnya kosmetik seperti part luxury, bodykit, stoplamp (headlamp belom ganti, udah males mau ngoprek) mgkn abis 7-8jt
6. kasih peredam 1 layer aja, abis 4jutaan
7. oya bbm saya pake dexlite, dan dex, akhir2 ini banyak dex terus. oli pake delvac dan ptt 5w40.

nah setelah di kasih pernak pernik, yang dibilang banyak mgkn juga nggak bagi sebagian orang, tapi juga ga bisa dibilang dikit buat saya, tetep aja ini mobil kerasa ga enak.
yg paling bikin saya merasa gerah adalah : bantingan ga bisa enak, memang lebih mendingan sih kalau pake primacy4, tapi malah kelewat keras dan keluarga jadi teriak2 kalau kena jalan gelombang atau lubang. mau kenceng dikit di kec 60 atau 80km/h di kota aja saya sendiri sebagai driver jg merasa ga pede dalam arti merasa mobil ini udah ga bisa ngegrip enak di jalan, pasti penumpang akan merasa terombang-ambing di belakang. dan memang iya, anak saya udah kerasa ga nyaman.

banyak yang bilang bannya r18 itu terlalu tipis, jadi mending pake r17, tapi ya udah terlanjur.

nah sejak itu saya sempet kepikiran memang ini mobil gimana2 pun ga akan bisa enak naikannya (ladder frame vs monokok). Stelah abis duit segitu, kenapa kok dulu ga beli mobil yang udah fit dan proper aja sekalian ya.
jadi saya langsung stop aja modif2 (kaca film ga diapa2in walaupun panas, peredam jg udah 4jt aja, kaki2 balik standard dll, remap ? pingin sih, tapi takut efek ke belakangnya soalnya remap itu kan membuka potensi mesin digenjot hingga beberapa persen lebih tinggi drpd yg ditentukan pabrik, pasti akan menambah friction yang takutnya malah bikin mesin trouble lah dll (maaf saya awam tlg di koreksi atau dikasih masukan))
Dan skrg saya kuat2in pake mobil ini walaupun dengan kekurangan2nya. Ngebayangin mau keluar kota dengan bantingan mobil kayak gerobak menurut pantat saya (no offense) gini kok males ya.

Anak skrg udah 2, yg 1 juga udah mulai sekolah dan banyak aktivitas, jadi saya mulai ancang2 cari mobil kedua yg mana saya cari mobil yang agak kompak, tapi tetep 7 seater kalau bisa, tapi ga gede amat, dan irit serta biaya ga tinggi. sambil hunting2 dan memantau, lha kok tiba2 ada Almaz RS datang, udah gitu dikasih diskon khusus menyambut sikon PPnBM, di harga 360jt an dengan seabrek fitur, kemewahan, serta safety features (yang mana ga ada blas di innova).

Saya kepikiran: adanya ADAS itu bisa bikin nyetir lebih santai kayaknya ya, bisa menjaga mobil lebih aman ga keluar jalur, bisa rem sendiri ga telat, bisa cruise control adaptive, trus udah canggih pula, ada sunroof, udah 7 seater, trus dulu pernah TD juga kok kayaknya lebih enak naikannya dr innova (skrg belum TD lagi sih hehe)
nah dari situ aja, mencuat pemikiran apa enaknnya ini innova dituker ke almaz ya ? tapi ini masih wacana dan saya masih awam ama almaz ini, apalagi di kota kecil saya, masih jarang pemilik dan apalagi komunitasnya, oleh karena itu saya minta bantuan temen2 om2 SM sekalian yg beraneka ragam asalnya, mgkn lebih banyak tahu dari saya , terutama yang jadi ketakutan terbesar di mobcin : reliability dan durabilitynya. Untuk resale value sebenarnya tetep masuk dalam pertimbangan, cuman karena udah tiap hari kayak sedikit alergi naik 2gd, jadi saya kesampingkan dulu hahaha.

Begitu cerita saya, semoga ga capek mbacanya (karena saya ngetiknya ajak capek), kira2 rekomendasi dari om om sekalian apa ? terlepas dari wuling almaz yang kontroversial hahaha.

innova mgkn bukan mobil jelek, tapi not really buat saya sebenarnya, saya ga butuh mobil yang bisa buat angkut beras ber sak2 sampe ratusan kilo, atau masukin 7 orang tiap hari kayak travel/rental, mobil yang super irit bisa minum biosolar dan ngebut kayak racing car (nyetir kec 120-140 aja udah cukup mengerikan di innova dengan ban ecopianya, dan saya beli pertadex jg untungnya masih mampu), mobil jg ga mgkn dipake sampe 10 tahun atau lebih, apalagi yang tipe G saya punya ini boring amat dalemnya, pasti.

kriteria yang diinginkan :
1. lumayan lega mirip innova, terutama di baris kedua dan bagasi jangan dilupakan
2. naikan enak dan stabil ga limbung dan aneh kayak innova reborn
3. fitur juga mumpuni (sukur2 ada cruise control, serta safety features)
4. fit dan proper lah
5. 5 seater atau 7 seater is okay
6. di buat luar kota ga bikin cape dan mual.
7. kalau bisa jangan diesel lagi.
8. budget less than 400mil.
9. baru atau 2nd boleh.
10. interior ga parah2 amat

untuk om om yang rekomndasikan voxy, serena, crv, mazda dll terima kasih banget ya.
paling mengena di hati sih voxy kalau play safe.

terima kasih SM, semua saran dan masukan akan saya tampung, beberapa mobil kandidat lain juga saya tampung, belom tentu juga ini 2gd saya tuker guling apalagi lihat sharing dari rekan2 yang bikin almaz bisa overheat dll, bikin jadi ngeri. Ditunggu saran2 selanjutnya. salam.
https://www.olx.co.id/item/hyundai-sant ... -824157745

monggo.. santafe bensin... 360 cam, cruise control, pano, 3 row bagasi luas, bensin, sasis monokok, ASS hyundai, no CVT 6speed AT
European Enthusiasts
AJ-V6 / B6034S / M111 / M10 / M20 / M52 / M54
whitehorse4
Full Member of Senior Mechanic
Full Member of Senior Mechanic
Posts: 311
Joined: 02 Oct 2017, 06:00

Re: Mohon saran innova diesel tukar guling almaz rs?

Post by whitehorse4 »

crv turbooooo :big_exellent:
tahun 2017 harga dibawah 370an udah banyak
paling kerasa keluar duit extra di pertamax turbo aja
Tats
Full Member of Senior Mechanic
Full Member of Senior Mechanic
Posts: 311
Joined: 01 Oct 2017, 12:36

Re: Mohon saran innova diesel tukar guling almaz rs?

Post by Tats »

Jujur aja kasian sm om clonz mau minta usul almaz vs innova malah panjang urusan
Ya sebenernya sih menurut sy innova vs almaz ya pasti penasaran lah dgn fitur2 almaz
Sy juga ga pernah pake produk wuling tapi bener2 suka sm si almaz rs ini kok
Deal breakernya karena sy baru ambil crv turbo aja
Usul sy sih gini aja drpd pusing2 mikirin pendapat org2 mending mantapkan hati ambil mobil yg dipengen om
Lebih nyesek beli pake uang sendiri tp rasa penasaran ga terobati cuma gara2 saran org2 di online huahaha

Sy sih tetep saranin om clonz ambil almaz rs aja, apalagi kalo pemakaian pribadi buat kesenangan pribadi dan keluarga
Kalo pemakaiannya buat pribadi dan dirawat ya mobil jaman skr sih awet (ada garansi juga)

Kecuali kalau rutenya tiap hari jalan 300km lebih kyk mobil travel ya boleh lah ambil innova yg terkenal awet (mesin kd lebih awet dr gd)

Kalo sreg sama harga dan fitur si almaz go for almaz rs aja om
Sy dukung, daripada kepikiran almaz dengan fitur "autopilot" nya gara2 disuruh ambil crv bekas yg trondolan (owner crv nih om dengan kejujuran hati) huahahha
adrianwill
Full Member of Junior Mechanic
Full Member of Junior Mechanic
Posts: 78
Joined: 16 Jun 2014, 23:13

Re: Mohon saran innova diesel tukar guling almaz rs?

Post by adrianwill »

akhirnya suara hati tersampaikan....yg dikatakan om ts ttg innova sangat setuju..
innova cuman menang brand nama sama reliabilitynya luar biasa tahan banting... dan khusus diesel rv nya sangat kuat di pasar mobil bekas.

mungkin tiap org beda2 ya.. bokap jg pecinta diesel dan ladderframe.. tiap generasi kijang kluar dia pakai.. dan tentunya hrs yg diesel.. sampe pajero dakkar juga ada...

kata dia sih enak dan tahan banting....
pdahal mnurut sy nyetir ladderframe ya ga enak.. dibanding sama monokok jauh lbh enak monokok...
paling inget nyetir innova di cipularang.. lari diatas 100 setirnya lari2 sendiri coba ke kanan ke kiri.. pdhal setirnya lurus..
dan pas kec 120 di tol yg agak belok dkit . gila rasanya melayang uda kek mau kebalik..
habis itu gak brani lg lari segitu.. paling 80 aja

pajero dakkar
oke enak tenaganya mantap.. lari sampe 160 jg stabil.. lurusan.. cuman jd penumpang super duper mabok.. bantingannya keras joknya keras juga pula.. kepontang panting di blkg..

yg enak dr ladderframe.. hajar jalan jelek cuman geli2 aja.. ga ada rasanya
klo di monokok ya coba aja sendiri wkwkwkwk.


om ts coba ertiga deh.. kali memenuhi kriteria.. mbl yg cukup enak di kelasnya
atau klo mau naik kelas mungkin bisa cx5 bekas atau crv turbo..
kenop
New Member of Mechanic Engineer
New Member of Mechanic Engineer
Posts: 563
Joined: 24 Aug 2015, 12:06

Re: Mohon saran innova diesel tukar guling almaz rs?

Post by kenop »

Tats wrote: 05 Apr 2021, 23:11 Jujur aja kasian sm om clonz mau minta usul almaz vs innova malah panjang urusan
Ya sebenernya sih menurut sy innova vs almaz ya pasti penasaran lah dgn fitur2 almaz
Sy juga ga pernah pake produk wuling tapi bener2 suka sm si almaz rs ini kok
Deal breakernya karena sy baru ambil crv turbo aja
Usul sy sih gini aja drpd pusing2 mikirin pendapat org2 mending mantapkan hati ambil mobil yg dipengen om
Lebih nyesek beli pake uang sendiri tp rasa penasaran ga terobati cuma gara2 saran org2 di online huahaha

Sy sih tetep saranin om clonz ambil almaz rs aja, apalagi kalo pemakaian pribadi buat kesenangan pribadi dan keluarga
Kalo pemakaiannya buat pribadi dan dirawat ya mobil jaman skr sih awet (ada garansi juga)

Kecuali kalau rutenya tiap hari jalan 300km lebih kyk mobil travel ya boleh lah ambil innova yg terkenal awet (mesin kd lebih awet dr gd)

Kalo sreg sama harga dan fitur si almaz go for almaz rs aja om
Sy dukung, daripada kepikiran almaz dengan fitur "autopilot" nya gara2 disuruh ambil crv bekas yg trondolan (owner crv nih om dengan kejujuran hati) huahahha
Ini prinsip nya berati "lebih baik nyesel beli drpd nyesel ngga beli" ya om? :big_biglaugh:

Plg ngga kl sampe nyesel ya buang duid aja, kl ternyata puas kan ya bagus deh hoho
Tats
Full Member of Senior Mechanic
Full Member of Senior Mechanic
Posts: 311
Joined: 01 Oct 2017, 12:36

Re: Mohon saran innova diesel tukar guling almaz rs?

Post by Tats »

kenop wrote: 06 Apr 2021, 00:23
Ini prinsip nya berati "lebih baik nyesel beli drpd nyesel ngga beli" ya om? :big_biglaugh:

Plg ngga kl sampe nyesel ya buang duid aja, kl ternyata puas kan ya bagus deh hoho
Kemarin-kemarin sy pgn ngasih saran, tp threadnya jadi nyaranin innovanya dimodif padahal kan om clonz males modif mobil
Jd yasudah lah sy sebatas baca-baca aja deh akhirnya

Begitu sy iseng lewat lagi di thread ini kok om clonz jd disarankan dan malah tertarik voxy
Disini lah sy rasa harus menyelamatkan om clonz :wkkk:
Ngerasa 2gd lemot dan limbung trus disuruh ambil voxy....
Sepertinya sih akan bubar jalan tuh om, dan tiap malem kepikiran "kok ga ambil almaz aja ya" huahahahaha [emo-yesno]

Permasalahan terbesar si mpv roti tawar macam voxy, serena, bahkan alphard yaitu reliability kaki2nya
Teori sy sih karena semakin empuk kaki2nya semakin ringkih part kaki2nya
Karena mpv roti tawar cbu jepang didesain buat jdm yg jalanan mulus
Pas dijual di indo yang kondisinya begitu ya jd cepet rontok rack steer dll
Yg punya serena elgrand, dan alphard berbagai generasi pasti merasakan lah
Utk voxy sy gatau karena ga pernah megang dan temen sy ga ada yg punya tapi logika sy sih harusnya ga beda jauh
akusuma
New Member of Junior Mechanic
New Member of Junior Mechanic
Posts: 20
Joined: 15 Oct 2017, 08:32

Re: Mohon saran innova diesel tukar guling almaz rs?

Post by akusuma »

Kalau pilihan new & 2 baris bisa liat hrv 1.8. power to weight ratio harusnya cukup bagus, handling bagus, sudah 6airbags, dan bagasi cukup luas juga
CRV turbo better sih asal masuk budget.

Dan kalau memang medan memungkinkan bisa coba ambil sedan bekas aja kaya camry/accord/mark x. minusnya cuma ground clearance rendah aja dan semua kriteria yang dicari masih masuk.
erwinign
Member of Mechanic Engineer
Member of Mechanic Engineer
Posts: 2637
Joined: 19 Apr 2014, 10:45
Location: SRG

Re: Mohon saran innova diesel tukar guling almaz rs?

Post by erwinign »

akusuma wrote: 06 Apr 2021, 07:18 Kalau pilihan new & 2 baris bisa liat hrv 1.8. power to weight ratio harusnya cukup bagus, handling bagus, sudah 6airbags, dan bagasi cukup luas juga
CRV turbo better sih asal masuk budget.

Dan kalau memang medan memungkinkan bisa coba ambil sedan bekas aja kaya camry/accord/mark x. minusnya cuma ground clearance rendah aja dan semua kriteria yang dicari masih masuk.
Oh ya kl mau cari ringkes, bagasi oke ya hrv 1.8 om. Saya pernah coba hrv 1.8 sangat2 puas impresinya dibanding 1.5; Tenaga ada terus, kedap dan tetep irit. Gimanapun resep ultra seat dr jazz di hrv itu poin ++++++ buat saya
Don't Judge The Book By It's Cover
tesna
New Member of Mechanic Engineer
New Member of Mechanic Engineer
Posts: 622
Joined: 17 Mar 2005, 16:01
Location: Jakarta

Re: Mohon saran innova diesel tukar guling almaz rs?

Post by tesna »

kalau udah pernah ngerasa cocok sm CRV lama, yha CRV baru kemungkinan jg cocok sih. udah CRV aja deh. asal plis jangan almaz :D. CX5 seharusnya lebih mantep lagi driving experiencenya IMO, tapi ya klo di malang ngga ada beres mazda sih ya susah juga.

anyway soal remap/piggyback 2GD, kalau dikerjain di tempat yg bener sih aman2 aja, terutama yang dikerjainnya dibuktikan dengan dyno ya. Di saya malah tambah irit... gw pernah jkt-bandung piggyback off, lalu di lain waktu dicobain piggyback on, lebih irit piggyback on :big_slap: . ini diukur metode full to full loh bukan mid. Kondisi traffic juga mirip2.

Or ya mungkin keep 2GD buat perang, dan tambah aja 1 mobil lagi buat light use. Anak sudah 2 kan, a second car juga good idea kan. Sy sendiri 2GD nya malah dipake buat weekend/family time. Hari kerja pakai mazda 6 :D. Memang jauh lebih nyaman dan enakan mazda 6 nyetirnya, tapi mengingat perbedaan harga part kaki2 biarlah kalau ke medan berat 2GD aja :))
b0ku
New Member of Mechanic Engineer
New Member of Mechanic Engineer
Posts: 1134
Joined: 12 Jul 2013, 11:18

Re: Mohon saran innova diesel tukar guling almaz rs?

Post by b0ku »

sebenernya sih gampang tinggal test drive 3 mobil

CRV RM 2400, PAJERO SPORT DAKKAR, Sama CRV TURBO

dijamin abis itu galau lagi :wkkk:

kalo gak butuh mobil gede saya sih RM reabiltynya mantep 5AT sentakan enak di banding CVT :mky_03:

kalo butuh gede dakkar

kalo butuh 7 seat buat jaga2x turbo aja :mky_03:
Iriawans
Full Member of Junior Mechanic
Full Member of Junior Mechanic
Posts: 64
Joined: 22 Nov 2018, 21:39
Location: Jakarta

Re: Mohon saran innova diesel tukar guling almaz rs?

Post by Iriawans »

Tats wrote: 05 Apr 2021, 23:11 Jujur aja kasian sm om clonz mau minta usul almaz vs innova malah panjang urusan
Ya sebenernya sih menurut sy innova vs almaz ya pasti penasaran lah dgn fitur2 almaz
Sy juga ga pernah pake produk wuling tapi bener2 suka sm si almaz rs ini kok
Deal breakernya karena sy baru ambil crv turbo aja
Usul sy sih gini aja drpd pusing2 mikirin pendapat org2 mending mantapkan hati ambil mobil yg dipengen om
Lebih nyesek beli pake uang sendiri tp rasa penasaran ga terobati cuma gara2 saran org2 di online huahaha

Sy sih tetep saranin om clonz ambil almaz rs aja, apalagi kalo pemakaian pribadi buat kesenangan pribadi dan keluarga
Kalo pemakaiannya buat pribadi dan dirawat ya mobil jaman skr sih awet (ada garansi juga)

Kecuali kalau rutenya tiap hari jalan 300km lebih kyk mobil travel ya boleh lah ambil innova yg terkenal awet (mesin kd lebih awet dr gd)

Kalo sreg sama harga dan fitur si almaz go for almaz rs aja om
Sy dukung, daripada kepikiran almaz dengan fitur "autopilot" nya gara2 disuruh ambil crv bekas yg trondolan (owner crv nih om dengan kejujuran hati) huahahha
setuju sama Om Tats, saya yakin Om Clonz makin bingung menentukan pilihan setelah baca trit ini. :mky_01:

Mending ikutin kata hati aja daripada nyesel gak beli Almaz RS :big_peace:
User avatar
pcx
New Member of Mechanic Engineer
New Member of Mechanic Engineer
Posts: 734
Joined: 04 Sep 2010, 10:44

Re: Mohon saran innova diesel tukar guling almaz rs?

Post by pcx »

Waktu baca judul tretna ane pikir kebalik wkwkwk

Same with [email protected]

Anak ane selalu mabuk di ANPS pre FL terutama di jalan tol. sampe ane pikir mo ganti dengan mid SUV monokok aza

Tapi belum ada line up mid SUV monokok Jepun di +62 yg menarik hati sampe skrg wkwkwk

Wulung Almas RS sepertina menggiurkan ya :mrgreen:

:drinking:
ZERO EMISSION...............BETTER FUTURE
Post Reply