Short Review : 2018 Toyota Rush TRD Sportivo A/T

Mau review kendaraan yang ada? Silakan post disini...

Moderators: F 272, b8099ok, ginting, FRD, artoodetoo, y_anjasrana

User avatar
PRBS
Member of Mechanic Engineer
Member of Mechanic Engineer
Posts: 2243
Joined: 06 Mar 2011, 21:00

Re: Short Review : 2018 Toyota Rush TRD Sportivo A/T

Post by PRBS »

Myrc2203 wrote: ↑06 Mar 2018, 19:20
Frenzyking wrote: ↑06 Mar 2018, 18:52 Ini mobil bikin dilema antara tipe G dan TRD yahh.. Tipe TRD fiturnya lengkap dan oke, tp moulding, bumper, bodykit TRD, dan stickernya itu kok norak bangett.. haha, di lain sisi tipe G lbh sedap dipandang. Tapi kok fiturnya byk yg berkurang dari tipe TRD. Hal paling absurd adalah adanya engine start stop tp ga ada smart entry button..
Daripada bingung mending ambil ANT aja gan...kembaliannya banyak, bisa utk modif sono sini hehehe
Kalau lebih concern akan safety, ya pilihannya tetap ANR. 6 airbagsnya ga ada yg bisa kalahin untuk dikelasnya (or even (SUV) dikelas atasnya)

Kalau mau ngirit buat modif sono sini dan cukup puas 2 airbags, ya ANT oke.

Tapi saya setuju, ANR TRD popoknya ricer bgt.. kalau saya punya ANR TRD, mungkin saya copot2in popoknya.
pernahmiskin
New Member of Mechanic Engineer
New Member of Mechanic Engineer
Posts: 677
Joined: 19 Apr 2016, 12:48
Location: jogja, blitar, jakarta

Re: Short Review : 2018 Toyota Rush TRD Sportivo A/T

Post by pernahmiskin »

bracok wrote: ↑06 Mar 2018, 09:28 Sorry klo oot ya minmod

Sapa tau ada yg mau spk anr wilayah sby

Ane ada kenalan, kmrn spk ke dia ada casback menarik, klo berminat bsa mesej ke saya

Sales cowok sih hahaha
Performa standard (harus kita yg aktif nanyain update indenan)
Tp bsa ada casback dr harga 273,9πŸ€‘

Ane kmrn ada casback 2k + 1,9 an (kompensasi ga ambil karpet set & sarung jok)

Nah skalian mau nanya karpet set & sarung jok klo dihargain 1,9 an worthed atau ndak ya gan?heuheu

Mungkin ada yg pernah beli atoyot sarung jok & karpet set penampakannya kya gmn ya?hehe

Fyi saya spk awal feb dijanjiin terburuknya dapet di april


Maturnuwun gan
Sy spk tanggal 03 februari ini, di janjikan akhir april buat warna hitam, kalau putih akhir mei/awal juni...

Akhirnya ambil warna item aja....

Sarung jok bnus, tar sy jual buat pemakai terios aja kalau ada yg mau....

Rencana mau sy sarungin di tukang yg spesialis jok eropa yg biasa nangani jok ber airbag...
Jangan menghina kalau masih bisa di hina
Jangan merendahkan kalau masih bisa di rendahkan
Jangan sok kaya, kalau masih punya hutang
:big_exellent:
User avatar
PRBS
Member of Mechanic Engineer
Member of Mechanic Engineer
Posts: 2243
Joined: 06 Mar 2011, 21:00

Re: Short Review : 2018 Toyota Rush TRD Sportivo A/T

Post by PRBS »

pernahmiskin wrote: ↑06 Mar 2018, 20:00
bracok wrote: ↑06 Mar 2018, 09:28 Sorry klo oot ya minmod

Sapa tau ada yg mau spk anr wilayah sby

Ane ada kenalan, kmrn spk ke dia ada casback menarik, klo berminat bsa mesej ke saya

Sales cowok sih hahaha
Performa standard (harus kita yg aktif nanyain update indenan)
Tp bsa ada casback dr harga 273,9πŸ€‘

Ane kmrn ada casback 2k + 1,9 an (kompensasi ga ambil karpet set & sarung jok)

Nah skalian mau nanya karpet set & sarung jok klo dihargain 1,9 an worthed atau ndak ya gan?heuheu

Mungkin ada yg pernah beli atoyot sarung jok & karpet set penampakannya kya gmn ya?hehe

Fyi saya spk awal feb dijanjiin terburuknya dapet di april


Maturnuwun gan
Sy spk tanggal 03 februari ini, di janjikan akhir april buat warna hitam, kalau putih akhir mei/awal juni...

Akhirnya ambil warna item aja....

Sarung jok bnus, tar sy jual buat pemakai terios aja kalau ada yg mau....

Rencana mau sy sarungin di tukang yg spesialis jok eropa yg biasa nangani jok ber airbag...
Setau saya, jok airbag ga bisa disarungin.. harus ditanam (paten) or jait langsung.. saya pernah nanya2 soalnya..

Eh tapi itu jaman 2014an.. gatau kalau jaman skarang jok airbags bisa disarungin (ga paten). CMIIW

Kalau diebay ada sih sarung khusus buat jok airbag yg ga mengganggu sistem deployednya side airbags..
pernahmiskin
New Member of Mechanic Engineer
New Member of Mechanic Engineer
Posts: 677
Joined: 19 Apr 2016, 12:48
Location: jogja, blitar, jakarta

Re: Short Review : 2018 Toyota Rush TRD Sportivo A/T

Post by pernahmiskin »

Maksud sy d paten'kan om....
Maaf, salah penyampaian kata sy....

Kalau cuma jok bawaan, alamat bakal gampang kotor...
Sebab d pakai istri buat antar jemput sekolah anak yg tk...
Jangan menghina kalau masih bisa di hina
Jangan merendahkan kalau masih bisa di rendahkan
Jangan sok kaya, kalau masih punya hutang
:big_exellent:
Myrc2203
New Member of Junior Mechanic
New Member of Junior Mechanic
Posts: 22
Joined: 18 Feb 2018, 10:25

Re: Short Review : 2018 Toyota Rush TRD Sportivo A/T

Post by Myrc2203 »

pernahmiskin wrote: ↑06 Mar 2018, 21:14 Maksud sy d paten'kan om....
Maaf, salah penyampaian kata sy....

Kalau cuma jok bawaan, alamat bakal gampang kotor...
Sebab d pakai istri buat antar jemput sekolah anak yg tk...
Setuju om...jok bawaan ane belum sebulan udah kotor and kena muntah anak...hehehe...pasrah deh
Yasser
New Member of Junior Mechanic
New Member of Junior Mechanic
Posts: 24
Joined: 04 Jul 2012, 11:34

Re: Short Review : 2018 Toyota Rush TRD Sportivo A/T

Post by Yasser »

Thanks Om Chz, very good review, seperti biasa nyempetin baca dari pejwan. Sama impresinya, sempat test drive Rush TRD. Dibanding Rush lama, lompat jauh...
afareyzi256
New Member of Senior Mechanic
New Member of Senior Mechanic
Posts: 165
Joined: 20 Dec 2018, 12:05

Re: Short Review : 2018 Toyota Rush TRD Sportivo A/T

Post by afareyzi256 »

ChZ wrote: ↑21 Feb 2018, 23:28 Nggak ada mobil yang lebih sensasional di awal tahun 2018 selain All New Rush dan kembarannya, Terios.

Ya, ada Xpander, tapi hype Xpander sudah mulai berkurang dan digantikan oleh All New Rush-Terios.

Image

Berhubung ada seorang rekan yang lagi galau mau ambil Xpander atau Rush buat gantiin Innova 2005 nya, isenglah ane mengontak seorang rekan SM yang kerja di Toyota dan malah dapat undangan.

Sayangnya, teman ane malah gak bisa datang, tapi ya gakpapa lah, kebetulan saya juga penasaran dengan All New Rush... Karena claim Dual VVT-i yang kencang dan irit dari seorang member pindahan dari tetangga sebelah yang berinisial MG ... :ngacir:

Oke, berhubung udah diwanti-wanti sama si rekan tsb kalo mau TD better datang sebelum jam 6... ane pun pulang kantor agak cepet demi TD mobil ini... Sekalian biar bisa ngasih pencerahan ke teman ane yang lagi galau...

Image

Toyota Astra Motor ?

Wah, merek yang suka ketinggalan kalau ngasih fitur keamanan itu ya... ? Wah merek yang jual mobil teknologi 2 dekade lalu harga selangit itu ya... ?

Banyak sekali pandangan negatif tentang Toyota Astra di forum - forum otomotif. Yang lucunya, gak peduli seberapa gila dihujat Toyota tetap bertahan sebagai merek terlaris di Indonesia dan dunia.

Nggak usah jauh - jauh deh, di SM sendiri kita tau kalau Fortuner satu - satunya SUV 500 juta-an yang tidak dilengkapi kontrol stabilitas. Di saat pesaingnya, Pajero Sport sudah punya. Yang lucunya, ya tetep lakuan Fortuner.

Nggak heran pandangan forum - forum otomotif seperti SM setiap peluncuran produk baru Toyota selalu dipenuhi dengan skeptisisme akan banyak fitur disunat dan minim fitur keselamatan.

Nah, peluncuran Toyota Rush terbaru menjadi suatu anomali bagi kita. Pasti kita mikir bagian product development nya Toyota Astra Motor habis minum aer suci atau apa nih ? Setelah kita berpikir bahwa Toyota akan membiarkan dirinya digerus oleh Mitsubishi, ternyata mereka tidak tinggal diam. All New Rush, tampil sebagai mobil pertama di bawah 300 juta dengan 6 buah airbag. Dan jika awalnya saya skeptik "ah masak sih? Cuma tipe tertinggi kali, itupun harga selangit jangan-jangan".

Turns out, dugaan saya salah. Rush baik tipe G dan TRD dibekali 6 buah airbag dan kontrol stabilitas di SEMUA TIPE. Harganya pun NYARIS TIDAK NAIK. Gila! R u nuts Toyota ?

Di saat Fortuner yang 500 juta VSC saja belum punya, ini sudah ada 6 buah airbag. Sedangkan Daihatsu nya diberi Camera 360 dan fitur pendukung lain, tapi hanya 2 airbag.

Cuma yah ini movement yang sangat radikal dari Toyota yang terkenal "hobi" sunatan massal...

Dengan janji bahwa Rush tidak akan inden lama, akhirnya si duo SUV astra ini kembali mengganggu pikiran para calon konsumen Xpander yang masih menunggu inden yang mungkin datengnya waktu udah lahiran anak kedua... Saat mobil lama udah terlanjur dijual buat nunggu Xpander berbulan - bulan, Toyota dan Daihatsu berani berjanji indent nya tidak akan lama! Bahkan tadi saya sempat nanya hanya indent 2 bulan jika pesan sekarang. Bandingkan kalau pesan Xpander sekarang, mungkin bulan Juli baru dapat barang.

Ditambah, New Yaris yang mukanya ganteng mirip Auris dan diberi 7 airbag juga, rasanya tahun ini pamor TAM akan mulai bersinar kembali.

Image

Fresh design, well equipped... So, seberapa bagus Rush terbaru ini ?

Image

Styling

Image

I'm not a big fan of its styling. To be honest, waktu ngambil gambar ane sangat berusaha menghindari angle - angle yang membuat Rush terlihat cungkring, utamanya sudut frontal dari depan dan belakang.

Image

Image

Belum fakta bahwa desain mobil ini banyak sekali comot dari saudara - saudara dan mobil lainnya. Muka depan lampunya seperti CR-V 2015 Facelift dengan reflector LED, grillnya besar seperti Innova "dono", dari samping mirip Calya-Sigra diberi vitamin, dari belakang malah seperti Wuling Confero...

Image

Whatever, Toyota memang udah terbiasa dengan desain yang nabrak - nabrak ini ever since ANKI dan GNAvanza...

Tapi di luar ketidak-orisinalan Rush, menurut saya, bagian paling fatal adalah absennya over-fender yang jadi ciri khas Rush lama. Ini juga ane protes keras di desain All New Fortuner. Coba jejerin All New Fortuner dengan Grand New Fortuner VNT, All New Fortuner justru keliatan kurus dan kayak mobil seukuran CR-V... Hal itu mungkin akan terjadi juga jika menjejerkan Rush Ultimo terakhir dengan Rush terbaru.

Image

Dengan over-fender yang hanya list berwarna hitam, All New Rush justru terlihat seperti Honda BR-V... seperti MPV tinggi, nggak ada kesan SUV nya.

Mungkin hal utama yang akan saya ganti jika beli Rush adalah custom over fender dan memasang roda milik Rush lama yang lebih lebar...

dan jackpot urusan build quality.... kit TRD Sportivo nya...

Image

Hands down urusan design, Xpander beats Rush in every aspect...

Image

Interior

Dibandingkan dengan Xpander, interior Rush punya kesan lebih simpel dan beberapa sentuhan mewah seperti leather warna beige dengan jaitan asli di tipe TRD (bandingkan dengan Rush tipe G, Terios, dan Xpander yang jaitan palsu).

Image

Image
Hello, HPM ?

Sentuhan lain, speedometer model indiglo yang menurut saya lebih menarik daripada Xpander punya, meskipun MID nya ya masih layar kalkulator.

Image

Setir somehow terasa lebih mantap digenggam, meskipun sebenernya setirnya agak nggak sesuai tema... Mbok ya dikasih setirnya ANKI atau ANF aja gitu...

Tapi downside nya, tetep aja, plastiknya terasa cheap. Fabric kursinya rasa Avanza sekali meskipun konturnya membaik jauh dari Rush lama yang macem papan triplek... plus handel pintu ala Sigra - ini yang ane paling gak suka dari interior Rush-Terios.

Image

Sepertinya interior Rush (dan Terios) memang fokusnya lebih ke utilitas dibanding mewah. Yaaa urusan rugged tetap lebih terkesan rugged Rush dan Terios lama juga sih...

Hal lainnya, mobil ini cukup terasa practical, terutama dengan trim pintu belakang yang diberi cup holder dengan posisi di atas, mengukuhkan konsepnya sebagai 7-seater family SUV.

Image

Kursi tengah dan belakang bisa diatur supaya nggak rebutan lahan, dan surprisingly kursi baris ketiganya ane masih muat... meskipun ya jongkok... dan kepala mentok. Tapi kaki masih dapet ruang.

Image

Minusnya adalah karena mobil ini sangat tinggi (literally, 220mm ground clearance), maka akses keluar-masuk akan sangat sulit, ya kesempatan dealer Toyota dan Daihatsu buat jualan foot step...

Image

Driving it

Melihat spesifikasinya selama ini, 2NR-VE 104hp rear wheel drive dan 4-speed Auto, which means secara figur nggak beda dari Rush lama, ane dah mulai menurunkan ekspektasi serendah - rendahnya. Sudah berpikir ini another sh*tbox, gak akan lebih baik dari Xpander. Blom ground clearance yang 220 mm bikin ane pasrah dengan impresi berkendara nya.

Image

Ya setidaknya kalo mobil ini gak bisa lari, fiturnya lengkap, jadi alesan orang beli nggak cuma logo Toyota yang nangkring di depan, meskipun 80% ane yakin yang beli juga karena logonya Toyota...

Tapi turns out i'm a little bit wrong.

Karena ada Avanza G 1300cc 1NR-VE di rumah, jadi ane sangat hapal dengan karakter mesin NR. Ciri khasnya adalah throttle response yang lemot, digas senin larinya kamis, dan karakter tenaga yang lebih linear dibanding NZ maupun K3-VE atau 3SZ-VE. Awalnya, ane berpikir Rush ini akan lebih buruk karena lebih berat. Yang mengejutkan, sekali toel pake jempol AN Rush langsung merespon dengan sigap, mengingatkan ane dengan mesin 1NZ. Response nya baik untuk kecepatan di bawah 60 km/h, untuk nyodok - nyodok di kemacetan pun masih sangat sigap. Plus, bonus suara mesin yang halus khas NR series...

Dugaan ane, karena figur final drive yang pastinya lebih kasar dibanding Avanza, karena itu respon awal Rush terasa lebih responsif...

Yang ane suka lainnya, dimensi Rush tidak intimidating, mungkin posisi duduk kurang nyaman karena minus telescopic steering, tapi visibilitasnya baik dan mobil tidak terasa lebar dari dalam.

Steering dan handling mobil ini jujur ngomong terasa lebih akurat dibanding Xpander. Setir lebih punya bobot dan lebih terasa feedbacknya meskipun minim, lalu bodyroll juga jauh lebih baik dari dugaan awal saya yang ngirain bakal goyang semua... Mungkin berkat penggunaan beberapa chassis reinforcement di bagian kolong mobil sehingga sasisnya terasa lebih kaku. Malah, mobil ini terasa lebih engaging buat disetir daripada Xpander. Terasa lebih "solid". Efeknya juga brake dive yang lebih tidak terasa dibanding Xpander atau bahkan Fortuner. Sehingga jika ada di jalanan mulus, All New Rush tidak akan terasa memabukkan.

Downside ?

Pertama figur angka performa mesinnya nggak bohong. Waktu ane iseng bejek, mesin terasa meraung dan larinya "ketahan". OK mungkin seperti bahasan di thread - thread soal BBM, Dual VVT-i di NR series ini wasted potential banget... Karena mungkin di-setting supaya bisa tahan BBM jelek, ya bisa jadi korbannya adalah settingan VVT yang kurang optimal atau malah nggak dimainin sama sekali, it's just there. Yah, sekedar spekulasi saja... Tapi nyetir Rush di kecepatan tinggi di atas 60 km/jam tetaplah experience yang kurang menyenangkan, mesinnya terlalu meraung - raung dan mobil nggak lari. Dengan kata lain, karakter mesin Rush hanya cocok digunakan di perkotaan sehari - hari. Transmisi juga terlalu gugup ketika disuruh berakselerasi WOT tiba-tiba.

Kedua, dengan settingan suspensi dan sasis demikian, beberapa kali ane lewat jalan keriting, mobil ini terasa agak harsh in some cases. Sedikit menyerupai karakter getaran suspensi All New Fortuner yang pernah ane coba juga, tetapi All New Fortuner terasa jauh lebih lembut. Ya betul suspensinya membaik dari Rush lama, tapi tetap tidak bisa lebih baik dari Xpander.

Tapi kembali lagi, ketika ane merenungkan apakah kedua kelemahan Rush ini signifikan... ane rasa nggak terlalu menjadi big deal.

Sekali lagi, Toyota Astra hanya menyediakan mobil yang "sesuai" dengan karakter konsumennya : sensibel, praktis, dan ekonomis. Tidak akan banyak yang keberatan dengan performa mesin yang kurang optimal selama mereka masih boleh ngisi Pertalite atau Premium... Tidak ada yang akan terlalu pusing dengan bantingan Rush yang agak keras, selama dibayar dengan antrian inden yang lebih singkat dan treatment service yang lebih baik.

Conclusion

Ada banyak hal yang membuat ane reconsidering Rush. Mobil ini awalnya sangat saya remehkan karena spesifikasi yang demikian, tapi setelah berada di balik kemudinya, turns out, tidak ada yang bisa ane komplain sebagai kelemahan yang cukup serius.

Paling hanya masalah model, itupun subjektivitas pribadi saja. Kelebihan seperti safety nya, membuat Rush menjadi pilihan yang sangat reasonable untuk keluarga muda yang ingin upgrade dari Avanza atau Sigra/Calya.

Mobil ini nggak spesial, tapi "cukup" buat sehari - hari. Ground clearance 220 mm itu memang agak overkill, tapi dengan pengendalian yang demikian, ane nggak akan protes terlalu banyak.

Mobil ini berhasil impress ane sampai pada titik dimana jika dihadapkan pilihan antara Xpander dan Rush, ane akan galau...

Bahkan IMHO, Rush tidak dapat dibandingkan dengan BR-V atau Xpander. Rush adalah tipikal SUV yang robust, bisa dipakai sampai 10 tahun ke depan tanpa harus mikir "sayang mobil". Sedangkan jika saya membawa BR-V atau Xpander, saya masih mikir "sayang mobilnya", berbeda dengan Rush, mungkin saya akan "hajar bleh" kemanapun... This car is built as a family war tank...

Best Deal menurut ane tipe G saja, tanpa aksesoris, tapi semua penunjang yang penting sudah ada di sana. Info dari salesperson , tipe G ready di dealer, sedangkan TRD mesti antri 2 bulan.

Image
kalo speedometer nya all new rush yang belum ada optitron nya bisa di ganti pake speedometer nya new yaris 2018 face lift tipe TRD ( kalo new yaris 2018 face lift tipe G dan E udah optitron tapi MID nya gak TFT ) yang udah optitron dan TFT kayak nya keren
afareyzi256
New Member of Senior Mechanic
New Member of Senior Mechanic
Posts: 165
Joined: 20 Dec 2018, 12:05

Re: Short Review : 2018 Toyota Rush TRD Sportivo A/T

Post by afareyzi256 »

ChZ wrote: ↑21 Feb 2018, 23:28 Nggak ada mobil yang lebih sensasional di awal tahun 2018 selain All New Rush dan kembarannya, Terios.

Ya, ada Xpander, tapi hype Xpander sudah mulai berkurang dan digantikan oleh All New Rush-Terios.

Image

Berhubung ada seorang rekan yang lagi galau mau ambil Xpander atau Rush buat gantiin Innova 2005 nya, isenglah ane mengontak seorang rekan SM yang kerja di Toyota dan malah dapat undangan.

Sayangnya, teman ane malah gak bisa datang, tapi ya gakpapa lah, kebetulan saya juga penasaran dengan All New Rush... Karena claim Dual VVT-i yang kencang dan irit dari seorang member pindahan dari tetangga sebelah yang berinisial MG ... :ngacir:

Oke, berhubung udah diwanti-wanti sama si rekan tsb kalo mau TD better datang sebelum jam 6... ane pun pulang kantor agak cepet demi TD mobil ini... Sekalian biar bisa ngasih pencerahan ke teman ane yang lagi galau...

Image

Toyota Astra Motor ?

Wah, merek yang suka ketinggalan kalau ngasih fitur keamanan itu ya... ? Wah merek yang jual mobil teknologi 2 dekade lalu harga selangit itu ya... ?

Banyak sekali pandangan negatif tentang Toyota Astra di forum - forum otomotif. Yang lucunya, gak peduli seberapa gila dihujat Toyota tetap bertahan sebagai merek terlaris di Indonesia dan dunia.

Nggak usah jauh - jauh deh, di SM sendiri kita tau kalau Fortuner satu - satunya SUV 500 juta-an yang tidak dilengkapi kontrol stabilitas. Di saat pesaingnya, Pajero Sport sudah punya. Yang lucunya, ya tetep lakuan Fortuner.

Nggak heran pandangan forum - forum otomotif seperti SM setiap peluncuran produk baru Toyota selalu dipenuhi dengan skeptisisme akan banyak fitur disunat dan minim fitur keselamatan.

Nah, peluncuran Toyota Rush terbaru menjadi suatu anomali bagi kita. Pasti kita mikir bagian product development nya Toyota Astra Motor habis minum aer suci atau apa nih ? Setelah kita berpikir bahwa Toyota akan membiarkan dirinya digerus oleh Mitsubishi, ternyata mereka tidak tinggal diam. All New Rush, tampil sebagai mobil pertama di bawah 300 juta dengan 6 buah airbag. Dan jika awalnya saya skeptik "ah masak sih? Cuma tipe tertinggi kali, itupun harga selangit jangan-jangan".

Turns out, dugaan saya salah. Rush baik tipe G dan TRD dibekali 6 buah airbag dan kontrol stabilitas di SEMUA TIPE. Harganya pun NYARIS TIDAK NAIK. Gila! R u nuts Toyota ?

Di saat Fortuner yang 500 juta VSC saja belum punya, ini sudah ada 6 buah airbag. Sedangkan Daihatsu nya diberi Camera 360 dan fitur pendukung lain, tapi hanya 2 airbag.

Cuma yah ini movement yang sangat radikal dari Toyota yang terkenal "hobi" sunatan massal...

Dengan janji bahwa Rush tidak akan inden lama, akhirnya si duo SUV astra ini kembali mengganggu pikiran para calon konsumen Xpander yang masih menunggu inden yang mungkin datengnya waktu udah lahiran anak kedua... Saat mobil lama udah terlanjur dijual buat nunggu Xpander berbulan - bulan, Toyota dan Daihatsu berani berjanji indent nya tidak akan lama! Bahkan tadi saya sempat nanya hanya indent 2 bulan jika pesan sekarang. Bandingkan kalau pesan Xpander sekarang, mungkin bulan Juli baru dapat barang.

Ditambah, New Yaris yang mukanya ganteng mirip Auris dan diberi 7 airbag juga, rasanya tahun ini pamor TAM akan mulai bersinar kembali.

Image

Fresh design, well equipped... So, seberapa bagus Rush terbaru ini ?

Image

Styling

Image

I'm not a big fan of its styling. To be honest, waktu ngambil gambar ane sangat berusaha menghindari angle - angle yang membuat Rush terlihat cungkring, utamanya sudut frontal dari depan dan belakang.

Image

Image

Belum fakta bahwa desain mobil ini banyak sekali comot dari saudara - saudara dan mobil lainnya. Muka depan lampunya seperti CR-V 2015 Facelift dengan reflector LED, grillnya besar seperti Innova "dono", dari samping mirip Calya-Sigra diberi vitamin, dari belakang malah seperti Wuling Confero...

Image

Whatever, Toyota memang udah terbiasa dengan desain yang nabrak - nabrak ini ever since ANKI dan GNAvanza...

Tapi di luar ketidak-orisinalan Rush, menurut saya, bagian paling fatal adalah absennya over-fender yang jadi ciri khas Rush lama. Ini juga ane protes keras di desain All New Fortuner. Coba jejerin All New Fortuner dengan Grand New Fortuner VNT, All New Fortuner justru keliatan kurus dan kayak mobil seukuran CR-V... Hal itu mungkin akan terjadi juga jika menjejerkan Rush Ultimo terakhir dengan Rush terbaru.

Image

Dengan over-fender yang hanya list berwarna hitam, All New Rush justru terlihat seperti Honda BR-V... seperti MPV tinggi, nggak ada kesan SUV nya.

Mungkin hal utama yang akan saya ganti jika beli Rush adalah custom over fender dan memasang roda milik Rush lama yang lebih lebar...

dan jackpot urusan build quality.... kit TRD Sportivo nya...

Image

Hands down urusan design, Xpander beats Rush in every aspect...

Image

Interior

Dibandingkan dengan Xpander, interior Rush punya kesan lebih simpel dan beberapa sentuhan mewah seperti leather warna beige dengan jaitan asli di tipe TRD (bandingkan dengan Rush tipe G, Terios, dan Xpander yang jaitan palsu).

Image

Image
Hello, HPM ?

Sentuhan lain, speedometer model indiglo yang menurut saya lebih menarik daripada Xpander punya, meskipun MID nya ya masih layar kalkulator.

Image

Setir somehow terasa lebih mantap digenggam, meskipun sebenernya setirnya agak nggak sesuai tema... Mbok ya dikasih setirnya ANKI atau ANF aja gitu...

Tapi downside nya, tetep aja, plastiknya terasa cheap. Fabric kursinya rasa Avanza sekali meskipun konturnya membaik jauh dari Rush lama yang macem papan triplek... plus handel pintu ala Sigra - ini yang ane paling gak suka dari interior Rush-Terios.

Image

Sepertinya interior Rush (dan Terios) memang fokusnya lebih ke utilitas dibanding mewah. Yaaa urusan rugged tetap lebih terkesan rugged Rush dan Terios lama juga sih...

Hal lainnya, mobil ini cukup terasa practical, terutama dengan trim pintu belakang yang diberi cup holder dengan posisi di atas, mengukuhkan konsepnya sebagai 7-seater family SUV.

Image

Kursi tengah dan belakang bisa diatur supaya nggak rebutan lahan, dan surprisingly kursi baris ketiganya ane masih muat... meskipun ya jongkok... dan kepala mentok. Tapi kaki masih dapet ruang.

Image

Minusnya adalah karena mobil ini sangat tinggi (literally, 220mm ground clearance), maka akses keluar-masuk akan sangat sulit, ya kesempatan dealer Toyota dan Daihatsu buat jualan foot step...

Image

Driving it

Melihat spesifikasinya selama ini, 2NR-VE 104hp rear wheel drive dan 4-speed Auto, which means secara figur nggak beda dari Rush lama, ane dah mulai menurunkan ekspektasi serendah - rendahnya. Sudah berpikir ini another sh*tbox, gak akan lebih baik dari Xpander. Blom ground clearance yang 220 mm bikin ane pasrah dengan impresi berkendara nya.

Image

Ya setidaknya kalo mobil ini gak bisa lari, fiturnya lengkap, jadi alesan orang beli nggak cuma logo Toyota yang nangkring di depan, meskipun 80% ane yakin yang beli juga karena logonya Toyota...

Tapi turns out i'm a little bit wrong.

Karena ada Avanza G 1300cc 1NR-VE di rumah, jadi ane sangat hapal dengan karakter mesin NR. Ciri khasnya adalah throttle response yang lemot, digas senin larinya kamis, dan karakter tenaga yang lebih linear dibanding NZ maupun K3-VE atau 3SZ-VE. Awalnya, ane berpikir Rush ini akan lebih buruk karena lebih berat. Yang mengejutkan, sekali toel pake jempol AN Rush langsung merespon dengan sigap, mengingatkan ane dengan mesin 1NZ. Response nya baik untuk kecepatan di bawah 60 km/h, untuk nyodok - nyodok di kemacetan pun masih sangat sigap. Plus, bonus suara mesin yang halus khas NR series...

Dugaan ane, karena figur final drive yang pastinya lebih kasar dibanding Avanza, karena itu respon awal Rush terasa lebih responsif...

Yang ane suka lainnya, dimensi Rush tidak intimidating, mungkin posisi duduk kurang nyaman karena minus telescopic steering, tapi visibilitasnya baik dan mobil tidak terasa lebar dari dalam.

Steering dan handling mobil ini jujur ngomong terasa lebih akurat dibanding Xpander. Setir lebih punya bobot dan lebih terasa feedbacknya meskipun minim, lalu bodyroll juga jauh lebih baik dari dugaan awal saya yang ngirain bakal goyang semua... Mungkin berkat penggunaan beberapa chassis reinforcement di bagian kolong mobil sehingga sasisnya terasa lebih kaku. Malah, mobil ini terasa lebih engaging buat disetir daripada Xpander. Terasa lebih "solid". Efeknya juga brake dive yang lebih tidak terasa dibanding Xpander atau bahkan Fortuner. Sehingga jika ada di jalanan mulus, All New Rush tidak akan terasa memabukkan.

Downside ?

Pertama figur angka performa mesinnya nggak bohong. Waktu ane iseng bejek, mesin terasa meraung dan larinya "ketahan". OK mungkin seperti bahasan di thread - thread soal BBM, Dual VVT-i di NR series ini wasted potential banget... Karena mungkin di-setting supaya bisa tahan BBM jelek, ya bisa jadi korbannya adalah settingan VVT yang kurang optimal atau malah nggak dimainin sama sekali, it's just there. Yah, sekedar spekulasi saja... Tapi nyetir Rush di kecepatan tinggi di atas 60 km/jam tetaplah experience yang kurang menyenangkan, mesinnya terlalu meraung - raung dan mobil nggak lari. Dengan kata lain, karakter mesin Rush hanya cocok digunakan di perkotaan sehari - hari. Transmisi juga terlalu gugup ketika disuruh berakselerasi WOT tiba-tiba.

Kedua, dengan settingan suspensi dan sasis demikian, beberapa kali ane lewat jalan keriting, mobil ini terasa agak harsh in some cases. Sedikit menyerupai karakter getaran suspensi All New Fortuner yang pernah ane coba juga, tetapi All New Fortuner terasa jauh lebih lembut. Ya betul suspensinya membaik dari Rush lama, tapi tetap tidak bisa lebih baik dari Xpander.

Tapi kembali lagi, ketika ane merenungkan apakah kedua kelemahan Rush ini signifikan... ane rasa nggak terlalu menjadi big deal.

Sekali lagi, Toyota Astra hanya menyediakan mobil yang "sesuai" dengan karakter konsumennya : sensibel, praktis, dan ekonomis. Tidak akan banyak yang keberatan dengan performa mesin yang kurang optimal selama mereka masih boleh ngisi Pertalite atau Premium... Tidak ada yang akan terlalu pusing dengan bantingan Rush yang agak keras, selama dibayar dengan antrian inden yang lebih singkat dan treatment service yang lebih baik.

Conclusion

Ada banyak hal yang membuat ane reconsidering Rush. Mobil ini awalnya sangat saya remehkan karena spesifikasi yang demikian, tapi setelah berada di balik kemudinya, turns out, tidak ada yang bisa ane komplain sebagai kelemahan yang cukup serius.

Paling hanya masalah model, itupun subjektivitas pribadi saja. Kelebihan seperti safety nya, membuat Rush menjadi pilihan yang sangat reasonable untuk keluarga muda yang ingin upgrade dari Avanza atau Sigra/Calya.

Mobil ini nggak spesial, tapi "cukup" buat sehari - hari. Ground clearance 220 mm itu memang agak overkill, tapi dengan pengendalian yang demikian, ane nggak akan protes terlalu banyak.

Mobil ini berhasil impress ane sampai pada titik dimana jika dihadapkan pilihan antara Xpander dan Rush, ane akan galau...

Bahkan IMHO, Rush tidak dapat dibandingkan dengan BR-V atau Xpander. Rush adalah tipikal SUV yang robust, bisa dipakai sampai 10 tahun ke depan tanpa harus mikir "sayang mobil". Sedangkan jika saya membawa BR-V atau Xpander, saya masih mikir "sayang mobilnya", berbeda dengan Rush, mungkin saya akan "hajar bleh" kemanapun... This car is built as a family war tank...

Best Deal menurut ane tipe G saja, tanpa aksesoris, tapi semua penunjang yang penting sudah ada di sana. Info dari salesperson , tipe G ready di dealer, sedangkan TRD mesti antri 2 bulan.

Image
kira 2 kapan yah all new rush 2018 pake cvt
afareyzi256
New Member of Senior Mechanic
New Member of Senior Mechanic
Posts: 165
Joined: 20 Dec 2018, 12:05

Re: Short Review : 2018 Toyota Rush TRD Sportivo A/T

Post by afareyzi256 »

ChZ wrote: ↑21 Feb 2018, 23:28 Nggak ada mobil yang lebih sensasional di awal tahun 2018 selain All New Rush dan kembarannya, Terios.

Ya, ada Xpander, tapi hype Xpander sudah mulai berkurang dan digantikan oleh All New Rush-Terios.

Image

Berhubung ada seorang rekan yang lagi galau mau ambil Xpander atau Rush buat gantiin Innova 2005 nya, isenglah ane mengontak seorang rekan SM yang kerja di Toyota dan malah dapat undangan.

Sayangnya, teman ane malah gak bisa datang, tapi ya gakpapa lah, kebetulan saya juga penasaran dengan All New Rush... Karena claim Dual VVT-i yang kencang dan irit dari seorang member pindahan dari tetangga sebelah yang berinisial MG ... :ngacir:

Oke, berhubung udah diwanti-wanti sama si rekan tsb kalo mau TD better datang sebelum jam 6... ane pun pulang kantor agak cepet demi TD mobil ini... Sekalian biar bisa ngasih pencerahan ke teman ane yang lagi galau...

Image

Toyota Astra Motor ?

Wah, merek yang suka ketinggalan kalau ngasih fitur keamanan itu ya... ? Wah merek yang jual mobil teknologi 2 dekade lalu harga selangit itu ya... ?

Banyak sekali pandangan negatif tentang Toyota Astra di forum - forum otomotif. Yang lucunya, gak peduli seberapa gila dihujat Toyota tetap bertahan sebagai merek terlaris di Indonesia dan dunia.

Nggak usah jauh - jauh deh, di SM sendiri kita tau kalau Fortuner satu - satunya SUV 500 juta-an yang tidak dilengkapi kontrol stabilitas. Di saat pesaingnya, Pajero Sport sudah punya. Yang lucunya, ya tetep lakuan Fortuner.

Nggak heran pandangan forum - forum otomotif seperti SM setiap peluncuran produk baru Toyota selalu dipenuhi dengan skeptisisme akan banyak fitur disunat dan minim fitur keselamatan.

Nah, peluncuran Toyota Rush terbaru menjadi suatu anomali bagi kita. Pasti kita mikir bagian product development nya Toyota Astra Motor habis minum aer suci atau apa nih ? Setelah kita berpikir bahwa Toyota akan membiarkan dirinya digerus oleh Mitsubishi, ternyata mereka tidak tinggal diam. All New Rush, tampil sebagai mobil pertama di bawah 300 juta dengan 6 buah airbag. Dan jika awalnya saya skeptik "ah masak sih? Cuma tipe tertinggi kali, itupun harga selangit jangan-jangan".

Turns out, dugaan saya salah. Rush baik tipe G dan TRD dibekali 6 buah airbag dan kontrol stabilitas di SEMUA TIPE. Harganya pun NYARIS TIDAK NAIK. Gila! R u nuts Toyota ?

Di saat Fortuner yang 500 juta VSC saja belum punya, ini sudah ada 6 buah airbag. Sedangkan Daihatsu nya diberi Camera 360 dan fitur pendukung lain, tapi hanya 2 airbag.

Cuma yah ini movement yang sangat radikal dari Toyota yang terkenal "hobi" sunatan massal...

Dengan janji bahwa Rush tidak akan inden lama, akhirnya si duo SUV astra ini kembali mengganggu pikiran para calon konsumen Xpander yang masih menunggu inden yang mungkin datengnya waktu udah lahiran anak kedua... Saat mobil lama udah terlanjur dijual buat nunggu Xpander berbulan - bulan, Toyota dan Daihatsu berani berjanji indent nya tidak akan lama! Bahkan tadi saya sempat nanya hanya indent 2 bulan jika pesan sekarang. Bandingkan kalau pesan Xpander sekarang, mungkin bulan Juli baru dapat barang.

Ditambah, New Yaris yang mukanya ganteng mirip Auris dan diberi 7 airbag juga, rasanya tahun ini pamor TAM akan mulai bersinar kembali.

Image

Fresh design, well equipped... So, seberapa bagus Rush terbaru ini ?

Image

Styling

Image

I'm not a big fan of its styling. To be honest, waktu ngambil gambar ane sangat berusaha menghindari angle - angle yang membuat Rush terlihat cungkring, utamanya sudut frontal dari depan dan belakang.

Image

Image

Belum fakta bahwa desain mobil ini banyak sekali comot dari saudara - saudara dan mobil lainnya. Muka depan lampunya seperti CR-V 2015 Facelift dengan reflector LED, grillnya besar seperti Innova "dono", dari samping mirip Calya-Sigra diberi vitamin, dari belakang malah seperti Wuling Confero...

Image

Whatever, Toyota memang udah terbiasa dengan desain yang nabrak - nabrak ini ever since ANKI dan GNAvanza...

Tapi di luar ketidak-orisinalan Rush, menurut saya, bagian paling fatal adalah absennya over-fender yang jadi ciri khas Rush lama. Ini juga ane protes keras di desain All New Fortuner. Coba jejerin All New Fortuner dengan Grand New Fortuner VNT, All New Fortuner justru keliatan kurus dan kayak mobil seukuran CR-V... Hal itu mungkin akan terjadi juga jika menjejerkan Rush Ultimo terakhir dengan Rush terbaru.

Image

Dengan over-fender yang hanya list berwarna hitam, All New Rush justru terlihat seperti Honda BR-V... seperti MPV tinggi, nggak ada kesan SUV nya.

Mungkin hal utama yang akan saya ganti jika beli Rush adalah custom over fender dan memasang roda milik Rush lama yang lebih lebar...

dan jackpot urusan build quality.... kit TRD Sportivo nya...

Image

Hands down urusan design, Xpander beats Rush in every aspect...

Image

Interior

Dibandingkan dengan Xpander, interior Rush punya kesan lebih simpel dan beberapa sentuhan mewah seperti leather warna beige dengan jaitan asli di tipe TRD (bandingkan dengan Rush tipe G, Terios, dan Xpander yang jaitan palsu).

Image

Image
Hello, HPM ?

Sentuhan lain, speedometer model indiglo yang menurut saya lebih menarik daripada Xpander punya, meskipun MID nya ya masih layar kalkulator.

Image

Setir somehow terasa lebih mantap digenggam, meskipun sebenernya setirnya agak nggak sesuai tema... Mbok ya dikasih setirnya ANKI atau ANF aja gitu...

Tapi downside nya, tetep aja, plastiknya terasa cheap. Fabric kursinya rasa Avanza sekali meskipun konturnya membaik jauh dari Rush lama yang macem papan triplek... plus handel pintu ala Sigra - ini yang ane paling gak suka dari interior Rush-Terios.

Image

Sepertinya interior Rush (dan Terios) memang fokusnya lebih ke utilitas dibanding mewah. Yaaa urusan rugged tetap lebih terkesan rugged Rush dan Terios lama juga sih...

Hal lainnya, mobil ini cukup terasa practical, terutama dengan trim pintu belakang yang diberi cup holder dengan posisi di atas, mengukuhkan konsepnya sebagai 7-seater family SUV.

Image

Kursi tengah dan belakang bisa diatur supaya nggak rebutan lahan, dan surprisingly kursi baris ketiganya ane masih muat... meskipun ya jongkok... dan kepala mentok. Tapi kaki masih dapet ruang.

Image

Minusnya adalah karena mobil ini sangat tinggi (literally, 220mm ground clearance), maka akses keluar-masuk akan sangat sulit, ya kesempatan dealer Toyota dan Daihatsu buat jualan foot step...

Image

Driving it

Melihat spesifikasinya selama ini, 2NR-VE 104hp rear wheel drive dan 4-speed Auto, which means secara figur nggak beda dari Rush lama, ane dah mulai menurunkan ekspektasi serendah - rendahnya. Sudah berpikir ini another sh*tbox, gak akan lebih baik dari Xpander. Blom ground clearance yang 220 mm bikin ane pasrah dengan impresi berkendara nya.

Image

Ya setidaknya kalo mobil ini gak bisa lari, fiturnya lengkap, jadi alesan orang beli nggak cuma logo Toyota yang nangkring di depan, meskipun 80% ane yakin yang beli juga karena logonya Toyota...

Tapi turns out i'm a little bit wrong.

Karena ada Avanza G 1300cc 1NR-VE di rumah, jadi ane sangat hapal dengan karakter mesin NR. Ciri khasnya adalah throttle response yang lemot, digas senin larinya kamis, dan karakter tenaga yang lebih linear dibanding NZ maupun K3-VE atau 3SZ-VE. Awalnya, ane berpikir Rush ini akan lebih buruk karena lebih berat. Yang mengejutkan, sekali toel pake jempol AN Rush langsung merespon dengan sigap, mengingatkan ane dengan mesin 1NZ. Response nya baik untuk kecepatan di bawah 60 km/h, untuk nyodok - nyodok di kemacetan pun masih sangat sigap. Plus, bonus suara mesin yang halus khas NR series...

Dugaan ane, karena figur final drive yang pastinya lebih kasar dibanding Avanza, karena itu respon awal Rush terasa lebih responsif...

Yang ane suka lainnya, dimensi Rush tidak intimidating, mungkin posisi duduk kurang nyaman karena minus telescopic steering, tapi visibilitasnya baik dan mobil tidak terasa lebar dari dalam.

Steering dan handling mobil ini jujur ngomong terasa lebih akurat dibanding Xpander. Setir lebih punya bobot dan lebih terasa feedbacknya meskipun minim, lalu bodyroll juga jauh lebih baik dari dugaan awal saya yang ngirain bakal goyang semua... Mungkin berkat penggunaan beberapa chassis reinforcement di bagian kolong mobil sehingga sasisnya terasa lebih kaku. Malah, mobil ini terasa lebih engaging buat disetir daripada Xpander. Terasa lebih "solid". Efeknya juga brake dive yang lebih tidak terasa dibanding Xpander atau bahkan Fortuner. Sehingga jika ada di jalanan mulus, All New Rush tidak akan terasa memabukkan.

Downside ?

Pertama figur angka performa mesinnya nggak bohong. Waktu ane iseng bejek, mesin terasa meraung dan larinya "ketahan". OK mungkin seperti bahasan di thread - thread soal BBM, Dual VVT-i di NR series ini wasted potential banget... Karena mungkin di-setting supaya bisa tahan BBM jelek, ya bisa jadi korbannya adalah settingan VVT yang kurang optimal atau malah nggak dimainin sama sekali, it's just there. Yah, sekedar spekulasi saja... Tapi nyetir Rush di kecepatan tinggi di atas 60 km/jam tetaplah experience yang kurang menyenangkan, mesinnya terlalu meraung - raung dan mobil nggak lari. Dengan kata lain, karakter mesin Rush hanya cocok digunakan di perkotaan sehari - hari. Transmisi juga terlalu gugup ketika disuruh berakselerasi WOT tiba-tiba.

Kedua, dengan settingan suspensi dan sasis demikian, beberapa kali ane lewat jalan keriting, mobil ini terasa agak harsh in some cases. Sedikit menyerupai karakter getaran suspensi All New Fortuner yang pernah ane coba juga, tetapi All New Fortuner terasa jauh lebih lembut. Ya betul suspensinya membaik dari Rush lama, tapi tetap tidak bisa lebih baik dari Xpander.

Tapi kembali lagi, ketika ane merenungkan apakah kedua kelemahan Rush ini signifikan... ane rasa nggak terlalu menjadi big deal.

Sekali lagi, Toyota Astra hanya menyediakan mobil yang "sesuai" dengan karakter konsumennya : sensibel, praktis, dan ekonomis. Tidak akan banyak yang keberatan dengan performa mesin yang kurang optimal selama mereka masih boleh ngisi Pertalite atau Premium... Tidak ada yang akan terlalu pusing dengan bantingan Rush yang agak keras, selama dibayar dengan antrian inden yang lebih singkat dan treatment service yang lebih baik.

Conclusion

Ada banyak hal yang membuat ane reconsidering Rush. Mobil ini awalnya sangat saya remehkan karena spesifikasi yang demikian, tapi setelah berada di balik kemudinya, turns out, tidak ada yang bisa ane komplain sebagai kelemahan yang cukup serius.

Paling hanya masalah model, itupun subjektivitas pribadi saja. Kelebihan seperti safety nya, membuat Rush menjadi pilihan yang sangat reasonable untuk keluarga muda yang ingin upgrade dari Avanza atau Sigra/Calya.

Mobil ini nggak spesial, tapi "cukup" buat sehari - hari. Ground clearance 220 mm itu memang agak overkill, tapi dengan pengendalian yang demikian, ane nggak akan protes terlalu banyak.

Mobil ini berhasil impress ane sampai pada titik dimana jika dihadapkan pilihan antara Xpander dan Rush, ane akan galau...

Bahkan IMHO, Rush tidak dapat dibandingkan dengan BR-V atau Xpander. Rush adalah tipikal SUV yang robust, bisa dipakai sampai 10 tahun ke depan tanpa harus mikir "sayang mobil". Sedangkan jika saya membawa BR-V atau Xpander, saya masih mikir "sayang mobilnya", berbeda dengan Rush, mungkin saya akan "hajar bleh" kemanapun... This car is built as a family war tank...

Best Deal menurut ane tipe G saja, tanpa aksesoris, tapi semua penunjang yang penting sudah ada di sana. Info dari salesperson , tipe G ready di dealer, sedangkan TRD mesti antri 2 bulan.

Image
kalo pas saya coba masuk ke interior bagian dalam nya , koq lebih sempit yah bagian row ke 2 nya , malah lebih sempit dari honda jazz gd3 2004 idsi yang pakai sasis monokok , kira 2 rush pake sasis sem tangga yah
User avatar
piraku
Member of Senior Mechanic
Member of Senior Mechanic
Posts: 228
Joined: 29 Sep 2017, 18:02
Location: Bandung

Re: Short Review : 2018 Toyota Rush TRD Sportivo A/T

Post by piraku »

afareyzi256 wrote:
ChZ wrote: ↑21 Feb 2018, 23:28 Nggak ada mobil yang lebih sensasional di awal tahun 2018 selain All New Rush dan kembarannya, Terios.

Ya, ada Xpander, tapi hype Xpander sudah mulai berkurang dan digantikan oleh All New Rush-Terios.

Image

Berhubung ada seorang rekan yang lagi galau mau ambil Xpander atau Rush buat gantiin Innova 2005 nya, isenglah ane mengontak seorang rekan SM yang kerja di Toyota dan malah dapat undangan.

Sayangnya, teman ane malah gak bisa datang, tapi ya gakpapa lah, kebetulan saya juga penasaran dengan All New Rush... Karena claim Dual VVT-i yang kencang dan irit dari seorang member pindahan dari tetangga sebelah yang berinisial MG ... :ngacir:

Oke, berhubung udah diwanti-wanti sama si rekan tsb kalo mau TD better datang sebelum jam 6... ane pun pulang kantor agak cepet demi TD mobil ini... Sekalian biar bisa ngasih pencerahan ke teman ane yang lagi galau...

Image

Toyota Astra Motor ?

Wah, merek yang suka ketinggalan kalau ngasih fitur keamanan itu ya... ? Wah merek yang jual mobil teknologi 2 dekade lalu harga selangit itu ya... ?

Banyak sekali pandangan negatif tentang Toyota Astra di forum - forum otomotif. Yang lucunya, gak peduli seberapa gila dihujat Toyota tetap bertahan sebagai merek terlaris di Indonesia dan dunia.

Nggak usah jauh - jauh deh, di SM sendiri kita tau kalau Fortuner satu - satunya SUV 500 juta-an yang tidak dilengkapi kontrol stabilitas. Di saat pesaingnya, Pajero Sport sudah punya. Yang lucunya, ya tetep lakuan Fortuner.

Nggak heran pandangan forum - forum otomotif seperti SM setiap peluncuran produk baru Toyota selalu dipenuhi dengan skeptisisme akan banyak fitur disunat dan minim fitur keselamatan.

Nah, peluncuran Toyota Rush terbaru menjadi suatu anomali bagi kita. Pasti kita mikir bagian product development nya Toyota Astra Motor habis minum aer suci atau apa nih ? Setelah kita berpikir bahwa Toyota akan membiarkan dirinya digerus oleh Mitsubishi, ternyata mereka tidak tinggal diam. All New Rush, tampil sebagai mobil pertama di bawah 300 juta dengan 6 buah airbag. Dan jika awalnya saya skeptik "ah masak sih? Cuma tipe tertinggi kali, itupun harga selangit jangan-jangan".

Turns out, dugaan saya salah. Rush baik tipe G dan TRD dibekali 6 buah airbag dan kontrol stabilitas di SEMUA TIPE. Harganya pun NYARIS TIDAK NAIK. Gila! R u nuts Toyota ?

Di saat Fortuner yang 500 juta VSC saja belum punya, ini sudah ada 6 buah airbag. Sedangkan Daihatsu nya diberi Camera 360 dan fitur pendukung lain, tapi hanya 2 airbag.

Cuma yah ini movement yang sangat radikal dari Toyota yang terkenal "hobi" sunatan massal...

Dengan janji bahwa Rush tidak akan inden lama, akhirnya si duo SUV astra ini kembali mengganggu pikiran para calon konsumen Xpander yang masih menunggu inden yang mungkin datengnya waktu udah lahiran anak kedua... Saat mobil lama udah terlanjur dijual buat nunggu Xpander berbulan - bulan, Toyota dan Daihatsu berani berjanji indent nya tidak akan lama! Bahkan tadi saya sempat nanya hanya indent 2 bulan jika pesan sekarang. Bandingkan kalau pesan Xpander sekarang, mungkin bulan Juli baru dapat barang.

Ditambah, New Yaris yang mukanya ganteng mirip Auris dan diberi 7 airbag juga, rasanya tahun ini pamor TAM akan mulai bersinar kembali.

Image

Fresh design, well equipped... So, seberapa bagus Rush terbaru ini ?

Image

Styling

Image

I'm not a big fan of its styling. To be honest, waktu ngambil gambar ane sangat berusaha menghindari angle - angle yang membuat Rush terlihat cungkring, utamanya sudut frontal dari depan dan belakang.

Image

Image

Belum fakta bahwa desain mobil ini banyak sekali comot dari saudara - saudara dan mobil lainnya. Muka depan lampunya seperti CR-V 2015 Facelift dengan reflector LED, grillnya besar seperti Innova "dono", dari samping mirip Calya-Sigra diberi vitamin, dari belakang malah seperti Wuling Confero...

Image

Whatever, Toyota memang udah terbiasa dengan desain yang nabrak - nabrak ini ever since ANKI dan GNAvanza...

Tapi di luar ketidak-orisinalan Rush, menurut saya, bagian paling fatal adalah absennya over-fender yang jadi ciri khas Rush lama. Ini juga ane protes keras di desain All New Fortuner. Coba jejerin All New Fortuner dengan Grand New Fortuner VNT, All New Fortuner justru keliatan kurus dan kayak mobil seukuran CR-V... Hal itu mungkin akan terjadi juga jika menjejerkan Rush Ultimo terakhir dengan Rush terbaru.

Image

Dengan over-fender yang hanya list berwarna hitam, All New Rush justru terlihat seperti Honda BR-V... seperti MPV tinggi, nggak ada kesan SUV nya.

Mungkin hal utama yang akan saya ganti jika beli Rush adalah custom over fender dan memasang roda milik Rush lama yang lebih lebar...

dan jackpot urusan build quality.... kit TRD Sportivo nya...

Image

Hands down urusan design, Xpander beats Rush in every aspect...

Image

Interior

Dibandingkan dengan Xpander, interior Rush punya kesan lebih simpel dan beberapa sentuhan mewah seperti leather warna beige dengan jaitan asli di tipe TRD (bandingkan dengan Rush tipe G, Terios, dan Xpander yang jaitan palsu).

Image

Image
Hello, HPM ?

Sentuhan lain, speedometer model indiglo yang menurut saya lebih menarik daripada Xpander punya, meskipun MID nya ya masih layar kalkulator.

Image

Setir somehow terasa lebih mantap digenggam, meskipun sebenernya setirnya agak nggak sesuai tema... Mbok ya dikasih setirnya ANKI atau ANF aja gitu...

Tapi downside nya, tetep aja, plastiknya terasa cheap. Fabric kursinya rasa Avanza sekali meskipun konturnya membaik jauh dari Rush lama yang macem papan triplek... plus handel pintu ala Sigra - ini yang ane paling gak suka dari interior Rush-Terios.

Image

Sepertinya interior Rush (dan Terios) memang fokusnya lebih ke utilitas dibanding mewah. Yaaa urusan rugged tetap lebih terkesan rugged Rush dan Terios lama juga sih...

Hal lainnya, mobil ini cukup terasa practical, terutama dengan trim pintu belakang yang diberi cup holder dengan posisi di atas, mengukuhkan konsepnya sebagai 7-seater family SUV.

Image

Kursi tengah dan belakang bisa diatur supaya nggak rebutan lahan, dan surprisingly kursi baris ketiganya ane masih muat... meskipun ya jongkok... dan kepala mentok. Tapi kaki masih dapet ruang.

Image

Minusnya adalah karena mobil ini sangat tinggi (literally, 220mm ground clearance), maka akses keluar-masuk akan sangat sulit, ya kesempatan dealer Toyota dan Daihatsu buat jualan foot step...

Image

Driving it

Melihat spesifikasinya selama ini, 2NR-VE 104hp rear wheel drive dan 4-speed Auto, which means secara figur nggak beda dari Rush lama, ane dah mulai menurunkan ekspektasi serendah - rendahnya. Sudah berpikir ini another sh*tbox, gak akan lebih baik dari Xpander. Blom ground clearance yang 220 mm bikin ane pasrah dengan impresi berkendara nya.

Image

Ya setidaknya kalo mobil ini gak bisa lari, fiturnya lengkap, jadi alesan orang beli nggak cuma logo Toyota yang nangkring di depan, meskipun 80% ane yakin yang beli juga karena logonya Toyota...

Tapi turns out i'm a little bit wrong.

Karena ada Avanza G 1300cc 1NR-VE di rumah, jadi ane sangat hapal dengan karakter mesin NR. Ciri khasnya adalah throttle response yang lemot, digas senin larinya kamis, dan karakter tenaga yang lebih linear dibanding NZ maupun K3-VE atau 3SZ-VE. Awalnya, ane berpikir Rush ini akan lebih buruk karena lebih berat. Yang mengejutkan, sekali toel pake jempol AN Rush langsung merespon dengan sigap, mengingatkan ane dengan mesin 1NZ. Response nya baik untuk kecepatan di bawah 60 km/h, untuk nyodok - nyodok di kemacetan pun masih sangat sigap. Plus, bonus suara mesin yang halus khas NR series...

Dugaan ane, karena figur final drive yang pastinya lebih kasar dibanding Avanza, karena itu respon awal Rush terasa lebih responsif...

Yang ane suka lainnya, dimensi Rush tidak intimidating, mungkin posisi duduk kurang nyaman karena minus telescopic steering, tapi visibilitasnya baik dan mobil tidak terasa lebar dari dalam.

Steering dan handling mobil ini jujur ngomong terasa lebih akurat dibanding Xpander. Setir lebih punya bobot dan lebih terasa feedbacknya meskipun minim, lalu bodyroll juga jauh lebih baik dari dugaan awal saya yang ngirain bakal goyang semua... Mungkin berkat penggunaan beberapa chassis reinforcement di bagian kolong mobil sehingga sasisnya terasa lebih kaku. Malah, mobil ini terasa lebih engaging buat disetir daripada Xpander. Terasa lebih "solid". Efeknya juga brake dive yang lebih tidak terasa dibanding Xpander atau bahkan Fortuner. Sehingga jika ada di jalanan mulus, All New Rush tidak akan terasa memabukkan.

Downside ?

Pertama figur angka performa mesinnya nggak bohong. Waktu ane iseng bejek, mesin terasa meraung dan larinya "ketahan". OK mungkin seperti bahasan di thread - thread soal BBM, Dual VVT-i di NR series ini wasted potential banget... Karena mungkin di-setting supaya bisa tahan BBM jelek, ya bisa jadi korbannya adalah settingan VVT yang kurang optimal atau malah nggak dimainin sama sekali, it's just there. Yah, sekedar spekulasi saja... Tapi nyetir Rush di kecepatan tinggi di atas 60 km/jam tetaplah experience yang kurang menyenangkan, mesinnya terlalu meraung - raung dan mobil nggak lari. Dengan kata lain, karakter mesin Rush hanya cocok digunakan di perkotaan sehari - hari. Transmisi juga terlalu gugup ketika disuruh berakselerasi WOT tiba-tiba.

Kedua, dengan settingan suspensi dan sasis demikian, beberapa kali ane lewat jalan keriting, mobil ini terasa agak harsh in some cases. Sedikit menyerupai karakter getaran suspensi All New Fortuner yang pernah ane coba juga, tetapi All New Fortuner terasa jauh lebih lembut. Ya betul suspensinya membaik dari Rush lama, tapi tetap tidak bisa lebih baik dari Xpander.

Tapi kembali lagi, ketika ane merenungkan apakah kedua kelemahan Rush ini signifikan... ane rasa nggak terlalu menjadi big deal.

Sekali lagi, Toyota Astra hanya menyediakan mobil yang "sesuai" dengan karakter konsumennya : sensibel, praktis, dan ekonomis. Tidak akan banyak yang keberatan dengan performa mesin yang kurang optimal selama mereka masih boleh ngisi Pertalite atau Premium... Tidak ada yang akan terlalu pusing dengan bantingan Rush yang agak keras, selama dibayar dengan antrian inden yang lebih singkat dan treatment service yang lebih baik.

Conclusion

Ada banyak hal yang membuat ane reconsidering Rush. Mobil ini awalnya sangat saya remehkan karena spesifikasi yang demikian, tapi setelah berada di balik kemudinya, turns out, tidak ada yang bisa ane komplain sebagai kelemahan yang cukup serius.

Paling hanya masalah model, itupun subjektivitas pribadi saja. Kelebihan seperti safety nya, membuat Rush menjadi pilihan yang sangat reasonable untuk keluarga muda yang ingin upgrade dari Avanza atau Sigra/Calya.

Mobil ini nggak spesial, tapi "cukup" buat sehari - hari. Ground clearance 220 mm itu memang agak overkill, tapi dengan pengendalian yang demikian, ane nggak akan protes terlalu banyak.

Mobil ini berhasil impress ane sampai pada titik dimana jika dihadapkan pilihan antara Xpander dan Rush, ane akan galau...

Bahkan IMHO, Rush tidak dapat dibandingkan dengan BR-V atau Xpander. Rush adalah tipikal SUV yang robust, bisa dipakai sampai 10 tahun ke depan tanpa harus mikir "sayang mobil". Sedangkan jika saya membawa BR-V atau Xpander, saya masih mikir "sayang mobilnya", berbeda dengan Rush, mungkin saya akan "hajar bleh" kemanapun... This car is built as a family war tank...

Best Deal menurut ane tipe G saja, tanpa aksesoris, tapi semua penunjang yang penting sudah ada di sana. Info dari salesperson , tipe G ready di dealer, sedangkan TRD mesti antri 2 bulan.

Image
kalo pas saya coba masuk ke interior bagian dalam nya , koq lebih sempit yah bagian row ke 2 nya , malah lebih sempit dari honda jazz gd3 2004 idsi yang pakai sasis monokok , kira 2 rush pake sasis sem tangga yah
2 recent post om semua Image
Iya, rushter pake semi ladder. Cuma rangkanya di las bukan pake baut lagi. CMIIW. Tp yg jelas makan space banget buat kabin. Bahkan sama apansa pun headroomnya lebih tipis ke plafon. Trs emg tinggi dari lantai ke plafonnya emg ga terlalu besar. Kasusnya kaya ipah dan portuner. Ipah lebih lega dsri portuner.
User avatar
nugroho bagor
Full Member of Mechanic Engineer
Full Member of Mechanic Engineer
Posts: 5429
Joined: 11 Mar 2011, 05:48
Location: All over the world
Daily Vehicle: Kijang Innova D4D

Re: Short Review : 2018 Toyota Rush TRD Sportivo A/T

Post by nugroho bagor »

:shrug: Pengin gw quote dari awal lagi ,takut ntar di amuk om Kopat :big_chicken:
arsaerescool
Full Member of Junior Mechanic
Full Member of Junior Mechanic
Posts: 78
Joined: 29 Dec 2017, 11:18
Daily Vehicle: Supra Fit

Re: Short Review : 2018 Toyota Rush TRD Sportivo A/T

Post by arsaerescool »

nih mobil sukses bikin pengen punya
kyknya badak juga sebagai khusus mobil pribadi, untuk harian, lebih all rounder
tapi kalo buat family pake mobil lain
Adiandra20
Visitor
Visitor
Posts: 3
Joined: 05 Feb 2019, 15:58
Location: Jeddah
Daily Vehicle: Avanza

Re: Short Review : 2018 Toyota Rush TRD Sportivo A/T

Post by Adiandra20 »

abis baca review ini jadi pengen beli rush, padahal sebelumnya udah bulat mau inden xpander
supersae
Full Member of Junior Mechanic
Full Member of Junior Mechanic
Posts: 77
Joined: 16 Oct 2016, 19:53

Re: Short Review : 2018 Toyota Rush TRD Sportivo A/T

Post by supersae »

Adiandra20 wrote: ↑07 Feb 2019, 15:49 abis baca review ini jadi pengen beli rush, padahal sebelumnya udah bulat mau inden xpander
sama kaya ane nih , tahun kmrn sebelum lebaran , dah inden xp tp akhirnya saya cancel dan ambil terios , so far puas gak nyesel...ehehehe
User avatar
sandal
Full Member of Mechanic Engineer
Full Member of Mechanic Engineer
Posts: 3580
Joined: 03 Jul 2014, 08:13

Re: Short Review : 2018 Toyota Rush TRD Sportivo A/T

Post by sandal »

Ada user2 di sini yg punya Rush udah 1 tahun lebih? Bagaimana kesan suka dukanya terhadap mobil ini? Rush sampai sekarang masih belum ada improvement ya?
2017 Ignis

2021 HRV SE Improvement
Chr1stm1
Full Member of Junior Mechanic
Full Member of Junior Mechanic
Posts: 80
Joined: 21 Apr 2021, 16:07
Location: Bandung
Daily Vehicle: 2NRVE

Re: Short Review : 2018 Toyota Rush TRD Sportivo A/T

Post by Chr1stm1 »

sandal wrote: ↑10 Apr 2019, 09:24 Ada user2 di sini yg punya Rush udah 1 tahun lebih? Bagaimana kesan suka dukanya terhadap mobil ini? Rush sampai sekarang masih belum ada improvement ya?
Pakai sejak April 2018, Km 29rb, gak ada masalah selain recall fuel pump di april 2021
Post Reply