Review All New BR-V Prestige with Honda Sensing

Mau review kendaraan yang ada? Silakan post disini...

Moderators: F 272, b8099ok, ginting, FRD, artoodetoo, y_anjasrana

User avatar
grimjow
Member of Senior Mechanic
Member of Senior Mechanic
Posts: 238
Joined: 21 Aug 2015, 21:45

Re: Review All New BR-V Prestige with Honda Sensing

Post by grimjow »

Om Topiq, mau nanya untuk ACC Honda Sensing nya BRV ini ada pengaturan jarak paling dekat dan paling jauhnya dengan posisi mobil di depan? dan kira2 saat cruising itu misal 100 km / jam, pengaturan jarak nya kisaran berapa meter atau berapa detik dengan mobil di depan?
topiqfurqan
Member of Junior Mechanic
Member of Junior Mechanic
Posts: 52
Joined: 28 Mar 2017, 20:05

Re: Review All New BR-V Prestige with Honda Sensing

Post by topiqfurqan »

AbdulHakim wrote: 22 Feb 2022, 08:35
Kalau berkenan, mau saran aja, pilih tempat cuci mobil yang ban nya gak gantung, tapi menopang keempat rodanya.
Biar kaki-kaki awet om, posisi gantung gitu shocknya fully stretch. CMIIW 🙏🏻
well noted om.. sempet share ke adek saya yang lebih paham mobil juga komentarnya sama
saya akan cari cari tempat cuci yang ban nya nempel di sekitar rumah
makasih sarannya om
YanuarS wrote: 22 Feb 2022, 11:24 indent BRV ini lama ya? perkiraan 2 bulan baru datang.
yang saya denger kalo non sensing baik e maupun prestige kadang masih ready, tapi kalo yang sensing itu yang agak lama...
grimjow wrote: 23 Feb 2022, 15:22 Om Topiq, mau nanya untuk ACC Honda Sensing nya BRV ini ada pengaturan jarak paling dekat dan paling jauhnya dengan posisi mobil di depan? dan kira2 saat cruising itu misal 100 km / jam, pengaturan jarak nya kisaran berapa meter atau berapa detik dengan mobil di depan?
sekitar 3 - 4 mobil om, lengkapnya bisa diliat dibawah ini saya ambil dari buku manualnya
WhatsApp Image 2022-02-24 at 12.14.36 AM.jpeg
kalo di tol dalam kota emang rawan banget disalip mobil lain meskipun jarak yang paling dekat, yang bikin mobilnya jadi lebih lambat.
tapi kalo udah keluar kota, saya coba kemaren ke ciawi, relatif lebih aman jarang yang nyalip pelan, nyalipnya lebih kenceng jadi kitanya ga melambat.
so far saya selalu setting di posisi paling dekat
User avatar
grimjow
Member of Senior Mechanic
Member of Senior Mechanic
Posts: 238
Joined: 21 Aug 2015, 21:45

Re: Review All New BR-V Prestige with Honda Sensing

Post by grimjow »

Thank you Om Topiq. Berarti ada 4 posisi ya. Bagus juga di state di manual book nya. Mantap
topiqfurqan
Member of Junior Mechanic
Member of Junior Mechanic
Posts: 52
Joined: 28 Mar 2017, 20:05

Re: Review All New BR-V Prestige with Honda Sensing

Post by topiqfurqan »

update 3850km

Seminggu kemaren dapet 2 kali long weekend bener bener digunain buat test BR-V ini di tol panjang

25- 28 Feb Jakarta - Cirebon - Yogyakarta - Semarang - Jakarta
3 - 5 Mar Jakarta - Solo - Jakarta
WhatsApp Image 2022-03-06 at 9.22.42 AM.jpeg
Kenapa bikin 2?
karena mau ngajak orang tua dan mertua yang ternyata jadwalnya ga bisa barengan, dan juga kasian juga kayaknya kalo diantara mereka mesti duduk di jok baris 3, jadi praktis roadtrip kali ini cuman ber 5, dengan istri, anak, dan orang tua.

Di trip pertama, bener bener ngerasain enaknya pake ACC dan LKAS, praktis kaki udah mulai nganggur begitu masuk tol, di japex MBZ yang dirasa suspensi cukup mampu meredam dan ga terlalu mental mentul, kebetulan orang tua mobilnya samaan innova 2013 ( 1 bensin, 1 diesel), jadi mereka bisa bandingin juga karakter suspensinya di belakang.
Cuman begitu masuk cipali, udah mulai banyak truk ambil lajur kanan dan lane hogger (!!!), jadi mesti sering cancel ACC dan gas sendiri, ya sebenernya kalo sabar sih ACC nya bisa ngikutin aja, cuman, memang kalo tiba tiba ada kendaraan yang jauh lebih lambat dari kita, dia akan ngerem sendiri, ngeremnya sih cukup halus, tapi begitu ngegas otomatis dia langsung naik ke rpm tinggi, ga kayak kaki kita yang bisa diurut ngegasnya, jadi memang raungan mesin begitu kerasa. Dan yang terpenting, bbm jadi malah boros karena sering rpm tinggi gini.

karena kurang nyaman dengan suara kayak gitu dan juga tenaga masih banyak (kaki dan tangan banyak nganggur), yaudah kalo nyalip nyalip langsung cancel acc dan nyetir sendiri. Kebetulan untuk pindah jalur udah biasa pake sein (emang harus kan ya), jadinya ga terlalu masalah dengan adanya LKAS, malahan bener bener ngebantu banget karena begitu pindah jalur, pasang sein, LKAS auto off, masuk jalur baru, LKAS auto on dan setir berasa ngunci, ini ketika kecepatan diatas 72kmh ya.
WhatsApp Image 2022-03-06 at 9.22.42 AM (2).jpeg
nah trip pertama ini semacam belajar cara bawa yang bener BR-V ini terutama untuk keluar kota, karena kepingin irit, tuas transmisi taronya di D terus, eh tapi kok ya lemot banget kalo mau nyalip, mau masukkin S takut boros, jadinya yaudah biarin aja deh gini.
Baru pas pulang dari yogya cobain deh masuk ke S, wah beda bener respon mesinnya, mantep bener buat nyalip nyalip, dan untuk ke 120kmh itu gampang banget. bahkan yang tadinya mau taat aturan di tol max 100kmh, tapi kok kayaknya bisa 120kmh biar cepet nyampe rumah, wkwkwk

karena mobilnya masih jarang, jadi masih ada aja yang peratiin di jalan...

anyway, pulang dari solo (trip kedua), bener bener gaspol ga tau kenapa, padahal ga macet tapi pas masuk S itu kayaknya mesin intimidatif banget, rpm ngejaga di 3000, jadi emang enak banget buat nginjek pedal sampe mentok. kecepatan tertinggi yang sempet dicapai itu 170kmh, itu di km 395 kalo ga salah, kebetulan jalannya memang kosong. Dan disamping ada fortuner vnt turbo (2013?) yang ga tau kenapa kayaknya pas 160kmh naiknya dia agak berat jadi bisa dilewatin. antara agak bangga atau emang fortunernya males kebut kebutan.

Cerita lain, ketemu ayla pfl kenceng banget kayak mau take off, sampe 140kmh ayla ini bisa ngejar, diatas itu baru ga bisa, dan karna kecil salip salipnya dia lebih enak kalo abis ditinggal. lumayan bikin ga ngantuk sih ketemu ayla ini karena ada kali kejar kejaran sekitar 20km di tol cipali.

Oia, di cipali sendiri, suspensi tergolong aman, kalo di jalanan semen memang lebih berisik suara bannya, kalo di aspal sih lebih senyap lagi. yang paling kerasa cuman kalo lewatin sambungan tol kayak jembatan gitu, tapi itu pun redamannya lumayan ga sampe jeduk.

Kebetulan di tol maupun pas di jogja ketemu ujan deras, suara berisik ujan itu lebih kedengeran dari kaca depan daripada dari atap. pun ketika lagi berenti ga seberisik itu rasanya.
WhatsApp Image 2022-03-06 at 9.22.42 AM (3).jpeg
So far ya puas banget sih bawa BR-V ini keluar kota, sampe tujuan itu ga ada lelah berlebihan, memang ACC ini bantu banget sih, rasanya untuk mobil baru minimal mesti ada lah cruise control. dan LKAS, ini rasanya jadi fitur paling favorit selama perjalanan. Pas nyalip nyalip, ganti lajur (karena diatas 100kmh), langsung ngelock LKAS nya, jadi makin pede karena dijagain terus di tengah lajur. Siang atau malam tetep bisa deteksi garis, selama garisnya ada. Ujan pun ga masalah dia tetep bisa deteksi.

Kekurangannya, sama seperti di awal, auto headlight terlalu sensitif, gelap dikit langsung nyala, jam 5 sore itu sering udah nyala auto headlightnya. yang jadi masalah, karena android auto setting backlight nya ikutin mobil, jadinya begitu auto headlight nya nyala google maps background nya gelap, ga keliatan maps nya. mau setting terang takut malem ngeganggu malah ribet lagi gonta gantinya. Bahkan ada saat jam 4 sore karena membelakangi matahari auto headlight nya nyala. :big_biglaugh:
WhatsApp Image 2022-03-06 at 9.22.42 AM (1).jpeg
konsumsi bensin sih karena ga dipake irit iritan ada di 1:14 - 15kpl, tapi pas pulang dari solo karna kebut kebutan terus itu di 1:11-12 kpl.
Jadi kemaren tiap roadtrip itu 2x isi bensin penuh, berangkat 1x pulang 1x, karena di tangki estimasi sekitar ~550km

sekian updatenya.
kentbertlee
Member of Junior Mechanic
Member of Junior Mechanic
Posts: 59
Joined: 27 Jun 2015, 20:55

Re: Review All New BR-V Prestige with Honda Sensing

Post by kentbertlee »

topiqfurqan wrote: 06 Mar 2022, 09:26 update 3850km

Seminggu kemaren dapet 2 kali long weekend bener bener digunain buat test BR-V ini di tol panjang

25- 28 Feb Jakarta - Cirebon - Yogyakarta - Semarang - Jakarta
3 - 5 Mar Jakarta - Solo - Jakarta

WhatsApp Image 2022-03-06 at 9.22.42 AM.jpeg

Kenapa bikin 2?
karena mau ngajak orang tua dan mertua yang ternyata jadwalnya ga bisa barengan, dan juga kasian juga kayaknya kalo diantara mereka mesti duduk di jok baris 3, jadi praktis roadtrip kali ini cuman ber 5, dengan istri, anak, dan orang tua.

Di trip pertama, bener bener ngerasain enaknya pake ACC dan LKAS, praktis kaki udah mulai nganggur begitu masuk tol, di japex MBZ yang dirasa suspensi cukup mampu meredam dan ga terlalu mental mentul, kebetulan orang tua mobilnya samaan innova 2013 ( 1 bensin, 1 diesel), jadi mereka bisa bandingin juga karakter suspensinya di belakang.
Cuman begitu masuk cipali, udah mulai banyak truk ambil lajur kanan dan lane hogger (!!!), jadi mesti sering cancel ACC dan gas sendiri, ya sebenernya kalo sabar sih ACC nya bisa ngikutin aja, cuman, memang kalo tiba tiba ada kendaraan yang jauh lebih lambat dari kita, dia akan ngerem sendiri, ngeremnya sih cukup halus, tapi begitu ngegas otomatis dia langsung naik ke rpm tinggi, ga kayak kaki kita yang bisa diurut ngegasnya, jadi memang raungan mesin begitu kerasa. Dan yang terpenting, bbm jadi malah boros karena sering rpm tinggi gini.

karena kurang nyaman dengan suara kayak gitu dan juga tenaga masih banyak (kaki dan tangan banyak nganggur), yaudah kalo nyalip nyalip langsung cancel acc dan nyetir sendiri. Kebetulan untuk pindah jalur udah biasa pake sein (emang harus kan ya), jadinya ga terlalu masalah dengan adanya LKAS, malahan bener bener ngebantu banget karena begitu pindah jalur, pasang sein, LKAS auto off, masuk jalur baru, LKAS auto on dan setir berasa ngunci, ini ketika kecepatan diatas 72kmh ya.

WhatsApp Image 2022-03-06 at 9.22.42 AM (2).jpeg

nah trip pertama ini semacam belajar cara bawa yang bener BR-V ini terutama untuk keluar kota, karena kepingin irit, tuas transmisi taronya di D terus, eh tapi kok ya lemot banget kalo mau nyalip, mau masukkin S takut boros, jadinya yaudah biarin aja deh gini.
Baru pas pulang dari yogya cobain deh masuk ke S, wah beda bener respon mesinnya, mantep bener buat nyalip nyalip, dan untuk ke 120kmh itu gampang banget. bahkan yang tadinya mau taat aturan di tol max 100kmh, tapi kok kayaknya bisa 120kmh biar cepet nyampe rumah, wkwkwk

karena mobilnya masih jarang, jadi masih ada aja yang peratiin di jalan...

anyway, pulang dari solo (trip kedua), bener bener gaspol ga tau kenapa, padahal ga macet tapi pas masuk S itu kayaknya mesin intimidatif banget, rpm ngejaga di 3000, jadi emang enak banget buat nginjek pedal sampe mentok. kecepatan tertinggi yang sempet dicapai itu 170kmh, itu di km 395 kalo ga salah, kebetulan jalannya memang kosong. Dan disamping ada fortuner vnt turbo (2013?) yang ga tau kenapa kayaknya pas 160kmh naiknya dia agak berat jadi bisa dilewatin. antara agak bangga atau emang fortunernya males kebut kebutan.

Cerita lain, ketemu ayla pfl kenceng banget kayak mau take off, sampe 140kmh ayla ini bisa ngejar, diatas itu baru ga bisa, dan karna kecil salip salipnya dia lebih enak kalo abis ditinggal. lumayan bikin ga ngantuk sih ketemu ayla ini karena ada kali kejar kejaran sekitar 20km di tol cipali.

Oia, di cipali sendiri, suspensi tergolong aman, kalo di jalanan semen memang lebih berisik suara bannya, kalo di aspal sih lebih senyap lagi. yang paling kerasa cuman kalo lewatin sambungan tol kayak jembatan gitu, tapi itu pun redamannya lumayan ga sampe jeduk.

Kebetulan di tol maupun pas di jogja ketemu ujan deras, suara berisik ujan itu lebih kedengeran dari kaca depan daripada dari atap. pun ketika lagi berenti ga seberisik itu rasanya.

WhatsApp Image 2022-03-06 at 9.22.42 AM (3).jpeg

So far ya puas banget sih bawa BR-V ini keluar kota, sampe tujuan itu ga ada lelah berlebihan, memang ACC ini bantu banget sih, rasanya untuk mobil baru minimal mesti ada lah cruise control. dan LKAS, ini rasanya jadi fitur paling favorit selama perjalanan. Pas nyalip nyalip, ganti lajur (karena diatas 100kmh), langsung ngelock LKAS nya, jadi makin pede karena dijagain terus di tengah lajur. Siang atau malam tetep bisa deteksi garis, selama garisnya ada. Ujan pun ga masalah dia tetep bisa deteksi.

Kekurangannya, sama seperti di awal, auto headlight terlalu sensitif, gelap dikit langsung nyala, jam 5 sore itu sering udah nyala auto headlightnya. yang jadi masalah, karena android auto setting backlight nya ikutin mobil, jadinya begitu auto headlight nya nyala google maps background nya gelap, ga keliatan maps nya. mau setting terang takut malem ngeganggu malah ribet lagi gonta gantinya. Bahkan ada saat jam 4 sore karena membelakangi matahari auto headlight nya nyala. :big_biglaugh:

WhatsApp Image 2022-03-06 at 9.22.42 AM (1).jpeg

konsumsi bensin sih karena ga dipake irit iritan ada di 1:14 - 15kpl, tapi pas pulang dari solo karna kebut kebutan terus itu di 1:11-12 kpl.
Jadi kemaren tiap roadtrip itu 2x isi bensin penuh, berangkat 1x pulang 1x, karena di tangki estimasi sekitar ~550km

sekian updatenya.
wah lengkap banget reviewnya, thanks sudah berbagi.. update lagi dunk klo ada heheh
Post Reply